Tambah Bookmark

747

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 747: Chose Honesty

"Bawalah aku menemui tuan tua sekarang," katanya dengan geraman rendah. Dia tidak sabar untuk memberi tahu ayahnya segalanya. "Tuan Tua kebetulan ingin melihatmu, aku akan membawamu ke dia sekarang." Setelah pengemudi menjawab, dia menyalakan mobil. Segera, He Bin dibawa ke He Lan Villa ... Dia Lan Chang menunggunya di ruang tamu. Ketika dia melihatnya, He Bin memulai dengan meminta maaf. "Aku minta maaf karena gagal dalam misi. Aku telah gagal memenuhi harapanmu." Ini adalah pertama kalinya dia gagal dalam misinya, dan dia gagal dengan sangat mulia. Dia tidak memiliki keberanian untuk menghadapi ayahnya. Dia Lan Chang tidak marah. Dia mengangguk dan berkata baik, "Duduk dulu dan beri tahu semuanya, jangan tinggalkan detail apa pun." "Iya nih." He Bin duduk di seberang ayahnya dan seorang pembantu segera membawakannya segelas teh hitam kesukaannya. Setiap kali He Bin kembali dari misinya dan menjalani laporan dengan He Lan Chang, ayahnya akan meminta seseorang menyiapkan segelas teh hitam untuk He Bin. Fakta bahwa/itu ada gelas yang menunggunya meskipun dia telah gagal misinya menyentuh He Bin. Itu merusak pertahanannya dan dia berencana untuk memberitahu ayahnya segalanya. "Misi gagal karena pihak lain tahu dari awal bahwa/itu kami akan menyelidikinya, jadi dia telah menyiapkan parameter pertahanan menunggu kami untuk mengambil tindakan. Oleh karena itu, ketika saya tiba, saya sudah menemukan atau misi ini akan tidak gagal begitu cepat, "He Bin melaporkan dengan suara sedih. Dia Lan Chang menyipitkan matanya. "Maksudmu mereka tahu kamilah yang mengirimmu ke mereka?" He Bin mengangguk setelah ragu-ragu yang sangat singkat. "Ya, mereka sepertinya sudah tahu segalanya ..." "Apa ini semua yang kamu bicarakan?" Suara He Lan Chang turun beberapa derajat, dan ada tekanan tambahan di dalamnya. "Mereka tahu bahwa/itu kami sedang menyelidikinya dan tahu tentang ... identitasku." "Mereka tahu kamu adalah putraku?" Dia Lan Chang bertanya langsung. He Bin mengangguk lemah. Ada es yang melintas di mata He Lan Chang, tapi dia melanjutkan pertanyaannya dengan tenang. "Bagaimana mereka tahu tentang itu?" Lagi pula, tidak banyak yang tahu tentang fakta bahwa/itu ia memiliki anak laki-laki bajingan. Tidak ada cara untuk mengatakan bahwa/itu hanya dari pengamatan saja, oleh karena itu, memang aneh bahwa/itu Xia Xinghe akan tahu itu. He Bin ingin menjelaskan tetapi dia tiba-tiba teringat kecurigaan seputar kematian ibunya yang tercatat dalam arsip badan intelijen. Dia menyelinap melihat He Lan Chang dan dia benar-benar ingin bertanya apakah itu dia yang membunuh ibunya. Namun, dia tidak bisa membawa dirinya untuk menanyakan pertanyaan itu. Dia memilih untuk jujur ​​dengan ayahnya. "Dia menemukan itu dari agensi intelijen negara itu. Ada catatan bahwa/itu aku anakmu di agensi." Kali ini adalah Dia Lan Chang yang terkejut. "Anda mengatakan agen intelijen itu?" "Ya, agensi intelijen Negara R. Aku tidak tahu mengapa ada catatan seperti itu di sana, tetapi mereka telah menemukan itu." Wajah He Lan Chang segera gelap. "Mungkinkah kedua presiden negara itu bekerja sama dalam kegelapan?" He Bin terkejut karena ia menemukan hipotesis ini dapat dipercaya juga. Dia bertanya-tanya mengapa Xia Xinghe begitu cakap, dan jika presiden Country R memberi tahu informasinya, maka semuanya menjadi masuk akal. Mungkin kedua negara telah membentuk aliansi untuk mengurus mereka. He Bin mulai gelisah. "Apakah mereka benar-benar mulai bekerja sama? Tapi bukankah keluarga Chui berdiri di pihak kita?" "Apa lagi yang mereka ketahui?" Dia Lan Chang tidak menjawab tetapi mengajukan pertanyaannya sendiri. Ada kekejaman di matanya.

BOOKMARK