Tambah Bookmark

36

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 274

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 274: Pengaturan Mati (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Ketika matriark Dia mendengar penjelasan Chu Lian, dia tenggelam dalam keheningan. Di dalam hatinya, dia tahu bahwa/itu Chu Lian benar. Dia hanya tidak mau menghadapi kebenaran. Chu Lian tidak ingin memaksanya membuat keputusan, jadi dia melunakkan nadanya. “Nenek, mari tunggu sampai Kakak Sulung kembali. Kita bisa mendiskusikan ini dengan Saudara Sulung. ” Matriark Dia mengangguk dengan ekspresi muram di wajahnya. Butuh He Changqi satu jam untuk bergegas kembali ke perkebunan. Begitu dia melewati pintu masuk utama, dia bergegas ke Aula Qingxi. Ketika He Changqi mendongak dan melihat bahwa/itu Chu Lian hadir juga, dia tampak sedikit terkejut. Matriark Dia menunjuk ke kursi di sebelahnya. "Duduk dan istirahat sebentar sebelum kita bicara." Muxiang menyajikan teh untuk He Changqi. Namun, dia hanya berhasil menyelesaikan setengahnya sebelum dia tidak bisa lagi duduk diam. Dia meletakkan cangkir teh dan berkata dengan wajah serius, "Nenek, bagaimana jika saya memohon kepada Kaisar dan memintanya untuk mengizinkan saya pergi ke perbatasan utara?" Matriark Dia adalah pengecualian di antara wanita. Dia telah mengalami pergolakan besar dan perubahan ketika dia lebih muda. Ketika mereka menunggu He Changqi tiba, dia terus memikirkan masalah ini dan sampai pada suatu kesimpulan. Istri Sanlang benar. Dalang tidak dapat meninggalkan ibu kota, jadi mereka harus bergantung pada istri Sanlang untuk perjalanan ini ke utara. Setelah dia mendengar Dalang keluar, matriark Dia menggelengkan kepalanya. “Dalang, kamu tahu situasi keluarga kami sekarang. Kaisar tidak akan pernah setuju untuk membiarkan Anda meninggalkan ibu kota. Tapi Keluarga He kami tidak bisa hanya melihat Sanlang jatuh ke dalam bahaya tanpa melakukan apa-apa. Wanita tua ini sudah memutuskan. Kami akan mengirim istri Sanlang ke utara. " "Apa!" Teriakan He Changqi penuh dengan ketidakpercayaan dan kejutan. Ketika dia menyadari bahwa/itu reaksinya telah sedikit di atas, dia terbatuk canggung dan melontarkan pandangan curiga pada Chu Lian, yang duduk di samping matriark He. “Nenek, ini tidak pas. Kakak Ipar ketiga baru lima belas tahun dan dia perempuan. Bagaimana kita bisa mengirimnya ke tempat sedingin perbatasan utara? Apa yang akan kita lakukan jika terjadi sesuatu ...? ” Ekspresi matriark Dia mengeras. “Jadi bagaimana kalau dia perempuan? Jadi bagaimana jika dia hanya lima belas tahun? Lian'er berhasil membuat Guilin Restaurant terkenal pada usia muda lima belas tahun. Apakah Anda dapat melakukan hal yang sama? Terlebih lagi, wanita tua ini mengikuti kakek Anda sampai ke Xinjiang ketika saya masih muda. Pada saat itu, saya baru berusia enam belas tahun. Yakinlah, kami tidak akan mengirimnya keluar sekarang juga. Kami pasti akan menyiapkannya semaksimal mungkin. Saya akan mengirim beberapa penjaga rahasia perkebunan kami untuk mengikuti Lian'er ketika saatnya untuk pergi. Dia akan baik-baik saja! ” Meskipun He Changqi terlihat seperti seorang pejabat militer yang kasar dan kekar dengan semua kekuatan dan tanpa kecerdasan, ia sebenarnya sangat sadar akan situasi keseluruhan. Melihat betapa nekatnya Nenek berbicara, dia sudah menebak bahwa/itu Nenek sudah membuat keputusan sebelumnya. Dia juga tahu bahwa/itu dia tidak dapat meninggalkan ibukota dengan mudah. Namun, saat dia melihat Kakak Ketiganya yang muda dan rapuh, He Changqi tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas dalam