Tambah Bookmark

911

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 911: Contamination…

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Kota A praktis dikunci karena tidak ada yang berani keluar dari pintu depan mereka. Ini juga merupakan krisis internasional, karena banyak warga asing juga menderita penyakit tersebut. Hampir seluruh dunia mengikuti perkembangan ini dengan se*sama. Departemen urusan luar negeri Hwa Xia tidak seperti medan perang. "Tapi kenapa dia tiba-tiba jatuh sakit?" Nyonya Presiden berkata dengan cemberut;semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa curiga. "Dia relatif sehat, dan wabah virus ini terlalu mendadak." Presiden tidak akan bersosialisasi dengan warga biasa, dan tidak ada orang kepercayaannya yang menunjukkan tanda-tanda membawa virus ini. Jadi, kapan dan di mana dia terkena virus? Mengenai hal ini, Xinghe memiliki kecurigaannya juga. Namun, betapapun kerasnya dia memeras pikirannya, dia tidak bisa memberikan jawaban. Terlepas dari itu, dia tahu dia harus sampai ke dasar kebenaran;dia tidak bisa membiarkan pembicaraan konspirasi memburuk. Kepolisian telah menuangkan semua sumber dayanya untuk menyelidiki kasus ini, tetapi mereka masih belum dapat menemukan asal muasal virus tersebut. Dua hari telah berlalu dan ada lebih banyak kasus kontaminasi yang dilaporkan. Virus itu tampaknya udara karena hampir semua orang yang berada di dekat seorang pasien akan terinfeksi. Beginilah cara penyebaran virus ... Jika bukan karena karantina awal, konsekuensinya akan sangat buruk. Lu Qi telah menjadi dokter selama bertahun-tahun dan dia belum menemukan virus yang kuat seperti itu sebelumnya;itu lebih menakutkan daripada influenza H1N1. Dua hari penelitiannya menghasilkan apa-apa. Dia tidak bisa menemukan obatnya. Rumah-rumah sakit di Kota A penuh sesak. Pemerintah tidak punya pilihan selain menyita gedung kosong untuk membangun rumah sakit sementara dan memobilisasi ahli medis dari seluruh negeri untuk menangani krisis ini. Meski begitu, ada begitu banyak pasien sehingga setiap dokter harus menyulap lebih dari beberapa pasien. Duta besar asing yang pernah ditemui Presiden selama kompetisi terinfeksi satu demi satu. Bahkan duta Hwa Xia tidak dapat melarikan diri dari nasib ini. Namun, yang membuat jantung Xinghe kedinginan adalah fakta bahwa/itu Mubai juga menunjukkan tanda-tanda infeksi. Ketika dia pertama kali menyadari kelemahan yang muncul di dalam tubuhnya, dia segera menjauhkan dirinya dari Xinghe dan meminta untuk dikarantina. Setelah pemeriksaan Lu Qi, ia menegaskan Mubai juga menjadi korban virus itu. Ketika dia menceritakan berita itu, wajahnya memucat. "Seberapa serius dia?" Dia bertanya, dan gemetar suaranya nyaris ditekan oleh topeng yang dikenakannya. Lu Qi juga dalam topeng, sebenarnya, seluruh tubuhnya ditutupi. "Untungnya, dia menemukannya sangat awal, jadi aku masih bisa menggunakan beberapa obat untuk memperlambat perkembangannya. Namun, jika obatnya tidak dapat ditemukan, aku takut kita akan mengalami kematian nasional di tangan kita." "Apakah obatnya sulit diproduksi?" Xinghe bingung. Lu Qi sudah menjadi yang terbaik dari yang terbaik. Jika dia tidak bisa kultivasi vaksin atau obatnya, tidak ada yang bisa. Lu Qi mengangguk dengan serius. "Ini mungkin virus paling menakutkan yang pernah saya temui dalam kehidupan praktik saya." "Kamu harus menyelesaikan penelitian." Xinghe menatapnya dengan memohon;dia adalah satu-satunya harapan mereka. "Saya mengerti." Lu Qi mengangguk. "Kalian semua harus berhati-hati juga. Pencegahan lebih baik daripada mengobati." "Saya akan baik-baik saja." Ali dan yang lainnya juga baik-baik saja. Orang yang dilatih secara fisik lebih aman dari virus. Mubai telah menjalani operasi jantung, jadi fakta bahwa/itu dia telah bertahan sampai saat itu sudah merupakan keajaiban tersendiri. Namun, pada akhirnya, dia tetap menjadi korban virus ... Xinghe, memikirkan situasinya, memancarkan aura dingin, menghalangi orang lain untuk mendekatinya. Namun, dia tetap tenang;dia tidak kehilangan kepalanya karena kecemasan dan syaraf. Begitulah keadaannya, semakin besar krisis, semakin tenang ia akan menjadi. Ali dan yang lainnya terkesan dengan kekuatannya. Xinghe menanam dirinya di luar kamar karantina Mubai dan tidak pergi.

BOOKMARK