Tambah Bookmark

9

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 247

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 247: Menjadi Terkenal (8) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Ketika Nona Yuan melihat bahwa/itu Nona Su sedang mengobrol bahagia dengan Chu Lian, tangannya mengepal. Dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan sengaja mengambil salah satu camilan persegi putih di atas meja. Dengan suara sedikit lebih keras dari biasanya, dia kemudian berkata, “Kue salju putih dari De’an Restaurant ini sangat cocok dengan Zhengshan ini! Kudengar Nenek mengatakan bahwa/itu bumbu-bumbu De'an Restaurant sama bagusnya dengan yang ada di istana! ” Dia kemudian melihat ke arah Chu Lian. Chu Lian melambaikan pelayan di belakangnya yang masih membawa kotak makanan ringan. “Kakak Kelima, Kakak Ketujuh, Kakak Kesembilan, apakah Anda ingin mencoba permen dari Restoran Guilin saya?” Tanpa menunggu Nona Su menjawab, Nona Yuan memotong lagi, sambil mengoceh. “Kakak Keenam, bukankah kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri? Anda baru saja membuka restoran ini dan Anda tidak memiliki resep rahasia. Bagaimana bisa citarasa Anda lebih baik daripada De'an Restaurant? Bahkan jika Anda membuatnya terlihat cantik, itu hanya menipu orang. Keenam Suster, Anda hanya harus mengemasnya agar Anda tidak mengotori mata orang lain. ” Nona Yuan terlalu berlebihan dengan kata-katanya. Ini hanyalah beberapa permen, bagaimana mungkin mereka bisa 'mengotori mata orang lain'? Nona Su melotot tajam ke arah Nona Yuan dan dengan cepat memastikan Chu Lian. “Keenam, jangan dengarkan omong kosongnya! Kepribadiannya selalu seperti ini sejak kecil, dan saya yakin Anda juga mengetahuinya. Jangan bawa kata-katanya ke hati. Bawa keluar permen Anda, saya ingin mencobanya! ” Chu Lian tersenyum pada Nona Su terlebih dahulu sebelum melihat Nona Yuan. "Jika Anda tidak menyukai permen saya, maka Anda tidak perlu memakannya, Seventh Sister." “Hmph, aku tidak akan memakannya bahkan jika kamu memberikannya padaku! Biarkan saya memberi tahu Anda, saya tidak peduli tentang camilan Anda, dan saya tidak akan makan sedikit pun dari perjamuan nanti! ” Misses Su dan Fu sudah tertegun. Siapa yang bisa menduga kedua wanita dari cabang kedua untuk mulai bertarung tepat di depan mereka? Chu Lian memiringkan kepalanya saat dia melihat Nona Yuan tanpa banyak perubahan dalam ekspresinya. Dia hanya berkata, “Seventh Sister adalah seorang tamu di sini di Restoran Guilin saya. Tentu saja Seventh Sister bebas melakukan apa yang dia suka. ” Setelah mengatakannya, tanpa melihat kedua pada Nona Yuan, dia berbalik untuk menginstruksikan para pelayan wanita dalam mengatur baki makanan ringan di atas meja. Multi-warna putaran sedikit kue spons, dikukus bihun gulungan, biskuit osmanthus cokelat, khusus dibuat jujube kue pasta berbentuk hati ... Berbagai jenis makanan ringan yang ditempatkan di piring porselen dari berbagai bentuk yang berbeda. Mereka tampak seperti karya seni miniatur yang dimaksudkan hanya untuk mengagumi: jangan disentuh, apalagi dimakan. Masing-masing confection dibuat seukuran telur puyuh, cukup untuk dua gigitan, dan setiap nampan hanya berisi tiga atau empat bagian. Itu hanya cukup bagi mereka untuk memiliki sesuatu untuk dimakan bersama teh dan masih memiliki ruang untuk menikmati perjamuan nanti. Bau harum melayang dari kue-kue yang indah dan elegan. Mereka ditempatkan tepat di sebelah yang dari De’an Restaurant. Selama Anda tidak membandingkan hal-hal, tidak ada ruginya. Rancangan De'an Restaurant tampak sangat indah sampai disetel