Tambah Bookmark

43

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 281

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 281: Hotpot Kelinci (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian adalah pelindung dan murah hati terhadap bangsanya sendiri. Apa pun yang dia makan setiap hari adalah apa yang Wenqing dan Wenlan dapat makan setiap hari. Dengan demikian, Chu Lian, Wenqing, Wenlan, Manajer Qin, Li Xing dan Li Yue akan menyiapkan makanan mereka sendiri bersama setiap malam. Selebihnya, tentara pribadi House Jing’an dikelompokkan bersama di bawah pimpinan Mo Chenggui sementara penjaga Tang Yan dan Pangeran Jin berbagi makanan mereka. Kelinci yang diburu Li Xing saat ini adalah besar dan gemuk, jadi Chu Lian memberi tahu Wenqing untuk mengambil beberapa ke Mo Chenggui dan Tang Yan. Setelah makan hotpot kelinci hangat, Chu Lian sudah memasuki tendanya untuk beristirahat di bawah perawatan Wenlan dan Li Yue. Wenqing mencapai tenda Mo Chenggui dan Tang Yan dengan sekotak makanan di tangan. Ketika dia memasuki tenda, dia melihat bahwa/itu Mo Chenggui dan Tang Yan sepertinya sedang mendiskusikan sesuatu. Kedua pria itu berhenti berbicara setelah dia masuk, dan mereka tampaknya berada dalam suasana hati yang sama buruknya. Sudah jelas bahwa/itu diskusi mereka tidak berjalan dengan baik. Namun, itu bukan urusan Wenqing. Dia nongol untuk menyapa mereka sebelum berkata, "Nyonya Ketiga secara khusus telah mengirim pelayan ini dengan beberapa makanan setelah melihat bagaimana Tuan bekerja sangat keras sepanjang hari." Mo Chenggui melemparkan pandangan menghina ke Wenlan tanpa repot-repot membalasnya. Contempt memenuhi hatinya. Apa yang dilakukan Nyonya Muda Ketiga itu selain menikmati hidup sepanjang hari? Benar-benar beban! Jika mereka tidak perlu menggunakan namanya sebagai alasan untuk pergi ke perbatasan utara, dia tidak akan setuju untuk membiarkan nona muda manja seperti itu bergabung dalam perjalanan mereka! Tang Yan lebih halus dan licin. Ketika dia melihat bahwa/itu Mo Chenggui hanya diam dengan ekspresi gelap dan bahwa/itu udara berubah canggung, dia dengan cepat berbicara. "Nona Wenqing, tolong taruh makanan di sini. Sudah larut, jadi tolong terima Ibu Yang Terhormat saat kami kembali. ” Wenqing tidak bodoh. Dia bisa melihat betapa tidak puasnya Mo Chenggui dan Tang Yan terhadap tuannya. Dengan demikian, ia menjatuhkan semua rasa sopan ke arah mereka dan mengatur makanan. Tanpa sepatah kata lagi, Wenqing berbalik meninggalkan tenda seolah-olah dia tidak tahan untuk tetap berada di hadapan mereka bahkan lebih sedetik lagi. Setelah Wenqing menghilang dari pandangan mereka, Mo Chenggui mendengus. “Bawahan ini terlalu rendah untuk menikmati hadiah yang diberikan Nyonya Muda Ketiga. Kakak Tang, yang rendah ini akan menyerahkannya padamu! ” Setelah mengatakan itu, dia melemparkan lengan bajunya dan pergi. Tang Yan melihat tinggi Mo Chenggui, kekar kembali menghilang sebelum mengalihkan tatapannya ke kotak makanan yang ditinggalkan Wenqing. Meskipun dia tidak menunjukkannya di wajahnya, hatinya dipenuhi dengan ketidakbahagiaan. Bagaimana mungkin Ibu Yang Terhormat Jinyi hanya memikirkan makanan pada saat seperti ini? Dia terbatuk untuk membersihkan tenggorokannya yang kering dan menggelengkan kepalanya. Dia masih terlalu muda. Dia mungkin telah menyelamatkan Pangeran Jin dan Putri Kerajaan Duanjia dari keberuntungan saat itu di Defeng Teahouse. Tang Yan melambaikan tangannya ke arah dua penjaga yang berdiri di belakangnya dan berkata, “Saya akan meninggalkan hadiah Honored Lady untuk kalian. Jangan sia-siakan! ” Kedua penjaga itu memiliki ekspresi kegirangan dan kebahagiaan yang sama saat mata mereka melebar. Mereka