Tambah Bookmark

872

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 872: Press That Danger Button

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Saat itu, mereka hanya ingin kembali ke Bumi dan memulai yang baru. Mereka akan meninggalkan He Lan Yuan ke PBB. Setelah mereka mendarat di Bumi, Xinghe akan melepaskan diri dari ancaman ini. Namun, He Lan Yuan terlalu merepotkan. Meskipun dia diikat dan tidak menimbulkan ancaman fisik kepada siapa pun, dia masih bisa menarik beberapa trik. Xinghe dan yang lainnya tidak menyadari hal ini, tetapi Sam melakukannya. Salah satu orang yang berjaga-jaga He Lan Yuan tiba-tiba keluar kamar dan berjalan menuju panel kontrol. Sam mengerutkan kening ketika dia menyadari hal ini. Sam menatap pria itu dan bertanya, "Hei, Kai Li, apa yang kamu lakukan?" Kembali di pangkalan, Sam berkeliling membiasakan diri dengan orang-orang di sana. Dia tahu semua orang di pesawat ruang angkasa. Oleh karena itu, Sam berhasil memperhatikan bagaimana keluar dari karakter Kai Li bertindak. Pemuda yang disebut Kai Li berbalik untuk memandangnya dan menjawab secara robot, "Tidak ada, hanya melihat sekeliling." "Apa yang sedang Anda cari?" Sam khawatir, tapi kali ini, Kai Li tidak menjawabnya. Dia melangkah ke panel kontrol, dan pandangannya melintas di banyak tombol sebelum mendarat tepat di tombol bahaya merah gelap. Saat itu, Sam tahu ada yang salah. Dia merasakan niat Kai Li segera. Ketika Kai Li mengulurkan tangannya, Sam melolong, "Apa yang kamu lakukan?" Lolongannya menangkap perhatian semua orang tapi Kai Li. Pria itu terus meraih tombol ... "Berhenti!" Sam berlari secepat mungkin di Kai Li. Detik sebelum jari-jari Kai Li mencapai tombol, Sam membantingnya menjauh dari panel kontrol dan memojokkannya ke lantai. Kai Li mulai berjuang seperti orang gila dengan berat badan Sam. Sam menekannya dan bertanya dengan marah, "Apakah kamu kehilangan akal sehatmu?" "Biarkan aku pergi!" Kai Li terus berjuang dengan kekuatan orang gila. Tangannya terus meraih tombol merah itu. Namun, perjuangannya sia-sia, dia bukan tandingan Sam. "F * ck—" Sam kehilangan kesabarannya dan memukul pria itu tepat di sisi kepalanya. Kai Li segera merasakan dunia berputar, dan tangannya mendarat ke lantai dengan suara berdebum lemah. Shi Jian dan yang lainnya bergegas menghampiri mereka. "Apa yang Kai Li coba lakukan?" Shi Jian bertanya dengan tidak percaya, meskipun mereka telah melihat apa yang Kai Li rencanakan dengan kedua mata mereka sendiri. Dia mencoba ... untuk menekan tombol bahaya merah itu. Jika dia berhasil, pintu kabin pesawat ruang angkasa akan terbuka, dan pesawat ruang angkasa itu akan meledak. Mereka semua akan mati! Dia mencoba menghancurkan ke pesawat luar angkasa? Tapi kenapa? Kai Li bukanlah seseorang yang akan bertindak seperti itu. "Apa yang dia coba lakukan? Dia mencoba membunuh kita!" Sam berteriak dengan marah, memikirkan kembali seberapa dekat Kai Li datang untuk berhasil. Kemarahannya menginfeksi semua orang di sana. Shi Jian meraih kerah Kai Li dan menginterogasinya, "Mengapa kamu melakukan itu?" Mata Kai Li perlahan-lahan menjadi fokus saat dia melihat semua orang menatapnya dengan permusuhan terbuka dan ketidakpercayaan. Tanpa sadar, dia mulai panik. "Apa, apa yang kalian lakukan?" "Itu seharusnya menjadi pertanyaan kami untukmu. Apa yang kamu lakukan? Mengapa kamu berusaha membunuh kita?" Shi Jian bertanya dengan marah. Kai Li kaget. "Aku mencoba membunuhmu semua? Kamu ..." Tiba-tiba, dia sepertinya menyadari apa yang telah dia lakukan, dan wajahnya memucat dengan segera.

BOOKMARK