Tambah Bookmark

19

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 257

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 257: Menargetkan Restoran Guilin (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tidak bertanggung jawab mengelola perkebunan dan tidak memiliki keinginan untuk mengambil tanggung jawab itu juga. Dia baru saja minum air dan melakukan yang terbaik untuk menjadi satu dengan latar belakang. Mengapa kakak ipar perempuan tertuanya tiba-tiba mengalihkan topik ke dia sebagai gantinya? Tangan Chu Lian membeku sementara di tengah memegang cangkirnya. Namun, dia tahu itu bukan saat yang tepat untuk berbicara dan tetap diam. Aliran matriark Dia berkerut bersama. Bagaimana penghasilan dari perkebunan bisa begitu cepat? Ketika diberikan hak untuk mengelola properti dari perkebunan bangsawan mereka, para madam dari perkebunan lain kemungkinan akan mengembangkan properti di tangan mereka lebih lanjut dan membawa lebih banyak pendapatan. Namun, lihatlah istri Dalang. Tidak hanya bisnis mereka yang stagnan, tetapi pendapatan mereka bahkan berkurang setengahnya. Bagaimana dia mengelola properti perkebunan? Setelah Nyonya Zou berbicara, dia merasa sedikit bersalah. Dia telah mengambil sejumlah dana untuk menambah mas kawinnya dan cabang kedua Rumah Dingyuan setelah menjadi wanita yang bertanggung jawab atas properti itu. Jika tidak, pendapatan real tidak bisa menurun begitu cepat. Pada awalnya, Restoran Guilin bukanlah milik Chu Lian;sebaliknya, itu adalah bagian dari mas kawin matriark. Madam Zou hanya melihat keuntungan besar yang dibawa oleh Restoran Guilin sekarang, tetapi tidak pernah memikirkan alasan, atau orang, di balik kesuksesan Guilin Restaurant. Jika bukan karena Chu Lian, maka Guilin Restaurant masih akan disembunyikan di pasar barat lama dan membuat kerugian! Setelah mendengar kata-kata Nyonya Zou, Matriark Dia tertegun sejenak. Ketika dia pulih dari linglung, dia berkata, "Istri Dalang, apa yang Anda pikirkan sekarang?" Nyonya Zou menarik nafas panjang dan mencubit diri di bawah lengan bajunya. Dia mengumpulkan keberaniannya untuk mengatakan, “Setelah sekian lama, Grand-in-Law akhirnya melihat bahwa/itu Kakak Ipar Ketiga memiliki pegangan yang baik dalam mengelola bisnis! Kami semua adalah cucu perempuan dari Rumah Jingmen, jadi Kakak Ipar Ketiga juga harus bertanggung jawab di pundaknya. Karena Kakak Ipar Ketiga memiliki kemampuan, mengapa kita tidak memindahkan Restoran Guilin ke akun publik estate kita? Jika Nenek berpikir bahwa/itu ini melakukan tindakan merugikan kepada Kakak Ipar Ketiga, saya dapat memindahkan beberapa properti lain dari akun publik sebagai kompensasi. Karena Kakak Ketiga sangat terampil, saya yakin properti itu bisa menjadi Guilin Restaurant berikutnya dalam waktu kurang dari dua bulan. ” Setelah Nyonya Zou selesai berbicara, bukan hanya Chu Lian, tetapi bahkan Matriark He dan Senior Servant Liu yang terkejut. Kilatan melintas melalui mata lebar berbentuk almond Chu Lian. Chu Lian dalam hati mencemooh. Dia tidak menduga bahwa/itu Nyonya Zou akan mencoba melakukan tipuan seperti itu padanya di sini. Sepertinya dia telah mengarahkan pandangannya pada Guilin Restaurant dan sudah bermata hijau dengan iri hati. Sungguh disayangkan bahwa/itu Matriarkh Dia sudah menyerahkan akta dan dokumen untuk Restoran Guilin kepadanya beberapa hari yang lalu. Restoran Guilin sekarang sepenuhnya miliknya. Tidak ada gunanya bagi Nyonya Zou untuk memintanya dari matriark He. Jika dia menginginkan Guilin Restaurant, Nyonya Zou seharusnya memintanya untuk itu. Chu Lian merendahkan pandangannya dan melanjutkan diamnya dengan ekspresi tenang, seolah-olah kata-kata