Tambah Bookmark

22

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 260

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 260: Tempat Pertama (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Dia Erlang dengan polos menunggangi kuda gantengnya dalam perjalanan kembali ke perkebunan tanpa ada firasat apa yang akan terjadi padanya. Setelah dimarahi oleh atasannya kemarin, dia kemudian harus menghadapi seorang utusan yang dikirim oleh neneknya untuk mengganggunya agar pulang ke rumah untuk ulang tahun ibunya. Dia keluar dari baraknya dengan menunggang kuda pagi ini dengan hatinya dipenuhi rasa frustrasi. Jadi, dia membiarkan kudanya berlari sepanjang jalan ke pintu masuk perkebunan sebelum berpikir untuk menarik tali kekang, hanya untuk melihat kereta kuda mewah yang didekorasi mewah datang melaju dengan sembrono. Sebelum kereta berhenti, seseorang melompat keluar dari kereta dan mulai bertabrakan dengan perut kudanya. Dia Erlang cukup terampil dalam seni bela diri;dengan putaran pinggangnya, dia mengulurkan tangan dengan lengan berotot dan meraih orang yang jatuh dari kereta. Namun, untuk melakukannya, dia harus memulai di sisi kudanya. Kuda itu mulai menangis karena rasa sakit luar biasa yang dirasakannya;ia berdiri dan mencoba mengguncangkan He Erlang dari punggungnya. Tangan Erlang terbungkus di sekeliling Putri Kerajaan Duanjia. Setelah menyadari bahwa/itu dia akan jatuh dari kudanya, dia hanya bisa memutar tubuhnya lagi dan berguling dari punggung kuda itu sendiri. Namun, dia tidak dapat menyesuaikan pusat gravitasnya dengan benar dan berakhir di posisi di mana dia akan jatuh ke Royal Princess Duanjia. Dia Erlang tiba-tiba menyadari bahwa/itu dia memegang seorang wanita muda yang rapuh di pelukannya. Jika dia benar-benar jatuh tepat di atas tubuhnya dengan tubuhnya yang besar, tidakkah dia akan terjepit rata? Setelah pikiran itu terlintas dalam pikirannya, He Erlang sudah membuat keputusan. Dia menggeser tubuhnya sedikit dan membiarkan punggungnya yang lebar menghadap kereta. Lengannya yang kencang menegang dan menarik Putri Kerajaan Duanjia ke pelukannya. Sama seperti Putri Kerajaan Duanjia hendak berteriak ketakutan, dia mendengar bunyi teredam dari sebuah tubuh yang menabrak sisi kereta. Akhirnya, itu adalah punggung lebar He Erlang yang menyentuh tanah terlebih dahulu. Putri Kerajaan Duanjia dilindungi dalam pelukannya, jadi yang ia rasakan adalah rambut acak-acakan dan pakaiannya yang acak-acakan. Dia Erlang merasakan sedikit rasa sakit di punggungnya, tetapi satu-satunya reaksi adalah alis yang sedikit mengerut. Dia dengan cepat mengendurkan pegangan lengannya dan bertanya dengan suaranya yang dalam dan sedikit serak, “Nona, apakah kamu baik-baik saja? Apakah kamu terluka? ” Tidak sampai dia mendengar kata-kata peduli He Erlang bahwa/itu Putri Kerajaan Duanjia akhirnya kembali ke akal sehatnya. Dia masih sedikit bingung dan benar-benar lupa bagaimana cara bergerak, atau bahkan bagaimana berbicara. Dia hanya menatap pria yang tampak kuat di bawahnya. “Yang Mulia, Yang Mulia! Apakah kamu baik-baik saja ?! ”Tanpa menunggu Putri Kerajaan Duanjia untuk menyelesaikan kembali akalnya, para budaknya semua datang berlari ke arahnya dengan wajah pucat. Ketika salah satu pawangnya melihat bahwa/itu sang putri masih bingung dan berbaring di atas tubuh pria, semua warna yang tersisa terkuras dari wajahnya. Dia dengan cepat pergi untuk membantu Putri Kerajaan Duanjia. "Yang Mulia, apakah Anda terluka di mana pun?" Putri