Tambah Bookmark

15

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 253

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 253: Menjadi Kaya (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Pada sore hari, Manajer Qin datang ke perkebunan mengenakan jubah biru keunguan yang baru. Chu Lian menemuinya di ruang tamu Pengadilan Songtao. Mungkin karena satu bulan penuh bisnis yang baik, serta makanan yang lezat di Restoran Guilin, Manajer Muda Qin tampaknya telah menjadi lebih gemuk. Tubuhnya yang semula langsing telah berubah menjadi perut gendut, memberi para pembantunya dorongan untuk berkeringat. "Nyonya Ketiga Ketiga, ini adalah buku rekening Guilin Restaurant selama sebulan terakhir." Manajer Qin membungkuk hormat terhadap Chu Lian sebelum menawarkan buku akun dengan dua tangan. Chu Lian membalik-balik satu atau dua halaman buku sebelum menyisihkannya. “Manajer Qin, berikan saya ringkasan singkat tentang akun. Saya akan menyimpan buku akun ini dan membahasnya secara mendetail selama beberapa hari ke depan. " Manajer Qin tidak bisa menunggu Chu Lian bertanya tentang akunnya. Dia telah belajar bagaimana mengelola toko dengan mengikuti ayahnya sejak dia masih muda. Kemudian, seiring berlalunya waktu, ia mampu mengelola bisnis sendiri. Mungkin karena pengaruh masa mudanya, ia mampu mengubah toko normal menjadi bisnis yang menguntungkan pada usia lima belas tahun. Dia sudah berusia dua puluhan sekarang, tetapi Restoran Guilin ini adalah salah satu bisnis paling sukses yang pernah dia kelola. Dengan demikian, dia tidak sabar untuk memamerkan prestasinya kepada Chu Lian. Ketika Xiyan mendengar nomor yang dilaporkan Manajer Qin, dia membeku di tempat karena shock. Tiga ribu lima ratus delapan puluh tael! Itu setelah mengurangi biaya operasional untuk Restoran Guilin! Artinya, Restoran Guilin telah menghasilkan keuntungan 3580 Lord saja bulan ini! Surga! Mengambil 2000 tael modal awal yang diinvestasikan Chu Lian di Restoran Guilin pada awalnya, itu masih 1800 dongeng untung murni! Konsep macam apa itu ?! Pikiran Xiyan segera berubah kosong. Chu Lian sudah mengharapkan keuntungan dari Restoran Guilin, jadi dia tidak terkejut seperti Xiyan. Namun, meskipun demikian, jumlah itu benar-benar melebihi harapannya untuk bulan pertama. Dia benar-benar meremehkan kekuatan belanja rakyat di ibukota. Setelah bertanya kepada Manajer Qin untuk beberapa rincian lebih lanjut, hanya satu jam kemudian, Senior Servant Gui mengantar Manajer Qin keluar. Chu Lian membuka kotak uang kayu yang ditinggalkan Manajer Qin dan mengeluarkan dua lembar uang untuk diberikan kepada Xiyan. “Simpan ini untuk biaya harian Istana Songtao. Ulang tahun ibu akan datang, jadi kami dapat menggunakan kesempatan itu untuk memberikan beberapa hadiah untuk semua orang di halaman kami. Anda dapat memutuskan apa yang harus dilakukan dengan sisa uang itu sendiri. ” Xiyan memegang uang kertas dua ratus tael di tangannya dan berbicara dengan nada tak percaya, "Nyonya Ketiga Muda, semua ini dari keuntungan Restoran Guilin?" Chu Lian melotot padanya tanpa berkata-kata. "Tentu saja! Apakah Anda ingin menghitung semua catatan dalam kotak ini dan melihat apakah itu benar-benar seribu tael? ” Xiyan dengan cepat menggelengkan kepalanya. “Tidak, tidak, pelayan ini tidak harus menghitungnya. Pelayan ini percaya bahwa/itu ada seribu tael di sana. Nyonya Muda Ketiga, Anda luar biasa! Pelayan ini tidak bisa benar-benar percaya. Kembali di Estate Ying, itu akan memakan waktu beberapa tahun untuk menghemat seratus tael! ” Chu Lian berkedip karena terkejut. Dia tidak mengharapkan gadis ini berpikir kembali ke masa lalu. “Baiklah, jangan pikirkan hal-hal itu sekarang. Saya bukan Nyonya Keenam Rumah Ying lagi. Sekarang saya adalah Nyonya Muda Ketiga dari Rumah Jing'an dan seorang Wanita Terhormat yang secara pribadi dinamai oleh Kaisar. ” Xiyan menghapus air mata yang keluar dari matanya tanpa sadar. "Betul! Hari-hari Nyonya Muda jauh lebih baik sekarang. Kalau saja Tuan Muda Ketiga bisa berada di sisi Nyonya Muda, maka semua akan baik-baik saja. ” Kata-kata Xiyan membuat wajah Chu Lian menjadi kaku. Hari-harinya