Tambah Bookmark

817

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 817: Then I Am Sorry

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Wajah George menjadi gelap segera. "Aku hanya bersikap sopan, dan kamu orang-orang berpikir kamu bisa melewatiku— Pria, kasar mereka dan lepaskan mereka!" "Tidak perlu untuk itu, kami pergi," kata Xinghe sambil mengangkat bahu sebelum berbalik untuk mengambil laptop dan kertasnya. "Tunggu, apa kamu tidak mendengarku tadi? Kamu tidak diperbolehkan mengambil apa pun dari premis ini." George menghentikannya dengan perintah dan tatapannya sepertinya ingin mencabik-cabiknya. Kali ini, bahkan Ee Chen marah. "Tapi benda-benda ini milik kita." "Siapa yang tahu apakah kau orang berbohong atau tidak? Demi keselamatan manusia, aku harus hati-hati tak terkendali. Kalian tidak boleh mengambil apa pun, segera letakkan itu!" George memerintahkan dengan cara yang tidak menimbulkan pertengkaran. Tentara yang dia bawa segera mengarahkan senjata mereka ke kelompok Xinghe. "Ini terlalu banyak!" Sam mendesis marah dan kepalan tangannya menegang. Rasa dingin memasuki tatapan Xinghe dan dia berkata dengan senyum dingin, "Karena kamu tidak akan membiarkan kami mengambil barang-barang kami sendiri maka dalam hal itu ..." Kemudian, dia melempar laptopnya dengan kasar ke tanah. Dengan dentuman keras, laptop itu hancur berkeping-keping. "Kamu ..." George melotot marah padanya, aura pembunuh memancar dari tubuhnya. Xinghe bertemu tatapannya tanpa rasa takut. "Kau tidak perlu khawatir, tidak ada yang penting di laptopku. Lagipula, tidak ada komputer di sini yang diretas, jadi menurutmu apa aku mungkin bisa keluar dari tempat ini denganku?" "Apakah kamu tahu kejahatan yang kamu lakukan dengan menghancurkan informasi di sini? Para pria, tangkap mereka semua!" George memerintah dengan dingin. Sebelum anak buahnya bisa bergerak, Xinghe tiba-tiba mengeluarkan surat pengangkatan agar dia melihatnya. "Saya adalah pemimpin utama dari premis ini yang ditunjuk oleh presiden Country R. Saya bertanggung jawab atas semuanya di sini. Jika Anda ingin menangkap saya, tolong dapatkan surat perintah dari presiden kami terlebih dahulu. Anda mungkin berasal dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, tetapi Anda di tanah Negara R. Mayor George, aku akan menunggumu untuk menjemputku dengan surat perintah penangkapan. " Xinghe kemudian melangkah keluar ruangan. Mubai dan yang lainnya mengikutinya. Tidak ada rasa takut dalam sikap mereka, bahkan dengan tantangan senjata menunjuk mereka, mereka berjalan seperti tidak ada yang perlu ditakuti di dunia. Untuk beberapa alasan, para prajurit merasa tertekan. George juga tidak memerintahkan untuk menahan mereka dan melihat mereka melenggang di bawah tatapannya yang dingin. Dia percaya mereka tidak akan menghancurkan informasi di sana, tetapi jika dia mendapatkan bukti itu, hukuman pasti akan datang! ... Sama seperti itu, kelompok Xinghe meninggalkan markas peluncuran. Mereka harus pergi karena tempat itu sudah diambil alih oleh militer Perserikatan Bangsa-Bangsa. Waktu mereka sempurna karena Xinghe hanya selangkah lagi dari memecahkan teka-teki. Bahkan Xinghe merasa sedih karenanya. Setelah mereka masuk ke mobil, Ee Chen bertanya kepada Xinghe, "Apakah Anda benar-benar menemukan solusi untuk menangani sistem pertahanan?" Xinghe mengangguk. "Ya, itu datang padaku sebelum mereka menerobos masuk." "Itu sangat tidak beruntung!" Ali menghela nafas. "Kau baru saja menemukan solusi dan tempat itu diambil alih oleh sekelompok orang yang sombong." Sam menggerutu dengan tidak senang, "Kami seharusnya terus bergumul dengan mereka untuk memberi Anda waktu untuk meretas sistem." Xinghe menggelengkan kepalanya. "Itu tidak perlu. Masih ada cara lain untuk melakukan ini, poin utamanya adalah kami telah menemukan solusinya." "Anda benar. Mari kita cari presiden sekarang, untuk membuatnya campur tangan," saran Cairn.

BOOKMARK