Tambah Bookmark

4

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 242

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 242: Menjadi Terkenal (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Tentu saja, standar memasak di Dinasti Wu Besar pergi tanpa berbicara. Karena makanan yang dibuat di rumah bangsawan sudah sedemikian miskin, bagaimana bisa orang biasa biasa itu menjadi lebih baik? Biasanya, daging babi memiliki bau tertentu untuk itu. Penggunaan bumbu di era ini juga tidak terlalu maju. Daging babi dibumbui dengan garam dan dimasak dalam air ... hanya pikiran itu tidak terlalu membangkitkan selera. Aroma dari toples babi yang direbus dengan hati-hati ini merupakan kejutan besar bagi orang banyak. Orang-orang biasa yang telah mengelilingi panggung dan membanjiri mereka dengan kutukan tiba-tiba memiliki keinginan untuk berlari untuk meraih salah satu piring porselen mentah di atas panggung. Ada seorang pelayan yang ditempatkan di belakang masing-masing dari tiga toples besar dengan sendok tembaga kecil di tangan mereka, berteriak dan menyuruh orang banyak berbaris. Mereka mencelupkan sendok ke dalam stoples yang mengeluarkan uap yang harum dan meraup makanan ke dalam piring orang pertama yang mengantri. Ladel tembaga itu terlalu kecil. Satu sendok hanya akan membawa dua atau tiga butir daging kecil. Pelayan lain kemudian menaburkan beberapa bawang musim semi yang dipotong dadu di atas daging yang telah diubah menjadi coklat oleh saus. Entah kenapa, meski hanya ada beberapa daging yang duduk di porselen abu-abu mentah, rasanya agak artistik dengan daun bawang hijau, semakin menambah nafsu makannya. Gourmet lama yang pertama kali mengenali merek Guilin Restaurant akhirnya berhasil mendapatkan sepiring kecil daging babi direbus dalam pot setelah menunggu yang sulit. Dia mengangkatnya di tangannya dengan hati-hati saat dia berjalan pergi. Kubus daging kecil di piring masih mengepul panas dan bergetar dengan setiap langkahnya, praktis merayunya untuk memakan semuanya. Makanan gourmet tua itu keluar dari kerumunan dengan sajiannya memeluk dengan aman di pelukannya sebelum berhenti dan mengendus panjang aroma babi di dalam pot. Dia menghela nafas seolah sedang mabuk bau. Setelah itu, dia mengeluarkan sepasang sumpit perak yang terbungkus kain dari lengan bajunya. Dengan menggunakan sumpit, dia dengan hati-hati mengambil sepotong dan meletakkannya di mulutnya. Rasa lezat itu menyelimuti seluruh mulutnya. Setelah mengunyahnya tepat dua kali, rasa tebal itu memenuhi seleranya. Daging kubus itu segar dan gurih, berlemak tetapi tidak berminyak. Gourmet tua itu langsung terpukau oleh rasa daging babi yang direbus ini dalam pot. Dia kehilangan kesabaran untuk berhati-hati menilai dua potongan yang tersisa dan dengan cepat memasukkan babi yang tersisa ke mulutnya. Dia mengunyah sesuap penuh makanan itu dan meneguknya. Ketika dia melihat ke piring porselen kosong di tangannya, pikiran gourmet lama itu langsung menjadi kosong. Ketiga potong daging babi di pot tidak cukup jauh. Dia bahkan belum bisa menikmati rasanya sebelum semuanya hilang. Jumlah itu benar-benar terlalu sedikit. Dia memukul bibirnya dan tiba-tiba teringat akan apa yang dikatakan Manajer Qin sebelumnya di atas panggung. Selain sampel daging babi rebus gratis ini, mereka bisa menarik banyak untuk memenangkan kesempatan untuk makan pesta gratis di Restoran Guilin! Gourmet tua segera membajak kerumunan untuk menaiki kembali panggung ke atas dengan kekuatan yang bahkan tidak dia ketahui. Meskipun sepertinya ada banyak daging di tiga toples, itu tidak cukup untuk memberi makan semua orang di kerumunan ini. Lebih jauh lagi, meski toplesnya tampak besar di bagian luar, volumenya hanya separuh