Tambah Bookmark

892

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 892: We Believe In You!

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Mereka semua menatapnya kosong, kata-katanya masih bergema di telinga mereka. Janji-Nya begitu jelas sehingga sulit bagi siapa pun untuk meyakinkan diri mereka sendiri bahwa/itu mereka telah salah dengar. Dia mampu menyelamatkan mereka? "Nona Xia, ini adalah Perserikatan Bangsa Bangsa yang ingin mengkarantina kita, bisakah kamu benar-benar membantu kita?" Shi Jian bertanya dengan tidak percaya. Xinghe mengangguk. "Ya, saya akan mencari cara untuk membantu Anda. Tidak peduli betapa sulitnya itu, saya tidak akan menyerah." "Tapi apakah kamu benar-benar berhasil?" Xinghe tertawa dan berkata, "Saya berhasil menyelesaikan krisis dunia, jadi apa lagi yang bisa menghentikan saya? Jika Anda mempercayai saya, maka beri saya waktu lagi, saya pasti akan memberi Anda semua kebebasan dan kebahagiaan yang layak Anda dapatkan." "Baik!" Shi Jian berteriak dengan bersemangat. "Aku percaya kamu, kami semua percaya padamu!" "Kami semua percaya padamu!" sisanya bergema serempak. Xinghe mengangguk dan berjanji dengan sungguh-sungguh, "Aku tidak akan mengecewakanmu lagi." "Itu lebih dari cukup." Shi Jian menatapnya dengan air mata di matanya. "Aku minta maaf atas apa yang aku katakan;sejujurnya, kami tidak pernah meragukan karaktermu. Miss Xia, terima kasih." Kemudian, Shi Jian tiba-tiba melangkah maju untuk menjabat tangannya. Mata Xinghe sedikit gemetar, menambahkan, "Jangan khawatir, aku adalah wanita dari kata-kataku." "Kita tahu." Shi Jian memegang tangannya, bergantung padanya seolah dia adalah pusat spiritual mereka. "Nona Xia, di dunia ini, kamu adalah satu-satunya orang yang bisa kita percaya. Kamu menjawab panggilan kami untuk meminta bantuan, dan kamu menyelamatkan kami. Kami akan menunggumu, tidak peduli berapa lama." "Baik." Xinghe mengangguk tanpa berkata apa-apa lagi. Janji dia bernilai emas karena dia tidak pernah menjanjikan sesuatu dengan mudah. Shi Jian dan orang-orang percaya dia akan melakukan segalanya untuk memenuhi janjinya. Janji itu juga harapan terakhir mereka. Shi Jian melepaskan tangan Xinghe dan dia berkata sambil berpisah, "Nona Xia, tolong izinkan saya untuk mewakili semua orang untuk berterima kasih padamu!" Setelah membungkuk dalam-dalam, Shi Jian berjalan menuju George. "Sekarang, kami setuju untuk pergi bersamamu." Sisanya mengikuti. Mereka akhirnya melihat harapan lagi, masih ada harapan bagi mereka untuk dibebaskan setelah mereka ditangkap. George ragu-ragu sebelum memesan, "Bawa mereka pergi." "Ya pak!" Para prajurit berbaris dalam garis lurus, membentuk iring-iringan untuk memimpin mereka menuju pintu keluar. Mereka tidak kasar para lelaki dan membiarkan mereka bergerak dengan kecepatan yang mereka sukai. Shi Jian mengambil satu pandangan terakhir pada kelompok Xinghe sebelum berbalik untuk mengikuti sisanya. Ketika mereka dibawa pergi, ada perasaan berat yang menetap di hati Xinghe. "Nona Xia, terima kasih atas bantuanmu sekarang. Kau harus membungkus jarimu." Tong Liang tiba-tiba datang untuk memujinya dengan tanda-tanda senyum. Xinghe menatapnya dengan tenang;Tatapannya sedingin permukaan danau musim dingin. Tong Liang secara alami merasakan permusuhan yang ditujukan padanya. "Aku tidak membantumu," Xinghe menjelaskan dengan paksa. "Maksud saya setiap kata yang saya katakan pada mereka." Dia benar-benar akan membantu mereka menemukan kehidupan bahagia dan kebebasan. Tong Liang tersenyum sendiri, seolah-olah dia menolak wanita gila ini berbicara dengannya. "Nona Xia, kalau begitu aku berharap semoga kau beruntung. Tapi nasihat terakhir, menjadi pahlawan itu tidak mudah, aku berdoa agar kau tidak terobsesi menjadi satu. Jangan biarkan terburu-buru pergi ke kepalamu." Kemudian, dia berbalik untuk pergi, beberapa duta besar mengikuti di belakangnya.

BOOKMARK