Tambah Bookmark

41

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 279

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 279: The Passing of A Woman (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Pada hari ketika Chu Lian berangkat ke utara, Ying Estate sibuk dengan kebisingan dan kegembiraan. Pagi-pagi, Ying Estate telah membuka pintunya dan mulai menyambut tamu di pintu masuk utama. Bahkan para pelayan dan penjaga yang menjaga pintu semuanya mengenakan seragam baru. Dengan mengadakan perjamuan penghargaan di Ying Estate, Xiao Bojian telah mengangkat Rumah Ying yang menurun menjadi kedudukan ketenaran sekali lagi. Rumah Ying belum pernah semarak itu, bahkan selama pernikahan. Ketika sudah hampir pukul 11 ​​pagi dan sebagian besar tamu telah tiba, semua orang berkumpul di aula utama untuk menyambut Old Duke Ying dan menyajikan hadiah mereka. Dalam sebuah penelitian di istana luar Estate Ying, Xiao Bojian telah berubah menjadi jubah brokat. Dia mengenakan mahkota batu giok putih di kepalanya. Tidak ada jejak kemuramannya yang biasa di matanya yang sipit dan sempit. Sebaliknya, mereka tampil energik dan penuh kehidupan. Dia saat ini berdiri di posisi teratas di antara teman-temannya, memandang rendah mereka dari gunung metafora. Tidak heran dia tampak dalam suasana hati yang luar biasa dan bersemangat tinggi. Xiao Bojian meluruskan pita yang diikat ke ikat pinggangnya. Dia menempatkan jimat batu giok yang beruntung itu dengan sangat hati-hati ke dalam dompet yang diikatkan di pinggangnya. Sebelum dia menyelipkannya, dia bahkan menggosoknya dengan penuh kasih sayang. Pada saat dia selesai mempersiapkan diri, Satu telah memasuki ruang belajar setelah mengetuk pintu. Satu berdiri tepat di sampingnya dengan kepala menunduk, diam dan tidak berani bertemu matanya. Dalam kebahagiaannya, Xiao Bojian tidak memperhatikan suasana hati One dan segera bertanya, "Apakah dia sudah datang?" Satu kaku. Dia ragu-ragu sebelum mengertakkan giginya dan berpura-pura kacau saat dia bertanya, "Siapa yang dimaksud Guru dengan 'dia'?" Suasana hati Xiao Bojian yang semula tinggi tenggelam ke bawah yang suram. Tatapannya setajam pisau saat ia menyalakannya. “Satu, jangan bermain bodoh dengan saya. Di mana Lian'er! ” Yang satu tahu dia tidak bisa menyembunyikan kebenaran lebih lama lagi. Dalam menghadapi ketidakpuasan tuannya, dia hanya bisa menjawab, “Wanita Terhormat Jinyi tidak datang hari ini. Ibu Kepala Rumah Jing hanya mengirim seorang pelayan membawa hadiah. " "Apa!" Udara di sekitar Xiao Bojian berubah sangat kaku dan dingin. "Bagaimana bisa? Saya bahkan meminta Guru Kedua untuk mengirim undangan. Mengapa Lian tidak akan datang? ”Ini adalah perjamuan penghargaannya hari ini, dan bahkan diadakan di Perkebunan Ying! Seseorang tidak berani menyembunyikan apa pun dari Xiao Bojian dalam kondisinya yang sekarang. “Guru, bukankah Yang Terhormat Jinyi tidak mau datang. Yang Terhormat Jinyi telah pergi ke perbatasan utara! ” Perbatasan utara! Seolah-olah sebuah baut telah menghantam kepala Xiao Bojian dari biru. Tepat setelah mendapatkan peringkat teratas dari semua ulama tahun ini, Kaisar telah memanggilnya untuk sebuah pertemuan. Setelah itu, dia harus menghadiri perjamuan yang diadakan untuk merayakan para ulama atas, dan yang melibatkan bersosialisasi dengan yang lain ... Dia tidak dapat memperhatikan kegiatan Chu Lian selama beberapa hari terakhir. Siapa yang bisa tahu bahwa/itu dia telah pergi ke utara sementara dia masih menunggu untuk bertemu dengannya lagi! Xiao Bojian tahu bahwa/itu perang telah pecah di perbatasan utara. Namun, dia baru saja diakui sebagai salah satu literati;dia belum bisa mengganggu politik. Setelah mendapatkan jabatan resmi, dia masih harus tinggal di Akademi Kekaisaran dan terus belajar. Ini bukan hal-hal di dalam kendalinya. Sebenarnya, dia bahkan sedikit senang mendengar berita tentang perang di utara. Dia