Tambah Bookmark

920

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 920: Complexities

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Banyak media ingin mewawancarai Xinghe karena pengangkatan mendadaknya sebagai duta besar Hwa Xia. Dia juga ingin membuat pernyataan secepat mungkin untuk menutup masalah diplomatik yang semakin mengkhawatirkan. Tong Liang terkejut ketika mendengar bahwa/itu Xinghe telah ditunjuk sebagai duta besar baru. Bagaimana dia belum pernah mendengar hal itu sebelumnya? Xinghe tiba-tiba diangkat, bergegas melalui pemungutan suara, dan mengambil alih jabatan. Tong Liang selalu berpikir Xinghe adalah seseorang yang harus dia waspadai. Dia mungkin berusia dua puluhan tetapi kecemerlangan di sepasang matanya tampak lebih tajam daripada orang tua yang telah melihat dunia. Setiap kali dia menghampirinya, Tong Liang secara tidak sadar akan dijaga. Sekarang Xinghe tiba-tiba ditunjuk sebagai duta besar Hwa Xia untuk mengawasi insiden ini, Tong Liang merasa bahwa/itu ada sesuatu yang tidak beres. Instingnya mengatakan bahwa/itu dia harus lebih berhati-hati dengan Xia Xinghe, target mereka ... Tong Liang memanggil nomor tak dikenal untuk melaporkan semua kejadian ini. ... Berita bahwa/itu Xinghe ingin mengadakan konferensi pers segera menyebar ke seluruh negeri. Media asing yang ditempatkan di Kota A telah menerima pemberitahuan dan undangan. Aula kongres dipenuhi para wartawan sebelum waktu yang ditentukan. Aula besar diremas dengan orang-orang. Setiap wartawan ingin tahu tentang wanita yang berhasil menyelamatkan dunia dan tiba-tiba menjadi duta besar Hwa Xia. Ini akan menjadi pertama kalinya mereka mewawancarainya, jadi mereka menyiapkan banyak pertanyaan. Namun, beberapa pertanyaan itu jauh lebih sulit daripada yang lain. Xinghe sibuk menyiapkan di belakang panggung dengan bantuan rekan duta dan sekretarisnya. Mereka memberikan pelajaran terakhirnya tentang cara berbicara, bagaimana menghadapi media, dan seterusnya ... Mereka mengkhawatirkan dirinya karena dia tidak memiliki pengalaman dalam urusan luar negeri. Mereka berharap mereka dapat mentransplantasikan pengetahuan mereka ke otak Xinghe atau setidaknya menggantikannya untuk menjadi tuan rumah konferensi ini. Xinghe mengerti dan menghargai kebaikan mereka, jadi dia berdiri dan mendengarkan dengan tenang. Ali dan Sam, yang bertindak sebagai pengawal Xinghe, mengira orang-orang ini terlalu meremehkan Xinghe. Ini adalah wanita yang telah menyelamatkan dunia sebelumnya, jadi mengapa dia takut akan konferensi pers kecil? Namun, Xinghe rendah hati dan mau belajar dari orang lain yang lebih berpengalaman daripada dirinya. Segera, Tong Liang juga tiba di tempat kejadian. Sebagai wakil sekretaris PBB, jadwalnya penuh;dia memiliki hampir semua hal. Namun, itu hanya karena menghormati PBB;dia benar-benar tidak memiliki kekuatan dalam hal apa pun. Selain kelompok Xinghe, yang tahu tentang cucian kotor Tong Liang, kesan orang lain tentang dirinya adalah seorang wanita profesional yang mencintai perdamaian dan negaranya. Mereka menyambutnya dengan hangat ketika mereka melihatnya. Tong Liang selalu menjunjung citra yang anggun dan tepat. Wajahnya tidak pernah tanpa senyum, memberikan perasaan baik dan ramah. Dia menggunakan posisinya sebagai senior untuk mengobrol dengan Xinghe. "Nona Xia, aku terkejut kau tiba-tiba mengambil posisi di kedutaan Hwa Xia. Berita ini begitu mendadak dan luar biasa, begitu banyak sehingga aku tidak mendengar berita apa pun tentang ini sebelum ini." Kata-kata Tong Liang tenang dan alami, tetapi Xinghe tahu Tong Liang sedang merasa dia keluar dan dengan sinis mengomentari kemungkinan adanya cerita di dalam di belakang pengangkatannya yang tiba-tiba. Xinghe menjawab dengan sebuah senyuman, "Saat-saat putus asa meminta tindakan putus asa. Nona Tong sibuk dengan pekerjaan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, jadi saya tidak akan terkejut jika Nona Tong merindukan berita itu."

BOOKMARK