sudah terlalu bebas;dia hampir lupa bahwa/itu dia memiliki seorang suami yang pergi ke perbatasan utara. Dia bertanya-tanya bagaimana suami yang malang dan malang itu melakukannya. Dia belum mendapatkan surat darinya selama sebulan. Mungkin surat-surat kosong yang dikirimkannya telah membuatnya kesal dan membuatnya semakin tidak sehatged? Chu Lian menggelengkan kepalanya. Apa yang dia pikirkan tentang He Sanlang? Lebih penting untuk melewati hari-harinya dengan damai. Dia ingat bahwa/itu Dokter Agung Miao seharusnya muncul di ibukota sekitar waktu ini. Chu Lian berkedip dan sudut-sudut bibirnya terangkat dalam kegembiraan. Dengan dia di sini, dia tidak akan membiarkan Xiao Bojian itu sampai ke Dokter Besar Miao terlebih dahulu. Terkadang, Anda benar-benar tidak dapat berbicara tentang iblis. Tidak satu jam pun berlalu sejak dia berpikir tentang bagaimana He Sanlang tidak mengirimkan surat apa pun untuk sementara waktu, ketika Senior Servant Liu secara pribadi datang ke Pengadilan Songtao dengan beberapa pelayan wanita di belakangnya. Chu Lian berdiri untuk menyambutnya. Senior Servant Liu mengenakan jubah biru berjejer ke bawah. Rambutnya ditekan datar ke wajahnya berkat angin luar, dan sepertinya dia bergegas ke sini. “Momo, silakan masuk dan duduk! Minum secangkir teh panas. ”Chu Lian segera memerintahkan Fuyan untuk minum teh. Saat itu sudah Oktober dan cuacanya dingin. Musim dingin di ibu kota selalu dingin dan kering. Senior Servant Liu jelas bersemangat tinggi saat dia mengeluarkan surat tebal dari lengan bajunya tanpa menunggu teh. Dia memberikan surat itu kepada Chu Lian dan berkata, “Nyonya Ketiga Ketiga, Tuan Muda Ketiga secara pribadi menulis ini untuk Anda! Lihat, itu surat yang sangat tebal juga! ” Bibir Chu Lian berpisah dengan terkejut saat dia mengambil bungkusan itu. “Hus…. Suami mengirim surat kembali? " Hanya kemudian, Senior Servant Liu mengambil tempat duduk dan menghela nafas. “Jika tidak demikian! Ada surat lain untuk matriark juga. Ini baru dikirim ke sini oleh seorang tentara dari rumah jaga. Dia mengatakan bahwa/itu ada badai salju besar di dekat perbatasan utara dan jalan raya di antara kota-kota diblokir. Kami seharusnya mendapatkan surat ini sekitar setengah bulan yang lalu, tapi itu tertunda karena badai salju. Kudengar perbatasan utara seharusnya berkali-kali lebih dingin dari ibukota! Tuan Muda Ketiga belum pernah ke perbatasan utara sebelumnya, saya ingin tahu apakah dia akan bisa terbiasa dengan cuaca di sana ... ” Sebagai Senior Servant Liu berbicara, matanya mulai memerah dan air mata yang berkumpul di matanya jatuh. Di antara tiga tuan muda di House Jing'an, Senior Servant Liu sangat peduli dengan He Changdi. Saat itu, setelah Countess Jing'an melahirkan He Changdi, kesehatannya berubah menjadi buruk dan He Sanlang telah dibesarkan oleh neneknya. Senior Servant Liu telah merawat He Sanlang bersama pengasuhnya. Chu Lian telah hilang dalam pikirannya setelah mendengar kata-kata Senior Servant Liu. Cuaca di perbatasan utara sudah berubah dingin, dan salju sudah turun di kota-kota terdekat! Begitu awal! Tidak ada lagi jejak kegembiraan dan kegembiraan yang dia miliki sebelumnya. Alih-alih, alisnya tertarik bersama dalam ketegangan. Ini adalah pertama kalinya Senior Servant Liu telah melihat ekspresi seperti itu pada Nyonya Muda Ketiga. Dia berpikir bahwa/itu kata-katanya telah menyebabkan Nyonya Muda Ketiga untuk khawatir, jadi dia dengan cepat menghapus air matanya dan memaksakan dirinya untuk menggunakan nada yang lebih bahagia. “Ah, itu kesalahan pelayan tua ini. Nyonya Muda Ketiga, mohon jangan khawatir. Meskipun Tuan Muda Ketiga terlihat sedikit kurus karena tinggi badannya, dia telah berlatih seni bela diri bersama Count dan saudara-saudaranya sejak dia masih kecil, dan dia sangat terampil! Cuaca di perbatasan utara pasti bukan apa-apa baginya. Selain itu, semua yang kami dengar adalah kabar angin dari orang lain, jadi itu mungkin tidak benar. Lihat, Tuan Muda Ketiga sudah mengirim suratnya. Nyonya Muda Ketiga, mengapa Anda tidak membukanya dan melihat apa yang telah ditulis Tuan Muda Ketiga? ”

BOOKMARK