Tambah Bookmark

23

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 261

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 261: Tempat Pertama (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tahu bahwa/itu Putri Kerajaan Duanjia akan datang lebih awal hari ini, jadi dia sedang memasak bubur ayam untuk sang putri! Dia memerintahkan Xiyan untuk membuat lebih banyak roti kristal sejak Putri Kerajaan Duanjia menyukai mereka, dan kemudian mundur dari dapur kembali ke kamarnya untuk mengganti pakaian lain. Tepat setelah dia selesai berubah, dia mendengar beberapa suara dari pintu masuk Istana Songtao. Putri Kerajaan Duanjia segera mengatakan kepada Chu Lian semua tentang apa yang terjadi padanya sekarang, memberi Chu Lian ketakutan besar. Betapa beruntungnya Saudara Kedua itu kembali ke tanah pada saat yang tepat. Jika tidak, itu tidak akan baik jika Putri Kerajaan Duanjia benar-benar jatuh. Dia menginstruksikan Wenqing dan Wenlan untuk membawa Putri Kerajaan Duanjia ke ruangan lain untuk mencuci sedikit dan mengganti pakaiannya sebelum mereka berdua duduk untuk sarapan. Putri Kerajaan Duanjia cemberut. "Chu Liu, aku melewatkan kesempatan untuk melihatmu memasak untukku lagi." Chu Lian memutar matanya tanpa berkata-kata. “Tuan Putri, apakah tidak cukup baik jika kamu makan hasil masakanku? Mengapa Anda ingin melihat saya memasak? Jangan beri tahu saya bahwa/itu Anda mencoba belajar memasak sendiri? Jika Anda ingin belajar cara memasak, itu cukup mudah. Saya hanya akan menuliskan beberapa resep saya untuk Anda dan Anda bisa mendapatkan salah satu koki perkebunan Anda untuk mengajari Anda. ” Putri Kerajaan Duanjia dengan cepat menggelengkan kepalanya. “Saya tidak mencoba belajar memasak. Itu terlalu merepotkan. Jika saya ingin makan sesuatu yang enak, saya akan datang mencari Anda. Ngomong-ngomong, aku bisa datang kapan saja dan kamu akan memasak untukku, kan, Chu Liu? ” "Lalu kenapa kamu ingin melihatku memasak?" "Saya hanya penasaran! Saya ingin melihat bagaimana Anda membuat semua makanan lezat ini selangkah demi selangkah. " Chu Lian tidak tahu harus berkata apa tentang keinginan aneh Putri Kerajaan Duanjia. Putri Kerajaan Duanjia tiba-tiba mengulurkan tangan dengan sumpitnya dan menunjuk pada 'roti kristal' dan 'kue kristal' di depannya. "Chu Liu, kamu belum membuat ini untuk He Sanlang sebelum makan, kan?" Chu Lian tidak yakin mengapa Putri Kerajaan Duanjia tiba-tiba mengajukan pertanyaan seperti itu, tapi dia menggelengkan kepalanya dengan jujur. Sebenarnya, sepertinya He Changdi hanya memakan kue wonton dan daun bawangnya sebelumnya? Uh ... dan dendeng yang dia kirim. Sekarang dia memikirkannya, dia benar-benar tidak makan banyak masakannya. "Hahaha ..." Putri Kerajaan Duanjia tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, bahkan memegangi perutnya. Chu Lian mengetuk mangkuk batu giok di depannya. “Tuan Putri, apakah kamu akan makan atau tidak? Jika Anda tidak akan memakan ini, saya akan biarkan pelayan membersihkannya. " Putri Kerajaan Duanjia dengan cepat menutupi mangkuk penuh dengan bubur ayam secara melindungi dan menggelengkan kepalanya. “Tidak, jangan kosongkan! Saya bahkan belum cukup makan! Chu Liu, aku tiba-tiba berpikir bahwa/itu He Sanlang agak menyedihkan, hahaha! Dia sebenarnya belum merasakan roti lezat seperti itu sebelumnya! ” Chu Lian melirik Putri Kerajaan Duanjia tanpa daya. Dia jelas-jelas menyukai kemalangan orang lain. Siapa yang akan tertawa seperti itu jika mereka mengasihani keadaan orang lain? Itu tidak sampai Putri Kerajaan Duanjia mengisi perutnya sehingga dia membiarkan pelayan wanita membersihkan piring di atas meja dan memesan dua cangkir air madu. Putri Kerajaan Duanjia mengangkat cangkir teh porselen putih dengan kedua tangannya. “Chu Liu, peringkat untuk ujian musim gugur sudah keluar. Coba tebak siapa yang tiga besar? ” Chu Lian menegang. Dia tidak menduga peringkatnya akan keluar begitu cepat. Ketika dia ingat bahwa/itu Xiao Bojian adalah ahli ulung untuk ujian musim gugur dalam cerita, suasana hatinya berubah masam. Dia dengan setengah hati menjawab, "Cendekiawan dari perguruan tinggi kekaisaran?" Putri Kerajaan Duanjia tidak memperhatikan perubahan suasana hati tiba-tiba Chu Lian. Dia mengangguk dan melanjutkan, “Itu benar. Selain sarjana yang ditempatkan kedua, yang pertama dan ketiga ditempatkan semua sarjana berasal dari Imperial College. Sarjana top saat ini adalah Xiao Bojian dari Imperial College. Ngomong-ngomong, kamu harus tahu tentang dia. Dia satu of murid kakekmu dan dia bahkan tinggal di Estate Ying. ” Chu Lian benar-benar merindukan apa pun yang dikatakan