Tambah Bookmark

46

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 284

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 284: Bantuan (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Dengan bantuan orang-orang yang dibawa He Changdi, para penyerang barbar yang berani dengan cepat ditangkap. Itu hanya ketika Mo Chenggui yang tampak makam datang untuk bertanya pada Wenqing tentang situasi yang dia temukan bahwa/itu He Changdi telah mengejar Chu Lian sendirian. Mo Chenggui dengan cepat mengumpulkan sekelompok orang untuk mengejar ke arah yang He Sanlang telah pergi. Pada saat dia menyadari bahwa/itu dia sudah menunggang kuda dan pergi, He Changdi tidak yakin apa yang sedang dipikirkannya. Dia tidak percaya pada dirinya sendiri. Dia jelas membenci wanita itu karena dia telah menyebabkan nasib buruk dalam kehidupan masa lalunya. Sekarang setelah dia bereinkarnasi, dia harus mengulitinya hidup-hidup dan menyiksanya untuk balas dendam. Kapan perasaannya terhadapnya mulai berubah ?! Saat angin dingin melolong di telinganya, hati He Changdi berantakan. Dia baru saja menyadari bahwa/itu dia tidak bisa menyebutkan perasaannya terhadap Chu Lian dalam kehidupan ini. Namun, satu hal sudah jelas. Pada titik yang sangat kritis ini, dia tidak ingin sesuatu terjadi padanya, setidaknya tidak sekarang. Ketika He Changdi menemukan Wenlan yang terluka parah dengan Tuhun yang sudah mati di sebelahnya, ekspresinya berubah bahkan muram. Dia bertanya pada Wenlan tentang keberadaan Chu Lian. Dia hanya punya cukup waktu untuk melemparkan sebotol salep luka ke Wenlan sebelum race lagi. The Tuhuns! Mata He Changdi berubah menjadi lubang hitam kebencian. Dia mengertakkan giginya, merasakan dorongan untuk menghancurkan setiap Tuhun yang bisa dia temukan! Dia harrumph di dalam hatinya. Bukankah wanita jahat itu penuh dengan tipuan di kehidupan masa lalunya? Dia akan mendapatkan sesuatu dengan hook atau dengan lekuk dan pikirannya telah begitu teratur dan halus. Dalam kehidupan masa lalunya, dia telah mendorongnya ke takdir yang mengerikan. Bagaimana dia berubah menjadi orang lemah seperti ini dalam hidup ini? Dia benar-benar dikejar sampai mati oleh Tuhun! Hmph! Tak berguna! Sementara He Changdi mengeluh dalam hati, itu hanyalah bagian yang sangat dalam dan belum ditemukan dari jiwanya yang menyadari bahwa/itu keluhannya dimaksudkan untuk meyakinkan dirinya sendiri. Seolah-olah mengingat betapa licik dan kejamnya Chu Lian berarti dia akan menjadi baik-baik saja saat dikejar oleh Tuhun. Apakah pengacau seharusnya memiliki umur yang panjang? Apa yang dikejar oleh dua Tuhun kecil dalam skema besar? Dia pasti akan baik-baik saja. Dia Changdi menggenggam tali kekangnya lebih erat dan mencambuk kudanya ke depan. Meskipun He Sanlang biasanya mencintai kuda, dalam keadaan saat ini, dia tidak bisa peduli dengan kuda berharga miliknya. Dia mengikuti jejak kaki yang ditinggalkan oleh Tuhun dan akhirnya melihat mereka di depan. Saat dia mengejar dari belakang, He Changdi melihat bahwa/itu ada kuda kastanye merah berlari dengan gagah di depan mereka. Sesosok kecil tergeletak di punggungnya. Kekhawatiran dalam hatinya terangkat saat matanya akhirnya mendarat di Chu Lian. Seperti yang diharapkan, wanita jahat ini adalah cambuk di bumi. Bagaimana bisa sesuatu terjadi padanya dengan mudah? Namun, jantungnya melompat kembali ke tenggorokannya ketika dia melihat salah satu Tuhun membidik busurnya di punggung Chu Lian. Murid-murid He Changdi mengecil saat tangannya