hampir gagal menahan air liur mereka. Mereka baru saja beralih shift dengan para penjaga di tenda. Sebelumnya, mereka berdiri tidak terlalu jauh dari tempat Honoured Lady sedang memasak. Ketika angin bertiup, itu membawa bau yang sangat lezat bersamanya. Para penjaga terbiasa makan panekuk gandum kering saat sedang bertugas, tetapi setelah mencium aroma itu, ransum kering di tangan mereka tampaknya sulit ditelan dibandingkan dengan daging kelinci itu. Namun, penjaga sangat disiplin. Ada perbedaan besar dalam status antara mereka dan Yang Terhormat Jinyi, jadi mereka tidak akan pernah berani mencoba dan meminta makanan darinya. Jadi, satu-satunya pilihan mereka adalah dengan aroma hotpot yang menggiurkan dan menjejalkan ransum kering mereka ke mulut mereka, memaksanya turun bahkan ketika mereka hampir tersedak. Tapi sekarang? Tuan Tang benar-benar menganugerahkan makanan Yang Terhormat pada mereka! Siapa yang bisa menduga bahwa/itu karunia ajaib seperti itu akan jatuh ke pangkuan mereka? Dua penjaga segera meneriakkan terima kasih mereka dan mulai mendiskusikan apakah mereka harus memakannya di tenda Sir Tang, sehinggamereka tidak akan dirampok makanan lezat mereka dengan paket 'hantu lapar' di luar. Salah satu penjaga berbalik ke Tang Yan dengan senyum cerah. “Tuan, kami sedang bertugas sekarang jadi tidak nyaman bagi kami untuk meninggalkan tenda. Pak, tolong beri kami izin untuk makan di sini! ” Tang Yan memelototi kedua penjaga itu. “Jangan berpikir bahwa/itu saya tidak dapat mengatakan apa yang Anda coba lakukan. Baiklah, makan saja di sini. Kirim kotak itu kembali ke Lady Terhormat ketika Anda selesai. Ingat, jangan biarkan dia tahu bahwa/itu Anda adalah orang yang memakannya. ” "Ya ya ya. Terima kasih banyak kepada Tuan karena memberi kita anugerah ini! ” Kedua pria itu segera mengambil kotak makanan dan meletakkannya di meja pendek di sudut. Saat membukanya, kedua mata pengawal itu turun dengan sukacita. Mereka berdua menarik napas dalam-dalam. Itu aroma yang tepat! Ini adalah apa yang telah dilakukan oleh Nyonya Yang Terhormat hari ini! Dia telah mendengar Brother Li Xing mengatakan bahwa/itu ini disebut 'kelinci panas', dan itu lezat! Dua penjaga tidak bisa diam lagi. Mereka mengambil sumpit mereka dan dengan cepat mulai menelan makanan. Tang Yan mengalami demam dalam dua hari terakhir. Untungnya, itu tidak terlalu parah. Dia hanya kehilangan indra perasa dan hidungnya diblokir beberapa waktu. Karena penyakitnya, dia belum banyak selera baru-baru ini. Dia hanya akan minum satu atau dua mangkuk bubur untuk mengisi perutnya. Namun ... Saat aroma pedas dari hotpot kelinci memenuhi tenda dan menginvasi lubang hidungnya, hidung Tang Yan berkedut. Dia berbalik ke arah bau itu dan mengendus udara lagi sebelum menyadari bahwa/itu itu berasal dari meja di mana dua penjaga sedang makan. Ketika dia melihat bagaimana kedua penjaga itu secara praktis mengubur wajah mereka ke dalam mangkuk mereka, Tang Yan tidak bisa menahan diri untuk menelan. Hidangan macam apa itu? Itu merah tua, dan semacam bau surgawi melayang dari itu ... Itu tampak sangat lezat ... Catatan TL: Sebuah teriakan cepat untuk thealt (pemenang Miss Volare 2018 )! Jika Anda mencari cerita untuk dibaca sambil menunggu lebih banyak TMR, cobalah membaca novelnya Split Zone 13! SZ13 adalah petualangan paranormal yang diatur di dunia modern, di mana pasien koma tiba di Zona Pemisahan misterius 13 dengan kekuatan khusus. Ikuti Li Shen yang harus melawan ingatannya yang hilang dan gangguan identitas ganda saat dia mencoba untuk melarikan diri dari koma dan menyelamatkan semua yang dia sayangi. Ada lebih dari 80 bab sekarang, dan thealt memposting 5 bab setiap minggu ~

BOOKMARK