Tambah Bookmark

58

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 296

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 296: Pria Tak Tahu Malu (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tidak suka menyerah, dan dia sama-sama keras kepala dan bangga pada tulang. Seperti kata pepatah, Anda dapat mengubah gunung dan sungai, tetapi bukan sifat alami seseorang. Jika He Sanlang berbicara padanya dengan baik, dia bukan orang yang tidak masuk akal. Namun, semakin seseorang memprovokasi dia, semakin keras kepala dia menjadi. Ketika dia mendongak dan melihat lelaki itu berdiri di sana, lengan disilangkan seperti kata-katanya adalah hukum, amarahnya berkobar! Apakah benar-benar tidak ada cara lain untuk kembali ke gua daripada membiarkan dia membawanya? Dibawa oleh pria arogan ini? Dia menolak. Chu Lian tidak akan menerima bantuannya hari ini. Dia membusungkan pipinya dan berkata, "Saya akan membiarkan binatang buas itu memiliki saya, kalau begitu!" Mata He Sanlang menyala dengan api ketika dia mendengar balasannya. Jika ini adalah salah satu bawahannya di kamp, ​​dia akan menendang mereka sekarang. Sayangnya, orang yang memicu kemarahannya adalah Chu Lian! Dia awalnya bermaksud untuk mengurangi penderitaannya dimanapun dia bisa. Namun, wanita bodoh ini menghina kebaikannya dan memilih untuk menderita. Kedalaman mata He Changdi menjadi gelap. Kata-kata yang keluar dari mulutnya seperti belati saat dia tertawa mengejek. “Anda terus mengungkit jarak yang harus dijaga laki-laki dan perempuan, tetapi tidakkah Anda pikir itu sedikit terlambat? Kami sudah menghabiskan malam bersama! Jangan lupa di mana Anda bangun pagi ini. " Chu Lian tidak berpikir bahwa/itu jenggot ini akan berbicara begitu berani di depannya. Kemarahannya mencapai puncaknya. Tanpa berpikir dua kali tentang itu, dia berteriak, “Saya pikir He Sanlang sudah tidak tahu malu dan cukup dingin! Kamu ... kamu bahkan lebih tidak tahu malu dari dia! ” Setelah datang ke akal sehatnya, Chu Lian dibanjiri penyesalan. Apa yang terjadi dengannya? Mengapa amarahnya berkobar ketika berada di sekitar jenggot ini? Dia bahkan berbicara sebelum berpikir. Kemana ketenangannya yang tenang hilang? Mereka sendirian di sini di padang gurun. Jika dia punya niat yang tidak diinginkan, dia akan menjadi pihak yang kalah. Selanjutnya, kakinya sudah terluka. Dia seperti ikan di blok memotong! Dimakamkan dalam refleksi kesalnya, Chu Lian tidak berani melihat ekspresi jenggotnya. Bibirnya berpisah dengan keinginan untuk meminta maaf, tetapi di detik berikutnya, dia merasa dirinya dijemput dan dilemparkan ke pundak yang lebar. Gerakan itu terlalu tiba-tiba. Pada saat dia bisa bereaksi, tubuhnya sudah di pundaknya. Dia bisa merasakan ketegangan di perutnya, dan itu bahkan lebih tidak nyaman bagi kepalanya yang menggantung. Salah satu lengannya melilit punggung lututnya sementara tangan yang lain memegang pergelangan kakinya. Dia memperingatkannya dengan tenang, "Jangan bergerak, atau saya akan mengusirmu." Karena dia digantung terbalik, wajah asli Chu Lian yang semula sekarang merah karena semua darah mengalir ke kepalanya. Bahkan telinganya merah semua. Dia memukul punggungnya dengan tinjunya karena malu dan frustrasi. “Kamu… Turunkan aku sekarang! Anda tidak pantas! Jika ... Jika suamiku tahu, dia akan memenggal tangan dan kakimu! ” Pukulan kecil Chu Lian itu seperti geli untuk He Sanlang ramping, kokoh. Dia mendengus, “Anda tidak punya prinsip apa pun, bukan? Bukankah kamu hanya menghina suamimu karena tidak tahu malu dan kedinginan? ” Chu Lian tidak bisa berkata-kata dengan kata-katanya. Dia hanya bisa membalas dengan berjuang lebih keras dalam genggamannya. Dia Changdi telah mencapai batas kesabarannya. Wanita jahat ini hanya suka mengacau. Dia melemparkannya ke punggungnya di saat impuls. Namun, dia masih merasa agak marah. Jadi itulah yang dia pikirkan tentang dirinya, kan? Tidak tahu malu? Dingin? Heh! Baik! Bagaimana dia bisa dibandingkan dengan Xiao Wujing yang hangat dan romantis setelah semua? Dia mungkin tidak tahu bahwa/itu dia adalah orang yang baru saja dihina! Dia Changdi merasa sangat jengkel berkat pukulan dan tendangan Chu Lian. Racun itu masih beredar di tubuhnya, jadi dia juga tidak merasa terlalu baik. Chu Lian adalah istrinya. Dia bisa melakukan apapun yang diinginkannya tanpa kebal hukum! Karena kekesalannya dengan dia meningkat, He Sanlang mencengkeram kakinya dengan satu tangan, membebaskan tangannya yang lain. Suara keras terdengar saat telapak tangannya mendarat di dasar lembut Chu Lian yang lembut...

BOOKMARK