Changdi berada di utara. Jika perang tidak berjalan dengan baik dan He Changdi baru saja mati, maka tidak ada yang akan bertarung memperebutkan Lian'er! Dia benar-benar tidak mengharapkan Chu Lian pergi ke utara sendiri! Dia lebih memilih mempertaruhkan nyawanya untuk mencari suami yang tidak berperasaan daripada datang dan melihat seorang kekasih yang benar-benar tergila-gila padanya! Suasana hati Xiao Bojian yang sebelumnya telah hilang sekarang. Tangannya melengkung menjadi tinju. "Katakan padaku! Kapan Lian'er pergi? ” Satu terus kepalanya menunduk saat dia menjawab, "Membalas Master, Lady Terhormat Jinyi pergi lebih awal pagi ini." Xiao Bojian tidak bisa lagi menahan amarahnya. Dia membanting meja dengan tangannya, memutar fair-nyamerah kelapa. Namun, itu sudah di luar kepeduliannya. “Kirim beberapa orang untuk mengejarnya! Bahkan jika Anda harus menculiknya, Anda harus membawa Lian'er kembali untuk saya! ” Satu segera menarik napas dalam keterkejutan. Dia dengan cepat berusaha menghentikan tuannya. “Guru, Anda tidak bisa! Lady Jinyi yang Terhormat memiliki pria Pangeran Jin dengannya. Dia akan ke utara untuk mendukung pasukan perbatasan utara dengan dekrit kekaisaran Ratu Surai. Jika kita memasukkan tangan kita ke dalam ini dan ditemukan, maka semua upaya kita sebelumnya akan sia-sia! ” Xiao Bojian menggigit bibirnya dengan paksa. Akhirnya, dia menyapu semua benda di atas meja ke lantai. Dalam waktu singkat, penelitian telah berubah menjadi berantakan. Satu berdiri di sudut, tidak berani bergerak, mencoba yang terbaik untuk mengurangi kehadirannya. Setelah lama terdiam, Xiao Bojian memerintahkan, "Kirim beberapa orang untuk mengikutinya, dan jangan memperingatkan musuh ..." Ketika Satu mendengar perintah ini, dia membuat tatap tangan yang menangkup dan dengan cepat meninggalkan adegan yang berantakan itu. Xiao Bojian pingsan sedih ke kursi di belakang meja. Wajah awalnya femininnya terbelok ke dalam ekspresi yang kejam namun menyakitkan. Dia tampak seperti iblis penghisap darah yang telah merangkak keluar dari kedalaman neraka. Sebuah suara berteriak di dalam hatinya, ‘Lian'er! Bagaimana Anda bisa meninggalkan saya dan memilih dia sebagai gantinya? " Apakah semua perasaan yang telah mereka bagi ... hanya kebohongan ?! Ketika dia memikirkan bagaimana Chu Lian akan dipersatukan kembali dengan He Changdi seperti sepasang kekasih di utara, rasa sakit di hati Xiao Bojian tak terlukiskan. Salah satu tangannya masih tergelincir di sekitar tas yang berisi jimat batu giok yang beruntung. Dia bersumpah diam-diam di dalam hatinya bahwa/itu suatu hari, ia akan membuat Chu Lian menyesali pilihannya dan memohon kesempatan untuk kembali ke sisinya! Jika Chu Lian mencari tahu apa yang dipikirkan Xiao Bojian sekarang, dia pasti akan memutar matanya dan meratapi bagaimana orang-orang di sekelilingnya gila gila. Tim yang menuju ke utara melakukan perjalanan secepat yang mereka bisa, untuk mencapai perbatasan utara pada saat sedini mungkin untuk mengetahui sebanyak mungkin tentang situasi tersebut. Kali ini, komandan prajurit swasta yang datang bersama Chu Lian adalah seorang bawahan tua dari Old Count Jing'an. Dia berusia lebih dari empat puluh tahun sekarang dan terampil dalam seni bela diri. Ketika dia muda, dia telah melatih tentara selama lebih dari dua puluh tahun. Baru setelah kematian Old Count Jing'an di medan perang, dia akhirnya kembali ke ibu kota untuk menjadi salah satu tentara pribadi House Jing'an. Bawahan tua ini disebut Mo Chenggui. Bahkan di depan Count Jing'an, dia adalah seseorang yang menikmati gengsi yang cukup banyak. Untuk misi ini, dia akan menjadi orang yang mengambil alih komando pada saat-saat kritis. Prajurit pribadi House Jing’an biasanya tidak tinggal di Perkebunan Jing'an. Mereka akan mengambil shift untuk menjaga tanah, tetapi kebanyakan dari mereka tinggal di sebuah desa di pinggiran ibukota.

BOOKMARK