Tambah Bookmark

21

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 259

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 259: Ulang Tahun (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Pada sore hari, seseorang dari luar pengadilan datang untuk meminta Chu Lian untuk membalas surat He Changdi. Pelayan yang datang adalah putra dari Senior Servant Liu, yang bekerja di pengadilan luar. Sebenarnya, Chu Lian sudah menyiapkan surat dan paket yang menyertainya kemarin. Jika bukan karena paket besar yang dibawa oleh pembantu-pembantu pelayan Muda Muda Ketiga, pelayan laki-laki itu sudah mencoba mengisyaratkan bagaimana surat itu tampaknya terlalu sedikit. Ketika dia memegangnya di tangannya, itu hampir seringan bulu. Melihat betapa tipisnya itu, kemungkinan besar hanya ada satu lembar kertas di dalamnya. Bukankah Nyonya Ketiga Ketiga tidak memiliki hal-hal yang manis untuk dikatakan kepada Tuan Muda Ketiga? Surat Ketiga Tuan Muda telah jauh lebih tebal! Ketika pelayan itu membawa paket itu di punggungnya dan meninggalkan Pengadilan Songtao, bibirnya ditekan rapat-rapat. Surat ini terlalu tipis! Bagaimana dia akan melaporkan ini kepada ibunya nanti? Bukankah Nyonya Muda Ketiga terlalu santai? Bukankah dia khawatir Tuan Muda Ketiga akan jatuh cinta pada wanita lain saat dia pergi? Meskipun dia diberi kesempatan, dia tidak mencoba untuk lebih dekat dengan suaminya. Nyonya Muda Ketiga masih terlalu muda! Jika pria ini harus mencari tahu bagaimana He Sanlang melewati hari-harinya di perbatasan utara, dia mungkin tidak akan berpikir seperti itu. Setelah surat dan paket Rumah Jing'an dikirim ke Pangeran Jin, mereka masih harus dibawa ke perbatasan utara melalui koneksi Pangeran Jin sebelum mereka dapat mencapai tangan He Sanlang. Dalam studi Pangeran Jin, dia saat ini sedang mondar-mandir di ruangan dengan tangan di belakang punggungnya. Mata birunya yang tidak biasa bersinar di bawah cahaya lilin yang menerangi ruangan. Setelah menunggu beberapa saat, suara langkah kaki bisa terdengar dari luar ruang belajar. Ketika langkah kaki berhenti, sebuah suara kasar memanggil, "bawahan ini menyapa Pangeran Jin." "Memasukkan." Seorang pria yang membawa pedang di pinggangnya, mengenakan jubah hitam yang berkobar luas di ujung-ujungnya memasuki ruangan. Dia berjalan lurus ke sisi Pangeran Jin. "Sudahkah kamu melakukan tugas yang dipercayakan Pangeran ini padamu?" Pria berwajah persegi itu tegang dan berlutut di satu lutut di sebelah Pangeran Jin. “Anak buah ini tidak berguna. Bawahan ini belum menemukan orang yang dicari oleh Yang Mulia. ” Pangeran Jin menghela napas dan berjalan ke mejanya. Dia mengambil tempat duduk dan mengambil sikat kecil yang sudah dicelupkan ke dalam tinta. Kemudian, ia mengatur kuas ke kertas dengan gerakan yang kuat dan hidup. Setelah beberapa saat, dia mengangkat sikatnya dan membiarkan kertas mengering sebelum memasukkannya ke dalam amplop. Dia menempatkan surat itu ke dalam paket dari Rumah Jing'an dan berdiri sebelum memberi perintah kepada pria berkulit hitam itu. “Kirim ini ke tim Eagle. Mereka akan tahu apa yang harus dilakukan. Adapun hal lain yang dipercayakan pangeran ini kepada Anda, teruslah diselidiki. Anda harus menemukan orang itu secepat mungkin! ” Setelah pria berjubah hitam itu pergi membawa surat dan paket, Pangeran Jin duduk kembali di belakang mejanya dengan alisnya digambar. Meskipun He Changdi adalah salah satu saudara laki-lakinya yang paling tepercaya, dia masih merasa sulit mempercayai apa yang telah ditulis oleh Changdi dalam suratnya. Countess Jing'an sakit selama lebih dari dua puluh tahun. Mungkinkah musafir pengembara yang disebut Miao benar-benar mengobati penyakitnya? Tentu saja, Pangeran Jin tidak tahu bahwa/itu ini adalah Dokter Besar Miao yang telah menjadi orang yang memperlakukan Kaisar Chengping ketika ia menderita penyakit yang tak tersembuhkan dalam kehidupan masa lalu He Changdi. Xiao Bojian adalah orang yang merekomendasikan dokter ini untuk memperlakukan Kaisar, memperpanjang