hati. Mungkinkah gadis kecil seperti ini benar-benar memikul tanggung jawab besar ini? Misinya adalah menuju ke perbatasan utara untuk mengirim bantuan ke Sanlang. Pada saat yang paling kritis, ia bahkan mungkin harus menggunakan semua sumber daya yang dimilikinya untuk menyelamatkan Sanlang;ini membutuhkan kebijaksanaan dan pandangan ke depan. Itu tidak akan semudah membuka restoran dan memasak beberapa hidangan! Dia Changqi menyesalkan sekali lagi di dalam hatinya. Dia menyesal sekali bagaimana dia tidak menemukan keinginan He Sanlang untuk pergi ke utara sebelumnya. Jika dia tahu, dia akan menghentikannya di tempat. “Karena Nenek sudah memutuskan, saya tidak bisa berkata apa-apa. Namun, cucumu memiliki permintaan. ” "Berbicara!" “Saya akan mengirim seseorang untuk membantu dalam perjalanan ini ke utara. Jika Kakak Ipar Ketiga tidak dapat memberikan perintah secara mendadak, perwakilan saya akan membuat keputusan untuknya. ” Setelah mendengar kata-kata He Changqi, Chu Lian berhenti sebelum melihat kakak iparnya yang tertua. Sebenarnya, untuk menceritakannyalurus, He Changqi tidak percaya pada kemampuannya sama sekali. Namun, itu adalah reaksi normal. Meskipun He Changqi tidak berhasil dalam mengelola perkawinannya, ia adalah orang yang bertanggung jawab dan berhati-hati. Jika bukan karena identitas putra tertua Rumah Jing'an yang mengikatnya di sini, ia pasti akan menjadi jenderal yang berani dan bijaksana di militer. Matriark Dia melirik Chu Lian. Melihat bahwa/itu dia tidak marah karena kata-kata He Changqi, dia meletakkan kekhawatirannya untuk beristirahat. Meskipun matriark Dia tidak mengatakannya dengan keras, dia juga memikirkan kemungkinan yang sama seperti yang He-He-He coba cegah. Sikap tenang Chu Lian memberi Matriarch He perasaan bahwa/itu dia bisa mengandalkan cucu perempuan muda yang lembut ini. “Tentu saja, wajar bagi Saudara Sulung untuk membuat permintaan semacam itu. Jika saya gagal membantu Suami saya sendiri, saya tidak bisa menjadi beban bagi orang lain yang mencoba membantunya. Keselamatan suami adalah yang paling penting. ” He Changqi tidak mengira Chu Lian sangat berkepala dingin dan rasional. Jika itu adalah istri muda dari keluarga lain, mereka akan menangis sendiri untuk tidur di halaman mereka sendiri. Bagaimana mereka berpikir akan pergi keluar untuk menyelamatkan suami mereka? Setelah beberapa saat terkejut, He Changqi mengangguk dan tidak ada yang tersisa untuk dikatakan. Persiapan yang tersisa untuk Matriark He dan He Changqi untuk membuatnya. Keesokan harinya, Matriark Dia mengirimnya ke istana dan meminta pertemuan dengan Janda Permaisuri. Hanya dua hari kemudian, dekrit kaisar Janda Kaisar dikirim, memerintahkan wanita terhormat Jinyi untuk membawa pakaian berlapis kapas dan selimut yang telah disumbangkan oleh warga ibukota untuk mendukung para pejuang yang bertempur di dingin ekstrim perbatasan utara . Sebenarnya, ini hanya penutup untuk permintaan nyata Matriark He ke Janda Permaisuri. Tidak ada yang benar-benar mengumpulkan donasi dari warga - persediaan telah disiapkan oleh Rumah Jing sendiri untuk mengabadikan kebohongan itu. He Changqi sudah memberi tahu Pangeran Jin;sang pangeran telah mengirim balasan, mengatakan bahwa/itu dia akan mengirim beberapa orang di perjalanan juga. Hal yang paling mengejutkan adalah bahwa/itu Putri Wei entah bagaimana mendapat angin dari berita juga. Dia secara pribadi mengunjungi Jing'an Estate bersama dengan Putri Kerajaan Duanjia untuk melihat Chu Lian. Bukan hanya Chu Lian yang terkejut dengan ini. Bahkan matriark Dia membutuhkan waktu untuk pulih dari keterkejutannya.

BOOKMARK