Kerajaan Duanjia tanpa sadar menggelengkan kepalanya sebagai balasan. Dia mengijinkan salah satu dari cucunya, Jinxiu, untuk meluruskan pakaiannya yang acak-acakan dengan bantuan seorang hamba lainnya sementara dia berbalik untuk melihat pria yang baru saja menyelamatkannya. Setelah mendengar bagaimana kelompok pelayan telah memanggil gadis yang baru saja diselamatkan, He Changjue juga sedikit terkejut. Dia tidak menduga bahwa/itu orang yang baru saja dia selamatkan akan berubah menjadi seorang putri kerajaan. Ketika Putri Kerajaan Duanjia telah dibantu oleh para pelayan itu, He Changjue juga bangkit berdiri dan membersihkan lengan bajunya. Tingginya tidak terlihat saat dia masih tergeletak di tanah. Namun, saat dia berdiri, kepalanya tampak lebih panjang dari wanita di sekitarnya. Dia Changjue tampak tinggi dan kuat, dan seragam Pengawal Militer Kiri hanya menekankan bahunya yang lebar dan pinggang yang sempit. Kulitnya agak kecokelatan, dan meskipun wajahnya tidak sebagus milik He Changdi, dia mengeluarkan aura tegas dan tegas. Kehadirannya hanya meyakinkan orang-orang di sekitarnya. Ketika He Changjue melihat Putri Kerajaan Duanjia menatapnya, dia mengalihkan pandangannya dan membungkuk ke arahnya. Dia meminta maaf dan said, “Nama saya adalah Dia Changjue dari Penjaga Militer Kiri. Orang yang rendah hati ini sangat tidak sopan terhadap Yang Mulia barusan, tapi orang yang rendah hati ini dipaksa untuk melakukannya karena keadaan. Tolong maafkan yang rendah hati ini, Yang Mulia. " Putri Kerajaan Duanjia terus menatapnya diam-diam. Namun, di dalam hatinya, dia sekarang jelas pada identitas He Changjue. Ketika dia melihat bahwa/itu pria yang tinggi dan kuat ini harus membungkuk dan menundukkan kepalanya kepadanya, bahwa/itu dia bahkan tidak berani melihatnya, itu aneh - sang putri tidak merasa sedikit pun untuk menyalahkan He Changjue. atas insiden itu. Sebaliknya, dorongan nakal untuk tetap menonton kecanggungannya muncul di benaknya. Ketika He Changjue tidak mendengar respon apa pun dari sang putri di hadapannya untuk waktu yang lama, dia melihat ke atas sedikit dan melirik ke Royal Princess Duanjia. Namun, ketika dia melihat tatapan licik di matanya, He Changjue menegang dan merasa lebih gelisah. Jinxiu semakin gelisah hanya menonton ini. Tidak baik bagi mereka untuk terus berdiri seperti ini di depan pintu masuk utama Jing'an Estate. Hari ini adalah hari ulang tahun Countess Jing'an, jadi pasti akan ada lebih banyak tamu yang datang nanti. Putri Kerajaan Duanjia menyembunyikan emosi di matanya dan dengan sengaja mengangkat dagunya untuk berkata, “Maka Tuan Putri ini akan memaafkanmu sekali ini saja untuk pelanggaranmu. Tidak akan ada waktu berikutnya. " Setelah akhirnya mendapat respon dari sang putri, He Changjue dalam hati menghela nafas lega. "Terima kasih banyak, Yang Mulia." Putri Kerajaan Duanjia segera memasuki Perkebunan Jing'an dengan pelayannya mendukungnya di kedua sisi dan He Changjue mengikuti di belakang dengan beberapa jarak di antara mereka. Putri Kerajaan Duanjia mengira bahwa/itu dia akan mengantarnya ke ruang tamu di pelataran luar pada awalnya, tapi He Erlang dengan cepat berbalik dan pergi di jalan yang berbeda setelah mereka memasuki Perkebunan Jing'an. Ketika dia berbalik, yang dia tangkap adalah sosok tingginya pergi dengan terburu-buru. Putri Kerajaan Duanjia tidak bisa membantu tetapi menggigit bibirnya dengan frustrasi. Setelah itu, dia pergi ke Pengadilan Songtao untuk mencari Chu Lian.

BOOKMARK