umur Kaisar selama lima tahun lagi. Kemudian, ketika Count Jingan bertemu dengan Dokter Besar Miao ini, dia telah mendeskripsikan gejala almarhum istrinya kepada dokter ini. Dokter Besar Miao kemudian secara pribadi menyatakan bahwa/itu penyakit Countess Jing'an dapat disembuhkan sepenuhnya. Setelah perawatan, tubuhnya akan sedikit lebih lemah daripada kebanyakan. Saat itu, ketika Count Jing yang baru kembali telah mengetahui berita ini, dia telah mengunci diri di ruang kerjanya selama tiga hari dan malam penuh. Itu juga karena tindakan abnormal ini dari Count Jing’bahwa/itu Keluarga He telah mengetahui bahwa/itu penyakit Countess Jing'an bisa diobati. Mereka tidak dapat bertemu dengan dokter yang tepat pada waktu yang tepat. Sepersepuluh bulan Oktober adalah ulang tahun ke-45th Countess Jing'an. Meskipun tidak menandai akhir dekade kehidupan yang lain, itu sekitar setengah jalan. Selain itu, kesehatan Countess Jing’an selalu agak buruk. Situasinya juga semakin buruk dalam beberapa bulan terakhir;mungkin karena rendahnya kualitas ramuan obat atau alasan lainnya. Beberapa hari ini, dia tidak dapat bangun dari tempat tidur sama sekali. Matriark Dia sangat khawatir. Putranya dan istrinya sangat dekat. Namun, putranya saat ini menjaga perbatasan di Mingzhou. Jika sesuatu terjadi pada istrinya, dia bahkan tidak akan bisa bertemu dengannya untuk terakhir kalinya. Apa yang akan mereka lakukan dalam kasus itu? Terlebih lagi, bukan hanya Count Jing yang jauh dari perkebunan. Ada juga si kecil pemberontak Sanlang di luar sana! Matriark Dia ingin menggunakan ulang tahun Countess Jing'an sebagai kesempatan untuk merayakan dan menghiburnya sedikit. Namun, dia tidak mengirim banyak undangan ke perayaan itu. Dia hanya mengundang para Nyonya dan Nyonya yang mulia bahwa/itu Rumah mereka lebih dekat. Dia juga mengirim surat kepada cucunya yang kedua, He Changjue, yang masih melayani di Garda Militer Kiri, memintanya untuk pulang ke rumah hari itu untuk makan. Dia Changjue biasanya menjauh dari rumah karena takut anggota keluarga seniornya akan memaksanya untuk menikah. Dengan demikian, ia biasanya tinggal di barak Garda Militer Kiri bahkan pada hari libur. Namun, kali ini, itu adalah hari ulang tahun ibunya. Tentu saja, dia tidak akan bisa menghindari pulang ke rumah. Dia pindah shift dengan salah satu rekannya dan bergegas pulang lebih awal pada hari itu sendiri dengan hadiah ulang tahun ibunya. Chu Lian sudah menyiapkan hadiahnya lebih awal. Itu adalah hiasan kepala mutiara yang dia rancang sendiri dan secara khusus meminta salah satu pengrajin master dari Jinshi Pavilion untuk membuatnya. Mutiara sangat bagus untuk kesehatan dan cocok untuk Countess Jing daripada batu-batu berharga yang menyilaukan. Selain itu, desain hiasan kepala yang Chu Lian temukan adalah benar-benar baru untuk Dinasti Wu Besar. Segar dan elegan, mereka paling cocok untuk seorang bangsawan bangsawan berusia empat puluh lima tahun untuk dipakai. Putri Kerajaan Duanjia juga datang ke perayaan hari ini. Mereka telah sepakat sebelumnya. Jika dia tidak takut untuk mencuri perhatian di perjamuan ulang tahun Mr. Jingleen, Putri Wei juga ingin datang! Pagi-pagi sekali, Putri Kerajaan Duanjia dikawal ke pintu masuk Rumah Jing'an oleh penjaga warisnya. Chu Liu berkata bahwa/itu dia akan memasak sarapan untuknya secara pribadi jika dia datang lebih awal. Meskipun Putri Kerajaan Duanjia tahu bahwa/itu Chu Liu adalah seorang foodie, dia belum benar-benar melihatnya memasak dengan matanya sendiri! Putri Kerajaan Duanjia telah menunggu selamanya untuk hari ini. Jadi, ketika turun dari kereta, dia sedikit gegabah dalam tindakannya. Dia mencoba untuk melompat dari kereta sebelum akhirnya berhenti sepenuhnya. Detik berikutnya, yang bisa dia dengar hanyalah suara seekor kuda ketika dunia berubah menjadi gerakan cepat. Catatan TL: Jubah berkobar yang dikenakan oleh pria berkulit hitam secara harfiah disebut 'jubah ikan terbang' dan terlihat seperti ini: Jubah ikan terbang

BOOKMARK