dari apa yang terlihat seperti itu. Semua daging di stoples telah diberikan dalam sekejap. Ketika sendoknya menyentuh bagian bawah botol, pelayan menyadari bahwa/itu hanya ada sedikit saus tersisa. Dia mendongak dan berbicara dengan meminta maaf kepada pria muda di barisan depan, “Anak muda, saya minta maaf, kami telah selesai membagikan semua sampel gratis untuk pembukaan hari ini. Jika Anda ingin mencoba masakan Guilin Restaurant, datanglah ke gang di pasar barat pagi-pagi sekali! " Pemuda itu menatap pelayan dengan tak percaya, matanya terbuka lebar. Dia menolak untuk mempercayai pelayan itu dan bahkan merampas toples itu untuk melihat kekosongan di dalam dirinya. Saat itulah dia memukul kakinya dengan frustrasi dan menyalahkan dirinya sendiri karena tidak mengantri sebelumnya. Orang lain yang menunggu di antrian memiliki reaksi yang sama setelah mendengar pengumuman pelayan. Namun, seperti gourmet tua, mereka mengingat kata-kata Manajer Qin dan berjuang untuk menjadi orang pertama yang menarik banyak dari Manajer Qin. Dalam sekejap, itu menjadi lebih hidup dari sebelumnya. Setelah makan daging babi rebus di Restoran Guilin, semua suara oposisi telah mencair menjadi apa-apa. Meskipun Restoran Guilin baru saja dibuka dan bahkan terletak di pasar barat tua yang sepi, banyak dari mereka bahkan segera berubah menjadi penggemar setia Restoran Guilin. Ketiga botol daging babi yang direbus di pot itu seperti obat kuat. Jika Anda tidak mencicipinya, Anda akan baik-baik saja. Namun, setelah mencicipinya sekali, Anda hanya menginginkannya. Beberapa potong daging itu telah menarik rasa ingin tahu dan selera semua orang dari persembunyian. Saat ini, bahkan jika Guilin Restaurant terletak di kota tetangga Zhangzhou daripada pasar barat tua, masih akan ada orang-orang yang akan melakukan perjalanan ratusan mil tanpa kelelahan hanya untuk merasakan surgawi ini makanan lagi. Senyum Manajer Qin baik dan dia menghadapi semua orang yang datang untuk menggambar banyak dengan humor yang baik. Namun, Mr. Wang De Restaurant, yang tidak terlalu jauh, merasa bahwa/itu ada seekor rubah kecil yang berdiri di belakang fasad ramah manajer muda ini. Selain itu, bukan hanya Manajer Qin ini yang merupakan rubah kecil yang licik. Tuan itu yang dia bicarakan pasti adalah seekor rubah yang lebih licik dan bahkan lebih besar! Cakrawala Wang telah meluas dari tontonan hari ini. Dia belum pernah melihat restoran yang dibuka seperti ini. Dia percaya bahwa/itu itu bahkan tidak akan memakan waktu sebulan-tidak, mungkin bahkan tidak sehari-sebelum nama restoran Guilin yang baru dibuka ini akan dikenal di seluruh ibu kota! Dia tidak mau mengakui kekalahan! Master di belakang Restoran Guilin ini adalah siasat! Namun, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menerima kebenaran yang keras ini. Makanan Guilin Restaurant terlalu enak. Wang telah mengalami banyak hal di dunia ini selama bertahun-tahun. Dia juga memiliki sponsor yang mulia yang mendukung restorannya. Pada Hari Tahun Baru dan hari-hari istimewa lainnya, dia bisa menggunakan koneksi itu untuk makan atau dua di perkebunan mulia. Piring yang disajikan di rumah bangsawan itu sudah dianggap makanan lezat surgawi bagi kebanyakan orang. Namun, dibandingkan dengan daging babi biasa yang biasa-biasa saja ini, makanan 'makanan lezat' itu langsung menjadi makanan kasar yang tidak enak. Tuan Wang menghela nafas. Namun, pikirannya kembali ke potongan daging babi yang direbus yang baru saja dia makan. Dia benar-benar ingin memiliki beberapa gigitan lagi! Dia menatap tablet kayu di tangannya;banyak yang baru saja dia gambar. Bahkan ada rasa antisipasi dalam dirinya, berharap bahwa/itu dia akan menjadi salah satu yang beruntung.

BOOKMARK