Tambah Bookmark

6

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 244

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 244: Menjadi Terkenal (5) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silahkan baca dari sumber aslinya! Itu persis karena dendam bahwa/itu Nona Yuan telah mengganggu Nyonya Kedua sampai dia setuju untuk membiarkannya menghadiri pembukaan restoran bersama dengan para wanita muda lainnya dari keluarga mereka. Nyonya Rong juga berniat untuk ikut serta, tetapi kejadian tak terduga di perkebunan mereka telah menahannya. Sebagai wanita yang bertanggung jawab di Estate Ying, dia harus mengurus masalah ini. Nyonya Rong secara pribadi mengantar ketiga wanita ke pintu masuk perkebunan dan menginstruksikan yang tertua di antara mereka, Miss Su, untuk merawat adik perempuannya sebelum mengirim kereta mereka. Ketiga saudara perempuan itu tiba terlambat. Sudah jam 12 siang sekarang. Para pelayan dan pembantu wanita yang bertugas menyambut para tamu sudah kembali ke restoran sekarang. Chu Lian juga berpikir bahwa/itu House Ying tidak akan mengirim perwakilan apa pun pada jam ini. Tanpa pengawalan sama sekali, kereta House Ying langsung menuju pintu masuk utama Guilin Restaurant. Sebelum mereka turun dari gerbong, salah satu pengikut di luar bersandar di dekat kereta dan melaporkan dengan volume rendah, "Misses, pintu masuk Guilin Restaurant telah diblokir." Kehinaan di wajah Nona Yuan dibersihkan. Dia mengangkat tirai dan melihat ke arah pintu masuk Guilin Restaurant yang tampak sederhana. Pintu masuk Restoran Guilin dipenuhi dengan orang-orang. Bahkan ada antrean panjang di luar, mengisi lorong yang sudah sempit. Bagaimana mungkin ini bisa terjadi! Bagaimana mungkin sebuah restoran di daerah terpencil seperti ini memiliki banyak pelanggan? Miss Su juga merasa aneh. Dia menginstruksikan punggawa untuk bertanya di sekitar pintu masuk utama Guilin Restaurant. Sebentar lagi, punggawa itu kembali. Dia membawa ekspresi ragu dan bingung ketika dia melaporkan, "Membalas Miss Kelima, semua orang ini di sini untuk makan di Restoran Guilin." "Apa!" Nona Yuan tidak bisa menahan teriakannya. Keributannya yang tiba-tiba tentang sesuatu yang begitu sepele membuatnya mendapat tatapan tajam dari Nona Su. Miss Su berhenti sejenak berpikir sebelum mengambil dua undangan yang bagus dari lengan bajunya dan menyerahkannya kepada punggawa. “Berikan dua undangan ini ke manajer Guilin Restaurant. Katakan padanya bahwa/itu kami di sini untuk bertemu Ibu Jinyi yang Terhormat. ” Punggawa mengakui pesanan dan pergi. Tidak lama kemudian, punggawa memimpin Manajer Qin dan seorang pembantu senior yang tampak bijaksana ke kereta. Manajer Qin secara pribadi memerintahkan seseorang untuk membawa kereta Rumah Ying ke pintu belakang. Begitu mereka memasuki pelataran dalam yang dimaksudkan untuk tamu wanita, Senior Servant Zhong mengambil alih dan membawa mereka ke sebuah pengadilan kecil di dalam. Senior Servant Zhong menginstruksikan pelayan wanita yang berdiri di halaman untuk menghadiri para wanita House Ying dan mengundang mereka untuk duduk. Setelah melakukan itu, dia kemudian berdiri di samping dan dengan hormat berkata, “Rindu, tunggu sebentar. Nyonya Muda Ketiga kami akan segera tiba. " Miss Fu melemparkan tatapan mengukur atas Senior Servant Zhong. Matanya berkedip, tetapi pada akhirnya dia tidak bicara. Miss Su berterima kasih kepada Senior Servant Zhong. Sementara itu, Nona Yuan bertengkar dengan ketidaksetujuan, “Apa? Kami tamu hari ini. Apakah Suster Keenam benar-benar akan membuat kita menunggu? ” Tepat setelah dia berbicara, Miss Su mengerutkan kening. Senior Servant Zhong menegang untuk sesaat sebelum mengucapkan permintaan maaf dengan bibirnya ditekan bersama, “Anda adalah tamu terhormat Ibu Muda Ketiga kami. Ini adalah kesalahan pelayan lama ini karena tidak mengundang Nyonya Muda Ketiga lebih awal. " Ekspresi