Tambah Bookmark

885

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 885: I Was Too Naive

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Mubai membantunya merapikan rambutnya yang kusut oleh angin dan terus berbicara dengan nada lembut. "Jadi, jangan salahkan dirimu. Kamu harus merasa bahagia, karena ini bukanlah akhir terburuk bagi mereka." "Tapi kami memberi mereka harapan dan menjanjikan mereka kebebasan untuk menjalani kehidupan yang mereka inginkan ... Kali ini, aku terlalu naif." Xinghe tertawa mencela diri sendiri. Dia mengira dunia akan menerima mereka dengan tangan terbuka karena mereka adalah korban yang tidak bersalah. Bakat mereka akan memastikan bahwa/itu dunia menghargai mereka. Tetapi pada akhirnya, dunia menjadi seburuk seperti sebelumnya;tidak ada yang benar-benar berubah. Karena itu, kali ini, dia telah melakukan dosa kenaifan! Mubai mencoba menghiburnya. "Sama halnya denganku. Secara teknis, aku seharusnya melihat ini datang, tapi aku tidak jauh darimu, jadi ini bukan salahmu tapi milikku;aku seharusnya membayangkan akhir cerita ini." Xinghe menatapnya diam-diam dengan mata jernihnya. Mubai mengangkat alisnya. "Apakah ada sesuatu di wajahku?" Dia hanya ingin menunjukkan penghargaannya, karena dia merasa terhibur. "Saya ingin pergi mencari Shi Jian dan orang-orang. Kami harus menjelaskan ini kepada mereka, mereka layak mendapat sebanyak ini," kata Xinghe. Mubai berdiri dan menariknya. "Kamu benar, ayo pergi." "Baik." Xinghe dengan cepat memulihkan suasana hatinya, menghilangkan emosi negatif dari dalam dirinya. Dia tahu dia harus memberi penjelasan kepada kelompok Shi Jian. Itu adalah sesuatu yang harus dia lakukan. Ketika mereka menemukan Xinghe akan bertemu Shi Jian dan orang-orang, SamWolf dengan sukarela mengikuti. Setelah beberapa hari berinteraksi, Sam telah menjalin hubungan dengan para pria. Bahkan SamWolf yang lain merasa aneh terhubung dengan mereka. Mereka adalah orang-orang seperti itu, orang-orang baik dengan hati yang penuh gairah. Jika mereka menerima seseorang sebagai teman mereka, mereka akan melakukan apa pun untuk membantu mereka. Mereka memperlakukan teman-teman mereka dengan tulus, jadi mereka ingin ikut serta untuk bertemu Shi Jian dan teman-teman karena ini mungkin kesempatan terakhir yang harus mereka lakukan. Namun, yang mengejutkan mereka, Perserikatan Bangsa-Bangsa satu langkah lebih cepat dari mereka;mereka sudah di tengah mengawal mereka pergi. "Mengapa kita harus mengikuti Anda? Di mana Anda membawa kami?" Shi Jian dan beberapa pemimpin berpengaruh dari pangkalan bulan berada di tengah-tengah konfrontasi bermusuhan dengan pasukan George. George berada di pakaian militernya dan di belakangnya ada beberapa tentara bersenjata dengan senjata. Sudah jelas bahwa/itu ini bukan kunjungan yang ramah. George berusaha menenangkan mereka. "Jangan khawatir, kami tidak akan menyakiti kalian. Kau akan tahu kapan kami tiba di mana kami akan membawamu. Aku berjanji, tidak ada salahnya akan datang kepada kalian." Shi Jian tidak mudah tertipu. "Jika kamu tidak bermaksud menyakiti kami, lalu mengapa membawa tentara bersenjata?" "Mereka ada di sini untuk melindungi kalian semua." "Dari caraku melihatnya, mereka ada di sini untuk menyakiti kita. Di mana Nona Xia dan yang lainnya? Aku ingin melihat mereka!" "Aku di sini," Xinghe mengumumkan ketika dia melangkah ke ruangan. Shi Jian dan mata para pria bersinar ketika mereka melihatnya seperti mereka telah melihat sekilas harapan. "Nona Xia, apa yang terjadi? Orang-orangku telah ditahan oleh orang-orang ini;ke mana mereka membawa kita?" Shi Jian bertanya dengan ketidakpastian, tetapi jelas bahwa/itu dia masih memiliki kepercayaan penuh pada Xinghe. Tatapan Xinghe melesat. Dia tidak menjawab, tetapi bertanya pada George, "Saya ingin berbicara dengan mereka sendiri, apakah itu mungkin?" George mengangguk. "Tentu saja, tapi jangan terlalu lama."

BOOKMARK