Nyonya Zou tidak ada hubungannya dengan dia, seolah-olah Nyonya Zou tidak mencoba untuk mencuri properti di tangannya tepat di depan matriark He. Matriark He dan Senior Servant Liu berbalik untuk melihat Chu Lian pada saat yang sama. Alur antara alis matriark He tumbuh lebih dalam lagi. “Istri Dalang, apa yang kamu katakan? Saya sudah memberi tahu Anda bahwa/itu saya telah memberi Guilin Restaurant ke Lian'er. Anda hadir saat itu dan Anda tidak mengatakan apa pun. Mengapa kamu mencoba memintanya kembali sekarang? Ini tidak tepat. Selanjutnya, saya sudah memberi Lian'er akta ke Guilin Restaurant. " Ekspresi Nyonya Zou berubah tiba-tiba. “Nenek, jika kita memiliki Restoran Guilin ini di rekening umum perkebunan, kita tidak perlu khawatir tentang biaya pengobatan Ibu lagi. Terlebih lagi, Kakak Ketiga dalam hal ini, dia ... ” “Baiklah, kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi. Saya sudah membuat keputusan. Karena Anda mengatakan bahwa/itu dana publik tidak bisaonger mengakomodasi biaya perawatan bulanan ibu Anda, maka saya akan membayar setengahnya dari dana pribadi saya sendiri. Setengah sisanya akan dibayar dengan dana publik. ” Ini bukan hasil yang diinginkan Nyonya Zou. Yang dia inginkan adalah Restoran Guilin Chu Lian! Itu adalah angsa emas asli! Jika dia berhasil mendapatkannya, itu berarti dia akan memiliki semua resep rahasia di Restoran Guilin. Saat itu, dia bahkan bisa membuka sepuluh restoran seperti Guilin jika dia mau. Bukankah dia akan menjadi kaya pada saat itu ?! Sama seperti Nyonya Zou merasa gelisah dan mencoba untuk datang dengan rencananya berikutnya, Chu Lian tiba-tiba berbicara. “Saya tidak tahu bahwa/itu Kakak Ipar dan Nenek Sulung khawatir tentang masalah ini. Nenek, biarkan Grand-cai hukum membayar biaya pengobatan Ibu sebagai gantinya. Restoran Guilin di Rumah Mantu Menantu memang telah menerima cukup banyak bulan lalu. Karena Grand-in-Law memiliki kemampuan untuk melakukannya, Grand-men-hukum harus mendukung real dengan cara ini. Itu juga biaya pengobatan ibu yang sedang kita bahas di sini. Karena Sanlang tidak ada, semua ini bisa dilakukan oleh Grand-menantu untuk perkebunan. Kakak ipar berharap bahwa/itu Nenek dan Kakak Ipar Sulung akan menerima usaha kecil ini. ” Chu Lian telah berniat untuk bertindak sebagai prop diam di latar belakang dan minum air madu kesukaannya sambil mendengarkan pembicaraan Kakak dan Kakak Ipar tentang masalah keluarga. Namun, karena Nyonya Zou mencoba merencanakan melawannya, dia tidak akan hanya berbaring dan mengambilnya. Dia bukan seseorang yang harus diganggu! Dia tidak benar-benar ingin mengatakan sesuatu seperti ini pada awalnya, tetapi situasinya memaksa tangannya. Membawa masalah biaya pengobatan Countess Jing'an di depan Matriark Dia sudah cukup banyak mencerminkan Nyonya Zou. Namun, kemudian, tanpa menawarkan untuk membayar obat ibu mertuanya sendiri, dia bahkan mencoba merenggut Guilin Restaurant, satu-satunya milik ipar perempuannya. Kata-kata yang terdengar tinggi yang dia gunakan untuk membuka jalan sebelumnya hanyalah itu, agung namun kosong. Bagaimana Matriark Dia tidak dapat mendeteksi motif egois dalam kata-kata Nyonya Zou? Meskipun demikian, Chu Lian sudah setuju untuk ini ketika Nyonya Zou benar-benar tidak mau melakukannya. Dia bahkan akan membayar biaya ibu mertuanya. Dengan perbandingan ini, mudah untuk mengatakan siapa orang yang lebih baik. Nyonya Zou ditinggalkan sepenuhnya dalam debu. Selain itu, Chu Lian awalnya adalah orang miskin yang kehilangan tanpa banyak maharnya, jadi perbandingan ini lebih menonjol lagi. Wajah Madam Zou berubah warna yang berbeda dan bergeser melalui segala macam ekspresi.

BOOKMARK