tepat di samping Restoran Guilin. Mereka tampak seperti makanan lezat pada awalnya, tapi sekarang mereka tampak seperti makanan orang miskin. Kontrasnya terlalu besar untuk diabaikan. Yang buta seperti Nona Yuan, dia juga bisa mengatakan bahwa/itu bumbu De'an Restaurant tidak bisa dibandingkan dengan Guilin Restaurant. Miss Fu terkesiap kaget. "Suster Keenam, permen ini sangat indah!" "Punya selera!" Setelah mereka menempatkan kue bolu bundar ke dalam mulut mereka, mereka bisa merasakan tekstur kue yang lembut dan lengket karena aromanya yang unik menyelimuti lidah mereka. Itu tidak terlalu manis dan bahkan membawa sedikit kepahitan, hampir seperti teh. Mata Miss Su dan Miss Fu melebar karena terkejut. Bahkan wajah Nona Su yang biasanya stabil memiliki ekspresi ganjil dan senang. Meskipun Miss Fu membawa motif tersembunyi, dia masih seorang gadis muda. Ketika dia menemukan sesuatu yang dia sukai, dia akan kesaljangan menyembunyikan kebahagiaannya. “Suster Keenam, apa yang ini disebut? Itu sangat enak! ” Chu Lian menunjuk pada masing-masing permen dan memberikan pengenalan sederhana masing-masing. Nona Yuan menatap Miss Su dan Miss Fu dengan tidak percaya. Dia membenamkan giginya dengan frustrasi saat tatapannya mendarat di atas permen di atas meja. Meskipun dia akan meledak dari emosi yang mendidih di hatinya, air liur menggenang di mulutnya. Jika bukan karena kata-kata yang dia katakan sebelumnya, dia pasti sudah mengambil sepotong untuk mencoba untuk dirinya sendiri dan melihat bagaimana lezatnya permen ini. Tersembunyi di bawah lengannya yang lebar, tangan kanan Nona Yuan berkumpul menjadi kepalan tangan. Ungkapan puas Miss Su dan Miss Fu saat mereka makan permen itu menjadi cemoohan terbesar baginya. Dia mengulurkan tangan dengan satu tangan, yang tampaknya menuju nampan penganan di Restoran Guilin - tetapi dia berbalik dan mengambil sebuah kreasi dari baki De'an Restaurant sebagai gantinya. Ketika dia meletakkan kue salju putih di mulutnya, dia tidak bisa lagi merasakan rasa manis dan kepuasan yang sama. Chu Lian memperhatikan semua tindakannya, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Inilah yang diputuskan Chu Yuan untuk dirinya sendiri, dan dia tidak bisa menyalahkan orang lain. Selain itu, satu-satunya konsekuensinya adalah Chu Yuan tidak akan bisa makan apa pun dari Restoran Guilin-nya. Itu tidak bisa dianggap sebagai hukuman apa pun. Setelah lima belas menit, nampan-nampan berisi permen dibersihkan oleh para pembantu. Keluar dari akal pikiran. Ekspresi kaku Miss Yuan mengendur sedikit. Namun, sebelum dia bisa beristirahat sejenak, Chu Lian sudah memerintahkan Senior Servant Zhong untuk membawa perjamuan. Saat itulah Chu Yuan menyadari bahwa/itu siksaannya baru saja dimulai, berkat tindakannya yang sombong. Chu Lian tidak dapat terus menemani saudara-saudaranya dari Rumah Ying sendirian, karena dia masih harus menghadiri Lady Yang dan Putri Kerajaan Duanjia. Dia juga harus check in dengan tamu laki-laki di luar pengadilan, karena dia adalah pemilik sebenarnya dari Guilin Restaurant. Nona Yuan masih memiliki integritas dalam dirinya. Tepat setelah Chu Lian pergi, dia mengambil kesempatan untuk melarikan diri dan segera meninggalkan Restoran Guilin. Miss Su dan Miss Fu tidak bisa membiarkannya pergi sendiri, jadi mereka memberi tahu Senior Servant Zhong. Meninggalkan permintaan maaf dan hadiah mereka, mereka mengikuti Nona Yuan kembali ke Estate Ying. Nona Yuan kehilangan umpannya bersama ikan hari ini. Dia datang untuk mengambil Chu Lian, hanya untuk menampar wajahnya dan menjadi pemandangan yang menyedihkan.

BOOKMARK