Tambah Bookmark

766

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 766: He Lan Chang“s Ending

Detik berikutnya, He Bin meraih tenggorokannya, matanya terbakar dengan niat jahat. "Apa yang kamu lakukan?" Dia Lan Chang mencoba menarik lengannya, tetapi dia tidak cocok untuk seorang pria muda di masa jayanya. He Bin melemparkan senjatanya dan mengeluarkan botol obat dari sakunya. Dia kemudian menuangkannya ke tenggorokan He Lan Chang. Obat cair itu berputar ke tenggorokan He Lan Chang dengan mudah. Meskipun dia tidak tahu apa itu, dia tahu pasti bahwa/itu itu tidak akan menjadi sesuatu yang bermanfaat. Dia Lan Chang berjuang dengan kekuatan penuhnya;dia mencoba memuntahkan obat, tetapi He Bin menutup mulutnya dan memaksa obat itu jatuh ke tenggorokannya. Ketika dia memastikan bahwa/itu obat itu sudah masuk ke dalam perutnya, He Bin melemparkan ayahnya pergi dan dia mendarat di sofa dengan bunyi lembut. Dia Lan Chang mencoba yang terbaik untuk memuntahkan muntahan, tapi itu sudah terlambat, dia bisa merasakan jantungnya berdebar. "Apa ... apa yang baru saja kau berikan padaku?" Dia Lan Chang diinterogasi dengan otoritas. He Bin memandang rendah dirinya dan menjawab tanpa ekspresi, "Jenis obat yang akan membuat Anda pikun selama sisa hidup Anda." "Apa?" Dia Lan Chang terkejut. He Bin tertawa dengan depresiasi. "Pada akhirnya, aku memutuskan untuk membuatmu tetap hidup, kamu tidak perlu berterima kasih padaku." "Kamu, kamu b * stard, aku akan membunuhmu!" Dia Lan Chang bergegas ke He Bin dengan cakar cambuknya. Saat jari-jarinya menjepit leher He Bin, dia mulai merasakan kesulitan dalam napasnya dan dunia mulai berputar ... He Bin menatapnya dengan dingin;hanya ada sedikit emosi di matanya. Tidak ada sukacita karena telah membalas dendam, atau bahkan kesedihan karena kehilangan ayahnya. Jika ada emosi untuk menggambarkan apa yang dia rasakan saat itu, itu lega, lega bahwa/itu semuanya akhirnya berakhir. Dia tidak lagi merasa terikat dengan keluarga He Lan dan bayangan ayahnya tidak lagi menjulang di atasnya. Dia akhirnya bisa menjadi dirinya sendiri lagi, tanpa harus menjawab siapa pun kecuali dirinya sendiri. Namun, He Lan Chang belum siap untuk mengakhiri ini! Dia telah bekerja selama bertahun-tahun untuk mendukung keluarga He Lan dan dia baru saja mendapatkan berita bagus tentang proyeknya, tetapi itu hancur oleh putranya sendiri pada menit terakhir, bagaimana dia bisa menerima nasib seperti itu? Dia tidak mau pikun, dia tidak ingin kehilangan ingatannya dan kesuksesan yang sangat dekat dengan jangkauannya! Dia mengencangkan cengkeramannya di sekitar tenggorokan He Bin dan menggunakan kekuatan terakhirnya untuk mencoba mematahkan lehernya. Ada air mata mengalir di bawah mata He Lan Chang;ini mungkin satu-satunya air mata penyesalan asli yang dia miliki dalam hidupnya ... Namun, tidak peduli seberapa tidak mau dia atau seberapa dalam penyesalannya, dia bisa merasakan kesadarannya memudar dan kekuatannya meninggalkan tubuhnya. Lututnya mulai menyerah, dan dia tahu dia akan jatuh kapan saja. Dia Lan Chang tanpa sadar meraih kemeja He Bin, mencoba menenangkan dirinya. Sebelum dia hancur, dia mendesis pikiran terakhir yang ada di pikirannya, "Tidak, belum ..." Melihat 'sekarat' He Lan Chang di lantai, He Bin tertawa. "Pikirkan ini terlalu cepat berakhir untukmu? Sempurna, karena ini adalah hukuman yang pantas kamu terima!" "Bagus," kata Xinghe pada He Bin lembut. Dia telah membuat dirinya tidak terlihat selama ayah dan putranya bertukar sebelumnya tetapi dia menyetujui keputusan akhir He Bin. He Bin bertanya padanya, "Kamu tidak marah karena aku tidak membunuhnya?" Xinghe menggelengkan kepalanya. "Aku tidak selalu keluar untuk membunuh. Jika ada, ini akan menjadi hukuman yang lebih besar baginya daripada kematian." Seumur hidup kepikunan, kehidupan di mana ia harus bergantung pada orang lain bahkan untuk fungsi manusia yang paling mendasar sekalipun. Hidup tanpa kehormatan. Kehidupan semacam ini adalah hukuman yang paling pas untuk He Lan Chang. Namun, He Bin masih menghargai pengertiannya. "Aku masih bersyukur bahwa/itu kalian bersedia membiarkannya hidup. Aku menyesal karena aku tidak bisa menemukannya dalam diriku untuk membunuhnya dengan kedua tanganku sendiri." "Aku mengerti, tetapi kamu telah melakukannya dengan sangat baik. Aku akan menyerahkan sisanya padamu, karena mulai hari ini dan seterusnya, kamu akan menjadi kepala untuk seluruh keluarga He Lan," Xinghe memberitahunya dengan gamblang.

BOOKMARK