Tambah Bookmark

13

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 251

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 251: Buntut Menjadi Terkenal (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Mr Wang tiba-tiba teringat bahwa/itu beberapa teman lamanya akan segera datang ke ibukota. Jika orang-orang tua itu mencicipi hidangan ini, mereka mungkin akan menjadi pecandu di tempat. Pada saat Mr. Wang akhirnya tersadar, hanya ada piring-piring dan cangkir-cangkir yang tersebar di meja. Dia ternganga kaget dengan sumpitnya masih terangkat di tangan kanannya. Semua hidangan sudah dikosongkan sepenuhnya. Beberapa pelanggan bahkan menuangkan sisa saus ke dalam mangkuk mereka dan menaburkannya dengan nasi. "Sialan, aku sudah hidup selama lebih dari tiga puluh tahun dan aku belum pernah merasakan sesuatu yang lezat seperti ini sebelumnya," keluh seorang pria setengah baya kekar mengenakan jubah pendek. Mr Wang membanting sumpitnya di atas meja karena marah. Meskipun dia memandang rendah sekelompok orang ini karena melahap semua makanan tanpa sopan santun, dia menyadari bahwa/itu dia akan bertindak dengan cara yang sama jika dia tidak hilang dalam pikirannya. Sebenarnya, Tuan Wang memiliki keluhan yang sama dengan pria kekar itu. Dibandingkan dengan tiga puluh tahun kehidupan pria itu, Tuan Wang yang berusia lima puluh tahun mulai berpikir bahwa/itu semua makanan yang dia makan sebelumnya telah sia-sia. Setelah makan makanan yang luar biasa, dia merasa bahwa/itu lima puluh tahun terakhir hidupnya dihabiskan di neraka. Kegembiraan pembukaan Restoran Guilin akhirnya berakhir. Sekarang setelah pembukaan itu secara resmi berakhir, pasar barat yang lama mulai memulihkan kembali kedamaian dan ketenangannya yang biasa. Ketika malam tiba, Chu Lian kembali ke Perkebunan Jing'an bersama dengan para budaknya. Manajer Qin akan mengurus urusan yang tersisa di Restoran Guilin, jadi dia tidak perlu melakukan hal lain. Ketika dia kembali ke perkebunan, dia pertama kali melaporkan semuanya di Aula Qingxi sebelum kembali ke Pengadilan Songtao. Senior Servant Gui tahu seperti apa kebiasaan Chu Lian;setelah hari yang sibuk seperti itu, Chu Lian pasti akan beristirahat dengan baik. Jadi, dia sudah menyiapkan sup untuk Chu Lian. Setelah Chu Lian mandi dan makan bubur kacang merah, dia segera memasuki kamar tidurnya dan berbaring. Keesokan harinya, sebelum matahari terbit, pintu masuk sempit di pasar barat lama tampaknya telah mendapatkan kembali sebagian dari kejayaannya di masa lalu. Bukan hanya rakyat biasa kaya yang berkumpul di sana. Bahkan ada gerbong yang terlihat mahal dari berbagai perkebunan bangsawan yang berbaris di pintu masuk pasar. Agar tetap dekat dengan Restoran Guilin dan siap sedia untuk segala hal, Manajer Qin tidur di salah satu halaman di belakang Restoran Guilin. Sekarang setelah hari pembukaan selesai, itu seolah-olah beban telah terangkat dari hati semua orang. Ketika tiba waktunya untuk beristirahat di malam hari, hati dan pikiran mereka sudah benar-benar santai. Namun, sebelum mereka dapat tidur nyenyak, seseorang mengetuk pintu restoran Guilin dengan keras. Manajer Qin berjuang untuk membuka matanya. Dia turun dari tempat tidur dan mendorong jendela sedikit terbuka. Ketika dia melihat bahwa/itu masih gelap di luar dan bahwa/itu bulan masih menggantung