Tambah Bookmark

889

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 889: Such Small Hope

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Tapi kamu tidak akan diizinkan untuk melanjutkan penelitianmu sebelumnya. Dengan kata lain, kamu akan menjadi penduduk bebas yang hidup normal, bukankah itu adalah kehidupan yang kalian semua inginkan?" "Kehidupan yang kita inginkan adalah kehidupan dengan kebebasan mutlak!" Tidak satu pun di mana mereka berada di bawah pengawasan konstan, dan bukan di mana mereka bahkan tidak diizinkan untuk turun kaki dari pulau itu. Meskipun Tong Liang pernah mengatakan periode pengamatan ini hanya berlangsung beberapa tahun, mereka merasa kata-kata wanita ini tidak bisa dipercaya. Jika mereka benar-benar ingin mengasimilasikan mereka ke masyarakat umum, mengapa mereka menyita mereka di pulau kecil? Ini tidak berbeda dari kalimat di Pulau Rikers. Mereka akan dikurung dan tidak pernah diberi kebebasan yang sangat mereka harapkan. Intinya adalah, mereka akan menjadi satu-satunya di pulau itu. Tidak ada yang diizinkan masuk dan keluar, dan tidak akan ada masyarakat yang normal dan lingkungan terbuka, jadi apa arti kehidupan? Apa perbedaan antara itu dan kehidupan mereka di pangkalan bulan? Mereka masih bisa bertahan hidup di bulan karena mereka memiliki reservoir spiritual. Mereka masih memiliki fokus penelitian, sehingga mereka masih bisa menikmati hasil penelitian mereka, tetapi pulau ini juga akan mengambilnya. Pada dasarnya, mereka akan menghabiskan sisa hidup mereka menunggu kematian. "Tidak, kami tidak akan pergi." Shi Jian menggelengkan kepalanya dengan kuat. "Anda mungkin juga membunuh saya, karena saya tidak akan menderita kehidupan lain yang hampa dan tanpa harapan." "Dia benar, kita tidak akan tunduk pada kehidupan seperti itu lagi, dan kamu tidak punya hak untuk memperlakukan kita seperti ini. Kami tidak akan menyerah pada permintaanmu, tidak pernah!" "Satu-satunya cara kamu bisa membawa kami ke pulau itu adalah jika kamu mengambil tubuh kita di sana!" Shi Jian dan orang-orang mulai memberontak. Tidak ada yang akan membantu mereka, jadi mereka harus menyelamatkan diri mereka sendiri, untuk melawan perlakuan tidak adil ini sampai akhir yang pahit. Senyum Tong Liang memudar, dan air mata memasuki tatapannya. "Aku minta maaf, tetapi kematianmu bahkan bukan keputusanmu lagi. Kami telah memberimu semua yang terbaik, jadi penolakanmu tidak ada. Mayor George, kami telah membuang banyak waktu, mengambil semuanya." Bibir George membentang ke garis tipis dan dia mengumumkan, "Tolong ikuti kami dengan patuh, ini adalah satu-satunya pilihanmu." "Kita tidak akan." Shi Jian memelototinya dan ada tekad mematikan di setiap kata-katanya. "Kamu tidak punya hak untuk bermain-main dengan kami seperti ini, dan kami tidak akan pergi kecuali kamu membunuh kami." "Tuan Shi, ini adalah keputusan yang disahkan oleh PBB;tidak ada yang bisa mengubah atau melanggarnya." Meskipun George mengasihani mereka, dia menempatkan tanggung jawabnya sebagai prajurit pertama. "Jadi, perlawanan itu sia-sia. Tolong ikuti kami, mungkin masih ada harapan di masa depan." Shi Jian menjawab sinis, "Apakah kamu benar-benar berpikir masih ada harapan? Harapan apa?" "Selama kau masih hidup, selalu ada harapan," kata George tegas. Shi Jian menggelengkan kepalanya dengan bodoh. "Tidak, tidak ada harapan, kita tidak bisa melakukan ini lagi. Ketika kita dipilih oleh keluarga He Lan, kita bertahan hidup dengan harapan. Setelah bertahun-tahun, akhirnya kita bisa melihatnya mulai berbuah. Tapi sekarang, harapan kita telah dihancurkan lagi. "

BOOKMARK