Tambah Bookmark

779

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 779: Kill Them

Deqing berkobar lagi memikirkan bagaimana keengganan bocah lelaki itu untuk mengatakan yang sebenarnya menyebabkan dia kehilangan benih yang baik. "Tuan Muda, kita tidak bisa menjaga anak ini lebih lama lagi! Dia mungkin kambuh bahkan jika dia sembuh, kita hanya harus ..." Deqing kemudian menarik garis miring di tenggorokannya. "Paman Huang selalu mengurus biji-biji yang rusak ini dengan kelayakan seperti itu?" He Bin merendahkan pandangannya agar tidak menunjukkan Deqing es di dalamnya. Deqing mengangguk puas. "Tentu saja, kita tidak punya waktu untuk mengurus semua anak-anak ini. Jika mereka tidak lagi berguna bagi kita, lalu mengapa kita harus terus membuang-buang waktu dan sumber daya pada mereka?" "Tapi bukankah ini limbah raksasa, kalau-kalau ..." "Tuan Muda, welas asihmu menunjukkan!" Deqing berkata dengan seringai dingin, "Pada akhirnya, anak-anak ini hanyalah alat bagi kita untuk digunakan. Selanjutnya, ditinggalkan dengan jujur ​​bukanlah hal terburuk yang bisa terjadi pada mereka." Dia Bin segera menggelapkan wajahnya. Dia menyimpulkan dengan dingin, "Kamu benar, tetapi anak ini telah menunjukkan potensi besar dan kita selalu bisa menggunakan lebih banyak biji seperti dia, jadi kita harus mencoba yang terbaik untuk menyembuhkannya untuk saat ini, kita akan mendiskusikannya nanti ketika gagal. Paman Huang, tolong bantu saya mengatur perjalanan di sana hari ini, saya ingin menyelesaikan masalah mengambil alih sesegera mungkin. " Wewenang dalam suara He Bin berat dan tidak boleh dilewatkan. Itu membungkam Deqing yang hanya bisa mengangguk dengan patuh. Setelah itu, He Bin pergi dengan Xinghe. Dia tidak ingin tinggal di tempat itu selama satu menit lagi. Setelah panti asuhan hanyalah titik di latar belakang, emosi nyata mereka akhirnya meledak. Ali dan yang lain yang diperintahkan pergi lebih awal tiba untuk menjemput mereka di dalam mobil. Setelah mereka masuk, Ali bertanya Xinghe buru-buru, "Xinghe, itu nyata? Apakah panti asuhan itu gila?" Meskipun mereka tidak diizinkan untuk mengikuti lebih dalam ke panti asuhan, mereka benar-benar mendengar semuanya melalui telinga mereka. Mereka menggigil karena tidak percaya dan marah ketika mereka mendengar Deqing mendaftarkan berbagai prestasinya yang membanggakan. Mereka tidak dapat membayangkan bagaimana Xinghe dan He Bin, yang melihat semuanya secara langsung, dapat menahannya. Xinghe mengangguk dengan kikuk. "Ya, ini semua nyata." Sam mengutuk dengan marah, "F * ck, apakah orang-orang ini masih manusia? Untungnya, aku tidak mengikuti atau kalau tidak aku akan merusak sampul kami dengan mencekik mereka di tempat!" "Kembali di Negara Y, saya pikir anak-anak di sana sudah lebih buruk, tetapi bahkan lebih mengerikan di panti asuhan ini! Mereka memperlakukan anak-anak ini seperti ternak dan anjing karena mereka masih bayi, apakah orang-orang ini masih memiliki jejak kemanusiaan yang tersisa. di dalamnya— "kata Wolf dengan nada depresiasi. "Haruskah kita bunuh mereka?" Cairn langsung menuju intinya. He Bin melonggarkan dasinya dan menjawab, "Jika kita melakukan itu, itu akan menimbulkan terlalu banyak kecurigaan." "Xinghe, bagaimana menurutmu?" Ali memandang Xinghe dengan antisipasi di matanya. Mereka tidak sabar untuk mematahkan leher Huang Deqing. Monster seperti ini, jika dibiarkan hidup, hanya akan membahayakan anak-anak yang lebih polos, jadi dia harus dikeluarkan. Xinghe tidak segera menjawab. Dia menjawab setelah beberapa saat, "Beri aku waktu untuk mencari tahu rencana." "Baik!" Ali dan yang lainnya bahagia. Selama Xinghe bersedia berurusan dengan Deqing, mereka akan puas. Ini karena rencananya pasti akan berhasil. Mobil itu melanjutkan perjalanan untuk beberapa saat lagi sebelum mereka bertemu dengan Mubai. Mubai menyuruh orang-orangnya bersembunyi di sana, kalau-kalau ada bahaya menimpa pihak Xinghe. Dia ingin cukup dekat untuk masuk dan menyelamatkan mereka. Xinghe keluar dari mobil He Bin dan masuk ke mobil Mubai. Saat dia menutup pintu, Mubai memberinya segelas anggur merah. "Di sini, ini akan membuatmu merasa lebih baik," katanya dalam bisikan. Suaranya penuh kekhawatiran.

BOOKMARK