Tambah Bookmark

893

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 893: Returning To Hwa Xia Tonight

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Sam mulai menggerutu setelah mereka meninggalkan ruangan. "Benar-benar hebat! Jika Xinghe tidak menyelamatkan dunia ini, apakah dia masih hidup? Tanpa Xinghe, dunia akan berakhir! Jadi, ada apa dengan sikap itu!" Ali sama-sama marah. "Dia benar-benar berpikir bahwa/itu Xinghe kami berkorban begitu banyak karena dia suka, dia harus!" "Hanya bagaimana seseorang seperti dia mendapatkan posisi setinggi itu?" Bahkan Cairn jarang marah. Mubai menjelaskan, "Dia juga dari Hwa Xia, salah satu dari sedikit wakil sekretaris yang bekerja dengan PBB. Dia masih muda, hanya sekitar 35 tahun jika saya ingat dengan benar. Ayahnya dalam pelarian untuk kepresidenan dan kalah dari presiden kami saat ini. . " Pemahaman muncul saat itu. "Jadi, dia tahu tentang identitas Xinghe? Itu menjelaskan permusuhan," Sam mencemooh. Mubai mengangguk. "Itu adalah kesimpulan yang paling logis." "Kalau begitu, kita akan lebih berhati-hati dengannya di masa depan," Ali mengingatkan Xinghe. Xinghe mengangguk. "Aku tahu." "Ngomong-ngomong, Xinghe, apakah kamu benar-benar memiliki cara untuk menyelamatkan Shi Jian dan orang-orang?" Tanya Sam dengan antisipasi. Xinghe terus mengangguk. "Di mana ada kemauan, di situ ada jalan. Bagaimanapun, aku akan mencoba yang terbaik." Sam menambahkan, "Kami akan mendukungmu!" "Itu benar, kami juga ingin membantu mereka," Ali menimpali. Cairn dan Wolf mengangguk di belakangnya. Ee Chen juga bersedia memberikan dukungannya. Xinghe memandang mereka dan merasa percaya diri mengalir di dalam hatinya. Mereka adalah teman-teman dan teman-teman setianya yang setia yang telah banyak membantu dia sepanjang jalan. Dengan dukungan mereka, tidak ada yang mustahil. "Oke, kita akan memikirkan ini bersama." Xinghe mengangguk sambil tersenyum. Sam bertanya pada Xinghe, "Lalu apa rencana kita? Buka protes?" Xinghe menggelengkan kepalanya. "Saya masih belum punya rencana pasti, tetapi protes terbuka tidak akan berguna. Mereka hanya akan melempari kita dengan omong kosong politik, ditambah jika kita melalui sistem pengadilan, itu akan memakan waktu bertahun-tahun. Saya tidak ingin ini berlarut-larut terlalu lama. " Ada hal lain yang dia tidak terucapkan. Dia merasa untuk beberapa alasan, PBB memiliki motif jahat untuk mengkarantina Shi Jian dan orang-orang. Jika firasatnya benar, maka, ini akan menjadi jauh lebih rumit. Sam mengangguk. "Memang, tidak ada yang bisa membuat ini terseret. Kita harus mencari solusi untuk menyelamatkan mereka secepatnya." "Tapi apa solusinya?" Ali bertanya dengan cemberut. Ini adalah keputusan yang disahkan oleh PBB;itu didukung oleh mayoritas negara, jadi apa yang bisa dilakukan oleh karakter kecil seperti mereka? Xinghe sepertinya membaca pikiran mereka dan dia berkata dengan lembut, "Aturan dimaksudkan untuk dilanggar." "Maksudmu, kita bisa mencoba mengubah peraturan untuk kepentingan kita atau membuat mereka berubah pikiran? Bukankah itu sangat sulit?" merenungkan Ali. Xinghe mengangguk. "Itu akan, tapi selalu ada jalan. Jadi malam ini, kita akan kembali ke Hwa Xia." Pengumumannya yang tiba-tiba untuk kembali ke rumah terkejut dan membingungkan SamWolf. Apa yang harus dilakukan dengan apa pun? Hanya Mubai yang menatapnya dengan mata hitamnya yang tahu. Dia sepertinya telah membaca pikirannya. Sejak Xinghe membuat keputusannya, SamWolf pergi berkemas;mereka berencana untuk kembali ke Hwa Xia dengannya. Keputusan mereka agak mendadak. Chui Qian secara pribadi datang untuk meminta mereka tetap tinggal, karena dia merencanakan perayaan untuk berterima kasih kepada mereka, tetapi Xinghe dengan ramah menolak tawarannya. Masih ada banyak urusan yang belum selesai di Negeri R, tetapi mereka telah mencuci tangan mereka bersih dari semua itu.

BOOKMARK