Tambah Bookmark

950

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 950: She Was A Traitor!

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Selain itu, itu adalah tahun istimewa bagi Hwa Xia dan dunia karena penampilan He Lan Yuan. Dia telah melanggar aturan dunia dan telah mengguncang pandangan dunia banyak orang. Negara W dan sisanya tampaknya menekan Hwa Xia, sehingga mengubah tradisi pemilihan Hwa Xia yang tidak berubah selama bertahun-tahun. Kedatangan tiba-tiba Xinghe diperlakukan tidak berbeda dengan seorang pahlawan dunia. Kedatangannya memang membawa banyak elemen segar ke dunia. Khususnya di Hwa Xia, itu adalah tahun yang penuh dengan kejutan-kejutan bahagia dan sedih. Banyak dari mereka berkat Xinghe. Oleh karena itu, ketika dia mengumumkan keinginannya untuk mencalonkan diri sebagai presiden dan mencapai putaran final, tidak ada seorang pun yang memiliki kata buruk untuk mengatakannya, jika ada, banyak yang mendukungnya. Setelah semua, banyak dari mereka mengerti bahwa/itu negara itu dihadapkan dengan musuh di semua sisi dan dia adalah kandidat yang paling mungkin untuk mengubah situasi ini. Tong Liang sejujurnya adalah bakat yang tak tertandingi juga. Dia berpengalaman di dunia politik dan berasal dari keluarga yang kuat. Dia akan menjadi presiden yang hebat jika bukan karena fakta tunggal bahwa/itu dia adalah seorang pengkhianat yang telah menjual negaranya sendiri! Hampir semua orang di sana tahu tentang hasil pemilihan, semua orang kecuali keluarga Tong sendiri. Tong Liang masih memberikan pidatonya di atas panggung, berbicara tentang kebijakan masa depannya, pandangannya tentang negara dan dunia, keyakinannya, dan pengalamannya ... Itu adalah pidato yang bagus dan layak mendapat tepuk tangan meriah. Tong Liang melihat senyuman yang mereka berikan kepadanya, dan dia menganggap pidatonya sukses besar dan semua orang mencintainya. Hatinya berkibar gembira karena dia sudah bisa melihat kemenangan dalam genggamannya. "Di sini saya mengakhiri pidato saya. Selanjutnya, tolong taruh tangan Anda untuk menyambut Nona Xia yang muda dan cantik untuk menyampaikan pidatonya. Meskipun dia adalah pesaing saya, jujur, saya sangat terkesan dengan semangat dan kemampuannya. Saya bangga "Aku punya kesempatan ini untuk bersaing dengannya. Tanpa basa-basi lagi, kita sekarang akan menyambut Nona Xia ke panggung. Nona Xia, tolong," Tong Liang berkata dengan nada hormat, berpikir dia sedang lucu. Xinghe berjalan melewatinya tetapi tidak mengakuinya bahkan dengan tatapan. Sikapnya sangat memuaskan Tong Liang. Dia pikir Xinghe kehilangan itu. Semua orang yang hadir adalah orang dengan mata yang besar, sehingga mereka akan sangat kecewa jika dia kehilangan kekuatannya dan secara alami tidak akan memilihnya. Tong Liang kembali ke kursinya dengan gembira, bersyukur atas pelajaran ayahnya. Dalam pemilihan yang begitu penting, ujian terbesar adalah pada sikap seseorang. Orang yang bisa menahan dirinya sendiri sampai menit terakhir akan menjadi pemenangnya. "Selamat siang ..." Sama seperti Tong Liang hilang dalam khayalannya, Xinghe yang berpakaian tepat mulai berbicara. Suaranya seperti biasa, tidak terlalu cepat dan tidak lambat, tetapi ada kekuatan di belakangnya setiap kata. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia memiliki daya tarik alami baginya yang akan menarik perhatian semua orang setiap kali dia berbicara, dan kata-katanya akan memiliki dampak yang langgeng pada pendengarnya. "Mengenai pidato ini hari ini, saya sebenarnya kurang dipersiapkan karena saya telah mengatakan semua yang ingin saya katakan, dan itu hanya akan meringankan mereka dengan pengulangan. Saya adalah orang yang berorientasi aksi dan akan melakukan segalanya untuk memenuhi janji-janji yang telah saya berikan. Saya bukan seorang ideolog, saya tidak akan menjanjikan apa pun yang tidak dalam kemampuan saya yang sebenarnya. "Hari ini, saya berjanji semua orang, jika diberi kesempatan, saya akan menyelesaikan krisis diplomatik yang dihadapi negara ini dan akan mengantar perbaikan besar ke negara ini sehingga tidak ada yang bisa menggertak dan memandang rendah kita lagi, sehingga setiap warga negara dapat tinggal di negara yang damai, berpengaruh dan dinamis! "

BOOKMARK