Tambah Bookmark

31

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 269

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 269: The Great Doctor Shows His Skill (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Ada selembar kertas yang digulung di dalam tabung bambu. Dia dengan lembut merapikan kertas dan membaca dua baris kata yang tertulis di dalam shoujin gaya. Tulisan Xiao Bojian benar-benar berbeda dari He Changdi. Kata-kata He Changdi biasanya ditulis dengan huruf tebal dan kuat, meminjamkan udara yang agak besar kepada mereka. Xiao Bojian menulis dengan sangat kuat sehingga kata-katanya bisa dilihat dari bagian belakang kertas, tetapi semuanya rapi dan hampir mekanis. Sangat jarang melihat kata-kata menyentuh. Anda bisa tahu seperti apa seseorang melalui tulisan tangan mereka. Namun, hanya dengan melihat tulisan tangan yang sangat teliti ini, sepertinya tidak ada yang bisa membedakan keserakahan dan ambisi yang tersembunyi di dalam Xiao Bojian. Apapun bisa dipalsukan. Apa yang dilihat mata telanjang, apa yang ditampilkan di wajah orang-orang ... semua itu bisa digunakan untuk menipu orang lain. Mata Xiyan tertuju pada tuannya. Ketika dia melihat bahwa/itu alis Chu Lian digambar bersama dan ekspresinya tidak terlalu bagus, dia mencoba bertanya, "Nyonya Muda Ketiga, apakah ada masalah?" Chu Lian kembali ke dunia nyata dan langsung meneruskan catatan itu ke Xiyan tanpa bermaksud menyembunyikan isinya. Xiyan mengambil surat itu dan meliriknya. Tidak banyak yang bisa dibaca, tetapi intisari pesannya adalah bahwa/itu mereka meminta untuk bertemu dengan tuannya setengah bulan kemudian. Xiao Bojian telah berhasil menjadi sarjana teratas dalam ujian kekaisaran terakhir, dan Old Duke Ying telah menjadi mentornya. Dia akan mengadakan perjamuan syukur untuk mentornya di Estate Ying itu. Xiao Bojian mengisyaratkan bahwa/itu Chu Lian harus menggunakan kesempatan ini untuk kembali ke rumah gadisnya. Xiyan menatap Chu Lian dengan cemas dan menggigit bibirnya dalam kegelisahan. "Nyonya Muda Ketiga, apakah ... kamu mau pergi ...?" Chu Lian kembali menatap Xiyan untuk waktu yang lama sebelum bertanya, "Xiyan, apakah Anda berpikir bahwa/itu saya akan pergi?" Xiyan melemparkan tatapannya ke bawah, tidak berani melihat Chu Lian. Beberapa waktu berlalu sebelum dia akhirnya berhasil menekan kata-kata, "status Tuan Xiao tidak lagi biasa seperti sebelumnya ..." Chu Lian menyeringai. Tidak lagi biasa? Dia hanya seorang sarjana paling sedikit. Bahkan jika dia memiliki organisasi misterius di tangannya, jadi apa? Dia, Chu Lian, tidak seorang pun mengikuti penawaran orang lain. Chu Lian mengambil kertas dari tangan Xiyan dan merobeknya sampai hancur sebelum dilemparkan ke tangannya yang hangat dan mengubahnya menjadi abu. Tabung bambu yang diukir khusus juga dibuang keluar dari kereta. Mata Xiyan melebar saat dia menyaksikan tindakan Chu Lian. "Nyonya Muda Ketiga, kamu ..." "Tidak pergi. Bahkan jika dia menjadi pejabat peringkat pertama, itu tidak ada hubungannya denganku! Saya adalah Nyonya Muda Ketiga dari Rumah Jing'an sekarang, dan saya bukan lagi Nona Keenam Rumah Ying yang tidak berdaya dan tak berdaya. ”Ada banyak orang yang ingin melindunginya sekarang! Xiyan menjadi linglung. Ketika akhirnya dia sembuh, dia tersenyum manis meski ada air mata di matanya. Chu Lian tidak berdaya di hadapan pelayan bodoh ini miliknya. "Apa yang kamu tangisi, kamu kecil ...!" Xiyan cepat-cepat menyeka matanya dengan saputangannya, senyumnya masih bersinar terang di bawah pipinya yang berlinang air mata. “Nyonya Muda Ketiga, hamba ini tidak menangis;pelayan ini senang! " Dia benar-benar bahagia! Dibandingkan dengan Nona Keenam yang lalu, dia lebih menyukai Nyonya Muda Ketiga Rumah Jing'an yang sekarang. Sangat menyenangkan bahwa/itu Nyonya Muda Ketiga dapat berpikir dengan sangat jelas! Ketika kereta sampai di Perkebunan Jing'an, tuan dan pelayan keduanya memperlakukan tabung bambu itu seolah-olah tidak pernah ada. Chu Lian melanjutkan melewati hari-harinya dengan malas. Dia tidak berpikir bahwa/itu Xiao Bojian akan mengirim seseorang untuk menculiknya jika dia tidak pergi ke Ying Estate. Xiao Bojian belum berani seperti itu. Tujuh hari kemudian, Dokter Besar Miao secara pribadi dikawal ke Perkebunan Jing'an oleh Manajer Qin. Chu Lian juga telah memberi tahu Matriarch He tentang kunjungan ini sebelumnya. Hari ini, Chu Lian telah mengundang Putri Kerajaan Duanjia. Karena masalah ini melibatkan kesehatan Countess Jing'an, He Erlang juga bergegas kembali ke properti meskipun jadwal sibuknya. Para Pengawal Naga telah diberi sebuah kekalahandan He Changjue akan diposkan ke kota tetangga Zhangzhou besok lusa. Dia juga mengambil kesempatan ini untuk kembali ke perkebunan dan mengucapkan salam perpisahan kepada keluarganya. Tiga hari kemudian, dia akan meninggalkan perkebunan untuk menemui komandan di gerbang barat ibukota dan berangkat ke Zhangzhou. Chu Lian secara pribadi membuat bebek panggang untuk foodie Great Doctor Miao. Ketika Great Doctor Miao keluar dari kamar tidur Countess Jing'an, bahkan Chu Lian yang biasanya tenang sangat cemas sehingga dia segera berdiri untuk menyambutnya. “Tuan Miao, bagaimana penyakit Ibu? Bisakah itu dirawat? ” Dokter Besar Miao mengangguk dengan percaya diri. "Wanita yang Terhormat, tolong tenanglah. Kondisi Nyonya tidak begitu parah, dan saya bisa menyembuhkannya sekali dan untuk selamanya. Namun, ada sesuatu yang harus saya sampaikan kepada Yang Terhormat sebelumnya. ” Matriark Dia duduk di kepala ruangan. Ketika dia mendengar kata-kata itu, seolah-olah beban yang dia bawa selama bertahun-tahun tiba-tiba terangkat. Ekspresinya tampak santai saat dia berkata, “Tuan Miao, jangan ragu untuk berbicara. Kami akan melakukan apa saja selama itu ada dalam kemampuan kami. ” Dokter Besar Miao mengelus janggutnya sambil berkata, "Yah, masalah ini bisa mudah atau sulit, tergantung pada keadaan ..." Chu Lian dengan sungguh-sungguh mendengarkan, tidak mau melewatkan satu kata pun katanya. Catatan TL: Shoujin style kaligrafi adalah benar-benar 'tipis emas' gaya dan tepat bernama XD Gaya Shoujin (dari Wikipedia)

BOOKMARK