tinggi di langit, dia menduga bahwa/itu itu sekitar jam 4 pagi. Tepat ketika dia hendak kembali ke tempat tidur dan terus tidur, ada ketukan di pintu kamarnya. “Manajer Qin, Manajer Qin! Bangun! Datanglah ke pintu masuk dan lihatlah! Seseorang masuk ke restoran! ” Apa! Manajer Qin terkejut terbangun lebar berkat ketukan marah di pintunya dan nada cemas dari server di luar. Dia tidak repot-repot mencoba untuk kembali ke tempat tidur dan sebaliknya menarik jubah luarnya dan membuka pintu. "Apa yang sedang terjadi?!" Server membawa lentera. Ketika dia menyadari bahwa/itu Manajer Qin tampak seperti baru saja bangun dari tempat tidur, dia dengan cepat menjelaskan, “Pintu masuk dipenuhi orang-orang. Untuk beberapa alasan, Ah-zhong membuka pintu dan orang-orang itu baru saja dituduh. Mereka membuat keributan soal memesan meja. Saya akan memanggil lebih banyak staf kami untuk mengusir mereka, tetapi beberapa orang di kerumunan terlihat seperti pelayan rumah bangsawan ... Aula utama sudah penuh, jadi sulit meminta mereka pergi sekarang. ” Wajah server penuh dengan kekhawatiran. Dia berkeringat dengan ketegangan, harus menghadapi situasi ini larut malam. Lebih jauh lagi, salah satu pelayan telah melaporkan bahwa/itu salah satu pintu telah rusak dari kerumunanmeremas di ... Orang lain khawatir tentang apakah mereka akan mendapatkan bisnis yang cukup. Namun, Restoran Guilin mereka harus khawatir tentang bagaimana mereka akan mengusir pelanggan mereka! Ketika pikiran ini melewati kepala server, dia harus menahan keinginan untuk menghela nafas. Manajer Qin pertama kali mengira bahwa/itu beberapa preman mencoba menimbulkan masalah bagi mereka. Siapa yang bisa menduga bahwa/itu itu sebenarnya adalah pelanggan mereka? Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi dia tidak berani untuk tinggal. Dia berganti pakaian layak dan mengikuti server ke ruang utama untuk menghadapi situasi. Meskipun pemilik mereka adalah Nyonya Muda Ketiga Rumah Jing'an, ada terlalu banyak bangsawan di ibu kota. Suatu saat kecerobohan dapat secara tidak sengaja menyinggung beberapa keluarga bangsawan dan membawa bencana pada diri mereka sendiri. Dalam kegelapan malam, Manajer Qin dan beberapa bawahannya yang lebih cakap mulai bekerja. Tidak sampai fajar sampai akhirnya mereka menenangkan orang-orang ini dan membuat mereka menetap. Namun, tanpa memberinya waktu untuk istirahat sejenak atau bahkan seteguk air, kerumunan lain tiba. Ada beberapa pria paruh baya yang memimpin. Sebelum mereka sampai di pintu masuk Restoran Guilin, mereka menunjukkan pintu masuk ke orang-orang di belakang mereka dengan senyum di wajah mereka. Pada jarak ini, dia tidak bisa mengatakan apa yang mereka katakan. Tidak ada waktu bagi restoran untuk membuka, tetapi Manajer Qin sudah duduk di meja resepsionis dengan secangkir teh. Ketika dia melihat bahwa/itu dua puluh atau lebih orang berjalan ke arah mereka dari jauh, dia merasa kepalanya mati rasa. Mereka ... orang-orang itu tidak di sini untuk makan atau memesan meja, kan? Meja mereka telah dipesan sampai bulan depan! Sama bijaknya dengan Manajer Qin, dia tidak pernah mengalami situasi seperti itu sebelumnya. Pada akhirnya, dia mengirim seseorang untuk melaporkan masalah ini ke Chu Lian. Untungnya, dia diberi solusi untuk mengatasi masalah ini - setidaknya untuk sementara.

BOOKMARK