Tambah Bookmark

986

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 986: Looking For Lylian

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Apakah dia punya telepon?" Xinghe bertanya. "Aku khawatir tidak." Berempati dengan dia, manajer berjanji dengan senyuman, "Jangan khawatir, Lylian adalah orang yang baik. Jika dia menemukan gelang Anda, dia pasti akan mengembalikannya kepada Anda. Tapi dari kelihatannya, dia tidak menemukannya. " "Aku masih ingin bertanya, apakah kamu tahu di mana dia tinggal?" Xinghe bertanya dengan lembut tetapi dengan nada yang tidak ada argumen. Manajer terpojok oleh desakannya. Dia menghela napas dan berkata, "Baik, saya tidak bisa menghentikan Anda jika Anda ingin menemukannya;ini adalah alamat Lylian, tetapi saya dengan tulus menyarankan Anda untuk tidak. Sudah terlambat, dan tempat ini tidak aman." "Terima kasih, saya akan berhati-hati." Xinghe berbalik untuk pergi setelah mendapatkan alamatnya. Namun, dia berbalik untuk jatuh ke dalam tatapan Mubai. Kelompok Mubai sedang berjalan ke lobi. Sebelumnya di gang, karena cahaya mellow dari lampu jalan, dia tidak memiliki pandangan yang baik padanya. Dia hanya berhasil menyadari bahwa/itu dia adalah pria yang tampan dan wajahnya sangat tajam. Matanya yang membawanya masuk itu tidak sederhana. Sekarang, ketika dia menatapnya lagi, ada anehnya riak di dalam hatinya. Meskipun dia tidak tergila-gila pada pria tampan tapi anehnya, dia merasa dia terlihat sangat istimewa. Namun, sebagian besar, Xinghe khawatir. Mengapa dia mengikutinya? Dia merasa pria ini memiliki motif tersembunyi. Mubai dengan tenang memalingkan pandangannya dan bertanya pada manajer secara alami, "Apakah masih ada kamar yang tersedia?" "Tentu saja, berapa yang kamu butuhkan?" Manajer mendorong senyum bisnis. Xinghe mengambil kesempatan untuk meninggalkan hotel. Namun, dia tidak pergi;sebaliknya, dia tetap di pintu masuk untuk mengamati. Dia menunggu setidaknya sepuluh menit dan menghela napas lega ketika dia menyadari tidak ada yang mengikutinya. Kemudian, dia mulai mencari Lylian menggunakan alamatnya. Xinghe tidak sadar setelah dia pergi, Mubai menaruh setumpuk uang tunai di konter dan juga meminta alamat Lylian. Ini karena dia telah mendengar percakapan Xinghe dengan manajer. Dia juga mencari Lylian! Mubai berpikir kembali ke arah Xinghe sedang berdiri di bawah pohon dan jantungnya bergetar. Dia juga mengerti cara membaca petunjuk di daun? Bagaimana dia berhubungan dengan kejadian ini? Seluruh situasi menjadi semakin rumit. Mubai memutuskan untuk tidak melompat ke kesimpulan dan melanjutkan pengamatannya dari kegelapan. Setelah mendapatkan kamarnya, Mubai menyelinap sendirian dari pintu belakang hotel dan menuju ke kediaman Lylian. ... Lylian tidak tinggal jauh dari hotel kecil, tetapi masih membutuhkan waktu sepuluh menit untuk berjalan kaki. Dia tinggal di daerah perumahan yang rusak. Lingkungannya sudah tua dan ditinggalkan bangunan tiga lantai. Sebagian besar dari mereka telah memecahkan jendela, dan melihat dari luar, mereka benar-benar gelap dan sepertinya tidak memiliki rumah siapa pun. Hanya beberapa kamar yang memiliki lampu lemah yang menyaring dari dalam. Lampu jalan di daerah pemukiman ini semuanya rusak, dan tempatnya gelap. Sesekali terdengar desisan kucing yang berasal dari semak-semak;itu adalah set sempurna untuk film horor. Namun, Xinghe, seorang gadis 16 tahun, tidak takut. Selain hati-hati, tidak ada jejak ketakutan di wajahnya. Dia mengikuti alamat dan mengamati gedung satu demi satu. Setelah beberapa usaha, dia akhirnya menemukan satu tempat di mana Lylian berada. Xinghe berdiri di bawah gedung, dan ketika dia mengangkat kepalanya, dia bisa melihat lampu di lantai dua masih menyala.

BOOKMARK