Putri Kerajaan Duanjia setelah dia mendengar bahwa/itu Xiao Bojian telah mendapat tempat pertama dalam ujian. Hatinya serasa bergetar ketika dia memikirkan tentang kejadian di bagian akhir buku ini. Sebagai optimis seperti dia, Chu Lian tidak bisa membantu tetapi cemberut. “Chu Liu, Chu Liu. Apa yang salah? Apakah kamu mendengarkan saya? ” Chu Lian diseret kembali ke kenyataan oleh Royal Princess Duanjia. "Ah? Apa yang kamu katakan, Yang Mulia? " Putri Kerajaan Duanjia melemparkan tatapan pengukur ke arah Chu Lian. “Chu Liu, apa yang terjadi padamu? Anda tampak sedikit linglung. " "Tidak apa. Semangat saya tidak terlalu baik beberapa hari ini, mungkin karena kesibukan saya. ” Putri Kerajaan Duanjia dapat mengatakan bahwa/itu Chu Lian tidak mau membicarakannya, jadi dia hanya mengulangi pertanyaan yang baru saja dia tanyakan. “Hadiah apa yang kamu siapkan untuk Countess Jing'an? Ketika saya tiba di Songtao Court sekarang, beberapa pelayan wanita Anda sedang mengobrol dan mengatakan bahwa/itu kakak ipar tertua Anda akan memberi Countess ginseng berusia 100 tahun! Dia Sanlang tidak ada, jadi kamu tidak bisa membiarkan dia mengalahkanmu! ” "Tidak ada yang bisa diperbandingkan." “Tidak mungkin, aku tidak suka saudara ipar perempuan tertua kamu itu. Lihatlah betapa rapuhnya dan lembutnya aktingnya. Anda harus sering diintimidasi olehnya di sini! Ini tidak akan berhasil! Saya akan mengirim seseorang kembali ke rumah saya untuk membawa ginseng merah berusia dua ratus tahun! ” Sudut mata Xiyan berkedut saat dia mendengarkan percakapan ini dan dia menghela nafas di dalam hatinya. Dengan temperamen Nyonya Muda Ketiga, bagaimana mungkin dia bisa diganggu? Jika ada yang benar-benar berani menindasnya, dia akan mengembalikan mata untuk mata di tempat. “Tidak perlu untuk itu! Saya sudah menyiapkan hadiah saya. " Setelah mengatakan demikian, Chu Lian mengirim Xiyan ke kamarnya untuk membawa keluar kotak aksesori untuk membiarkan Putri Kerajaan Duanjia melihat-lihat. “Hiasan kepala ini untuk Putri Wei. Yang Mulia, bantu aku membawanya kembali padanya. Saya juga akan memberi ibu saya hiasan kepala dari mutiara, hanya dengan gaya yang berbeda dan dengan bahan yang berbeda. Namun, saya pribadi mendesain keduanya dan memesan seorang ahli ahli dari Jinshi Pavilion untuk membuat keduanya. ” Putri Kerajaan Duanjia membuka koper itu, memperlihatkan hiasan kepala dari mutiara yang elegan di dalamnya. Desainnya sangat baru dan indah. Bahkan aksesori dari istana tidak bisa dibandingkan dengan ini. Dia berkata masam, "Chu Liu, jangan bilang bahwa/itu ibu saya memiliki posisi yang lebih tinggi di hatimu daripada saya?" Chu Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia hanya bisa mengeluarkan kotak kecil lain. “Di sini, aku menyiapkan ini untukmu. Ini adalah gelang mutiara berwarna pink, yang juga dirancang oleh saya. Saya memiliki gelang yang cocok. ” Hanya setelah melihat gelang yang suasana hati Kerajaan Putri Duanjia terangkat. Dia segera meletakkannya di pergelangan tangannya yang ramping dan menunjukkannya pada Chu Lian. Sebenarnya, tidak ada makna khusus di balik hadiah Chu Lian. Dia hanya merasa bahwa/itu dia harus memberi mereka sesuatu sebagai balasan, terutama karena Putri Wei akan memberikan beberapa hadiah kepadanya setiap kali dia mengunjungi Perkebunan Pangeran Wei. Putri Wei adalah elder juga, jadi tidak baik baginya untuk terus menerima hadiah darinya tanpa hadiah yang pantas. Sudah sangat terlambat untuk memberikan hadiah kembali padanya saat ini. Putri Wei memperlakukannya dengan sangat baik. Dia bahkan bisa mengatakan bahwa/itu Puteri Wei memandangnya dengan tatapan penuh kasih yang sama seperti dia akan memandang Putri Kerajaan Duanjia. Catatan TL: Di sinilah lebih banyak p*****ografi makanan ~ Untuk roti kristal, setelah melakukan penelitian, sepertinya isian di dalam bervariasi banyak menurut wilayah (jika seseorang tahu lebih banyak, jangan ragu untuk mengoreksi saya)! Sebuah resep Cina di Wikipedia Cina mengatakan isian dibuat dengan lemak perut babi, sementara resep Teochew mengatakan bahwa/itu isian ini terdiri dari 'potongan kacang kuning kecoklatan kecil, kacang panjang dan seledri cina dan beberapa kacang merah'. Roti kristal Pelangi roti kristal Saya lebih akrab dengan pangsit kristal ini! Mereka adalah jenis dimsum yang juga dikenal sebagai Har Gow, terbuat dari pasta udang cincang ~ Saya punya banyak ini selama liburan terakhir saya di Hong Kong XD Berikut ini resep yang saya temukan untuk mereka: www.novelgratis.com/har-gow-crystal-prawn-dumplings / Crystal dumpling Kue kristal kelinci lucu (ini adalah omg lucu)

BOOKMARK