bergerak lebih cepat daripada pikirannya. Dia mengambil tombak merahnya dan melemparkannya seperti lembing. Detik berikutnya, dia bisa mendengar teriakan Tuhun. Dia Changdi memperhatikan saat lengan membawa busur kehilangan kekuatan mereka, busur jatuh ke sisi Tuhun, panah jatuh di atas sisi kuda ke suatu tempat di tanah, hilang untuk selamanya. Untuk beberapa alasan, ketika He Sanlang memikirkan bagaimana panah tajam itu bisa menembus punggung ramping Chu Lian dan menarik darah merahnya, fasad tenangnya mengancam akan hancur berkeping-keping. Tuhun yang terluka menempel di kudanya dengan tombak merah-tasselled bersarang di bahu kanannya. Ujung tombak telah menembus, menusuk dari depan dan sekarat bulu di sana merah. Namun, selain tangisan awal rasa sakit, Tuhun yang terluka kini diam. Meskipun wajahnya pucat pasi dan tertutup keringat dingin, dia tidak membuat suara lain. Dia hanya berbaring di punggung kudanya, tetap tegang saat dia mengalihkan tatapan penuh kebencian ke He Changdi, yang muncul di belakangnya dalam pengejaran. Alisnya Dia Sanlang bersama-sama. Dilihat dari daya tahannya yang tidak normal, Tuhun ini mungkin bukan prajurit biasa! Dengan penemuan ini, He Changdi tidak beraniceroboh. Dia mencabut pedang di pinggangnya dan menyerang ke depan. Tuhun jelas tidak berani meremehkan He Changdi. Pergi dengan baju besi yang dia kenakan, Tuhun telah sedikit menebak bahwa/itu dia adalah salah satu perwira militer berpangkat tinggi Wu. Tuhun yang lain juga menarik busurnya dan menembak He Changdi. Menunggang kuda dan memanah adalah keahlian Tuhuns. Prajurit mereka adalah penembak ahli yang bisa menembak target dengan akurasi sempurna. Tuhun menembakkan tujuh atau delapan tembakan. Setidak-tidaknya seperti He Changdi, dan terlepas dari pelatihannya yang keras dalam hidup ini serta pelatihan hariannya di militer, dia tidak bisa menghindari semua tembakan pada jarak sedekat itu. Suara denting menandai berapa kali longsword bentrok dengan panah di udara. Meskipun tidak satu pun dari anak panah itu melukai hati He Changdi, pedangnya tidak bisa menghalangi mereka semua dan dia tidak bisa menghindari goresan kecil. Kedua Tuhun tidak mengira He Changdi sangat sulit untuk dihadapi. Ketika mereka melihat bahwa/itu He Changdi semakin dekat dan dekat, mereka berdua saling bertukar pandang dan meninggalkan pengejaran mereka untuk berpisah dan melarikan diri. Bagaimana mungkin Dia Changdi membiarkan mereka begitu mudah? Dengan tarikan kendali yang cepat, dia mulai mengejar Tuhun yang menembaknya. Kuda yang ditunggangi Changdi sangat cepat;dia menangkap Tuhun itu dalam waktu singkat. Dia mengayunkan pedang panjangnya sekali, dua kali, dan orang barbar itu menggulingkan kudanya, sudah mati, tanpa ada waktu untuk berteriak. Ketika dia berbalik untuk mengejar Tuhun yang telah ditusuk oleh tombak merahnya, He Changdi tiba-tiba mendengar teriakan nyaring Chu Lian. Catatan TL: Sedikit sepele Anda untuk hari ini: jumbai merah di tombak He Sanlang tidak hanya untuk hiasan. Mereka dimaksudkan untuk menyerap darah musuh agar tidak menurunkan tombak dan membuat tombak menjadi licin 😡 Dan inilah beberapa gambar untuk menggambarkan pertempuran untuk Anda ~ He Sanlang dengan tombaknya (dibayangkan) He Sanlang vs Tuhun warrior Mounted Mongolian archer dengan busur panjang Longsword Dunia pedang Cina, atau Dao, juga cukup menarik. Anda dapat membaca tentang sejarah Dao dan jenisnya di artikel Wikipedia: www.novelgratis.com/wiki/Dao_ (pedang)

BOOKMARK