Tambah Bookmark

776

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 776: The Last Child

Setelah melakukan tur ke sebagian besar proses Kultivasi, Deqing akhirnya membawa mereka untuk bertemu dengan sekelompok anak-anak. Batch ini adalah yang baru terpilih, benih terbaik. Namun, hanya ada lima dari mereka dan mereka semua anak laki-laki. "Tidak ada perempuan?" He Bin bertanya dengan rasa ingin tahu. Deqing menggelengkan kepalanya. "Tidak, gadis yang lulus seleksi itu sedikit dan di antaranya. Sebagian besar dari mereka adalah laki-laki. Tuan Muda, jangan meremehkan mereka karena usia mereka, mereka semua adalah genius kecil." "Begitukah? Bagaimana dengan pertunjukan kecil dan menceritakannya kemudian?" He Bin menirukan He Lan Qi dan menyarankan dengan senyum sopan. Deqing segera memiliki beberapa anak laki-laki memamerkan bakat mereka. Yang mengejutkan Xinghe dan He Bin, semuanya ahli komputer! Tidak hanya itu, mereka juga akrab dengan banyak bidang lain yang berbeda. Beberapa dari mereka baik dengan teknik, yang lain kimia, matematika, dan fisika ... Namun, mereka tidak berekspresi ketika mereka mengoceh pengetahuan mereka. Anak-anak ini seperti pelajar lama atau komputer tanpa emosi. Meskipun pengetahuan yang mereka tunjukkan tidak terlalu esoterik, itu memberikan sekilas kemampuan dan potensi belajar yang tidak alami. Melihat wajah-wajah kecil yang imut ini tanpa kepolosan dan dipaksa menjadi mesin belajar tidak mengesankan He Bin dan Xinghe dengan cara apa pun. Hanya ada beban dalam hati mereka. Ini terutama terjadi ketika mereka melihat anak terakhir yang bergoyang dari kiri ke kanan ketika dia menunjukkan kepada mereka pengetahuannya dalam bidang kimia. Awalnya, dia mengertakkan giginya dan mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan ketidaknyamanannya. Namun, penyakitnya terlalu serius sehingga dia hampir tidak bisa bertahan di dekat akhir. Dia hampir pingsan dan pingsan ketika Deqing meluncurkan dirinya ke depan untuk menangkap bocah itu dan menuntut dengan marah, "Apakah kamu sakit?" "Tidak, tidak, aku tidak sakit!" Ini adalah pertama kalinya anak itu menunjukkan emosi dan itu adalah salah satu ketakutan. Sepertinya dia sangat takut pada sesuatu. Deqing mengabaikan bocah itu dan memerintahkan anak-anak lain dengan dingin, "Bawalah para pekerja sekarang dan bawa dia ke dokter!" "Iya nih!" Anak-anak lain tampaknya takut bahwa/itu mereka akan terkontaminasi dan bergegas seperti kerumunan merpati. Bocah yang sakit itu memucat jauh, dan tubuhnya yang langsing tidak bisa berhenti gemetar. Sepasang matanya dipenuhi rasa takut saat dia memohon, "Manajer, saya benar-benar tidak sakit. Ini hanya flu, saya akan segera sembuh, saya berjanji ..." Deqing mendengus dingin dan menatap tajam ke arah bocah itu. "Sudahkah kamu melupakan peraturan panti asuhan? Kamu harus memberitahu kami jika kamu jatuh sakit, fakta yang kamu sembunyikan itu berarti kamu telah melanggar peraturan!" "Aku minta maaf, aku, aku pikir aku akan segera pulih ... Manajer, aku benar-benar minta maaf, aku tidak akan berani melakukan itu lagi ..." Anak lelaki berusia 5 tahun itu meneteskan air mata karena ketakutan. Namun, dia tidak berani menangis secara terbuka, sebaliknya, air mata seperti mutiara jatuh dari mata gelapnya dalam diam. Menghadapi anak yang begitu cantik dan menyedihkan, Deqing tidak melunak, nyatanya wajahnya hanya menjadi lebih gelap. "Sudah kukatakan berkali-kali, tidak ada yang di atas aturan! Menurutmu, masih ada waktu berikutnya untukmu? Kalau aku tidak menghukum pelanggar hukum sepertimu, bagaimana aku akan menjalankan/lari panti asuhan ini—" Deqing berteriak pada bocah itu. hadapilah sebelum menamparnya dengan keras tepat di wajahnya. Kekuatan tamparannya membuat bocah kecil itu jatuh ke tanah. Xinghe dan He Bin terkejut dengan ini, mereka tidak mengharapkan Deqing untuk melakukan kekejamannya begitu tiba-tiba. Ketika bocah itu mengangkat kepalanya dan mereka melihat bilur merah yang segera muncul di wajah kurusnya, ada arus tajam di bagian bawah mata mereka.

BOOKMARK