Miss Yuan berubah dan dia menatap Senior Servant Zhong. Dia tidak mengharapkan pelayan tua ini begitu tidak bijaksana. Dia sebenarnya mencoba melindungi Chu Lian bahkan saat ini. Dia hanya pelayan rendahan, tapi dia benar-benar berani membalasnya? Nona Yuan terbiasa pergi ke Ying Estate. Dia akan memarahi Senior Servant Zhong di tempat. Namun, sebelum dia bahkan bisa mengucapkan kata lain, dia ditahan oleh Miss Su dan Miss Fu. Bahkan Miss Fu, yang biasanya suka duduk dan menonton bunga api terbang, mencoba menahannya hari ini. Dia segera berbalik ke Miss Fu dengan tatapan tajam. Namun, Senior Servant Zhong sama sekali tidak bingung dengan kemarahan Nona Yuan. Dia nongol ke arah ketiga wanita muda itu dan melanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi,“Hamba tua ini secara pribadi akan menyiapkan teh dan makanan ringan untuk anak-anak muda. Silakan buat sendiri di rumah. " Nona Yuan menatap saat Senior Servant Zhong berjalan keluar dari halaman sebelum berbalik ke kakak-kakaknya dengan wajah memerah karena frustrasi. “Suster Kelima, Ninth Sister, lihat itu! Apakah ini cara Suster Keenam memperlakukan tamunya? Mengapa Anda tidak membiarkan saya memarahinya? " Nona Su dan Nona Fu tidak bodoh. Mereka tidak akan setuju dengan kesalahan Nona Yuan terhadap Chu Lian. Miss Su memasang ekspresi tegas dengan alis yang berkerut, “Seventh Sister, itu cukup dari Anda! Ini bukan cabang kedua House Ying. Jangan mengambil terlalu jauh! ” Miss Fu mencemooh, "Benar, jangan membuang harga diri kita bersama dengan Anda!" Nona Yuan sedang dalam suasana hati yang buruk sejak memasuki Guilin Restaurant dan melihat pengaturan novel di dalam gedung. Menambah itu, dua saudara perempuannya bahkan memarahinya. Wajahnya memerah karena marah. Namun, tidak ada seorang pun di sini untuk mendukungnya sekarang. Selanjutnya, sejak insiden di Paviliun Jinshi, dia telah belajar untuk sedikit berperilaku. Dia meremas saputangannya dan berhasil menahan dorongan untuk membalas lebih banyak lagi. Namun, dia datang ke sini untuk melihat Chu Lian membuat lelucon dari dirinya sendiri. Bagaimana dia bisa membiarkan Chu Lian pergi dengan mudah? Dia melirik salah satu handmaids-nya, yang kemudian dengan cepat mengeluarkan wadah makanan dari belakangnya. Sesaat, salah satu pelayan maestro Guilin membawa teh yang baru diseduh. Uap mengepul dari teh, mengeluarkan bau kering dan pahit khusus. Meskipun Rumah Ying dalam kemunduran, unta yang kelaparan masih lebih besar dari seekor kuda. Mereka telah dibesarkan dengan hati-hati sejak usia muda, sehingga mereka dapat mengenali bahwa/itu ini adalah teh lepas dari Fujian Utara. Meskipun pembuatan bir sencha sekarang sedang tren di Great Wu Dynasty, ada banyak jenis teh yang berbeda, dipisahkan oleh daerah asal mereka. Teh daun longgar Fujian Utara adalah salah satu cabang utama teh. Teh lepas jatuh ke dalam dua kategori: normal dan berkualitas tinggi. Namun, jika Anda bukan penggemar teh, tidaklah mudah untuk membedakan kualitas mereka. Ketiga wanita di House Ying hanya bisa membedakan tipe sencha apa ini. Namun, mereka tidak dapat benar-benar menceritakan banyak hal tentang hal itu. Jika itu adalah mantan ‘Chu Lian’, dia mungkin bisa membedakan kualitasnya. Nona Yuan mengendus dan memutar matanya. “Sixth Sister's sudah membuka restoran, bagaimana dia bisa begitu kikir untuk melayani saudara-saudara perempuannya jenis teh ini?” Pelayan yang membawa teh itu begitu malu hingga pipinya memerah. Dia melihat ke bawah, tidak berani menjawab. Ketika Nona Yuan melihat jari-jari pelayan wanita gemetar, dia merasa sedikit lebih baik. Dia berbalik ke pelayannya dan memesan, "Seduh teh untukku." Sang pengantainya memiliki ekspresi puas saat dia perlahan-lahan membawa wadah porselen yang bagus. Dia kemudian dengan sengaja menempatkan wadah porselen di depan Miss Su dan Miss Fu untuk memamerkannya sedikit.

BOOKMARK