Tambah Bookmark

61

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 299

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 299: Panggang Pheasant (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Dia Changdi duduk di dinding gua dengan tangan mengangkat dahinya. Matanya tertutup dan sepertinya dia sedang beristirahat. Setelah Chu Lian selesai merawat lukanya, dia duduk linglung. Gua itu diam. Tidak satu pun dari mereka bersuara. Akhirnya, Chu Lian tidak bisa menahan lebih lama dan menyelinap melirik ke arahnya. Jenggotnya tidak bergerak. Dia meliriknya beberapa kali, tetapi dia masih tidak menunjukkan sedikitpun gerakan. Chu Lian mengerutkan kening dan berasumsi bahwa/itu dia tertidur. Namun, He Changdi sama sekali tidak tidur. Kepalanya saat ini terasa seperti terpisah, dan demam tinggi yang mereda tadi pagi telah kembali dengan sepenuh hati. Setelah berkeringat dingin dari menyeret Chu Lian kembali ke gua, perburuannya, kemudian membersihkan ayam dengan air dingin di sungai, tubuhnya berada di ambang kehancuran dari semua kerja fisik. Selanjutnya, racun belum sepenuhnya bersih dari sistemnya. Satu-satunya alasan dia masih bertahan adalah karena tubuhnya lebih kuat berkat latihan hariannya. Jika orang normal lainnya, mereka mungkin sudah lama menyerah pada racun. Dengan peringatan yang dia terima sebelumnya, Chu Lian tidak berani memprovokasi dia. Dia meninggalkannya ke perangkatnya sendiri, mengira dia tertidur. Tatapannya mendarat di atas dua pheasant gemuk yang dipanggang di atas api. Chu Lian telah bekerja sendiri ke tulang hari ini;karena dia telah memberikan semua dendeng ke janggutnya sehari sebelumnya, dia tidak dapat makan apa pun setelah semua pekerjaan itu. Jadi, sudah hampir dua puluh empat jam sejak makanan terakhirnya yang layak. Saat dia menatap dua burung gemuk itu, dia tanpa sadar mulai meneteskan air liur. Chu Lian mengulurkan tangan dan mengambil salah satu ayam, dengan hati-hati mengawasi pria di sebelahnya. Ketika dia melihat bahwa/itu dia tidak bereaksi sama sekali, dia menjadi sedikit lebih berani. Pheasant hanya dipanggang di luar. Ketika Chu Lian mengendusnya, dia menyadari bahwa/itu sisi yang menghadap api sedikit terbakar karena burung itu tidak membalik sama sekali ... Chu Lian melirik pria berjenggot itu sebelum melihat burung pegar di tangannya. Apakah si janggut benar-benar berpikir untuk hanya menempatkan burung di atas api sampai mereka selesai memanggang? Chu Lian menduga bahwa/itu dua pheasant tidak akan bisa dimakan pada saat jenggotnya terbangun. Mereka mungkin akan benar-benar hangus, bukan? Bahkan jika mereka tidak berubah menjadi abu, bagian luar pasti akan terbakar dengan bagian dalamnya mungkin masih mentah… Chu Lian memutar matanya dan mengeluarkan dompet dan belati kecil dari pinggangnya. Selanjutnya, dia mengeluarkan dua botol porselen putih kecil dari dompetnya. Sebagai seorang foodie sejati, bagaimana mungkin dia tidak membawa bumbu sendiri dengan perjalanan ke padang gurun? Dari dua botol kecil itu, salah satunya berisi garam yang digiling halus dan yang lainnya berisi campuran spesial bubuk lima rempah Chu Lian. Serbuk lima rempah itu sangat nyaman saat berkemah di luar ruangan. Dia menggunakan belati untuk memotong bagian paling terbuka dari ayam sebelum menggosok garam dan bubuk lima bumbu di dalam daging. Kemudian, Chu Lian menemukan sepotong batu tipis dan datar yang tergeletak di sekitar gua. Setelah membersihkannya, dia menempatkan batu di atas api untuk menghangatkan sampai menjadi cukup panas untuk menempatkan burung itu. Menempatkan daging di atas batu akan mendistribusikan panas lebih merata sehingga tidak akan terbakar dengan cepat. Itu juga lebih nyaman untuk membalik daging. Chu Lian melihat burung yang tersisa. Ketika dia memikirkan kembali bagaimana jenggot itu mengambil keuntungan darinya, dia meringkuk bibirnya dan memutuskan untuk tidak mengganggunya. Karena dia ingin memanggangnya seperti itu, dia bisa memakannya sesuka hatinya. Kepala He Sanlang sangat berat dan kabur. Dia merasa tidak enak, jadi dia sama sekali tidak tidur. Dia hanya mengistirahatkan matanya karena dia tidak memiliki energi untuk bergerak. Ketika dia melihat Chu Lian mengambil salah satu ayam di tengah kabutnya, dia mulai menjadi sedikit lebih waspada. Kemudian, ketika dia melihat dia mengeluarkan sebuah dompet kecil dan mulai membumbui burung itu, dia ingin tertawa terbahak-bahak. Kapan wanita jahat ini berubah menjadi seorang foodie? Dia benar-benar membawa bumbu dengan dia, dan dia bahkan memiliki pisau kecil untuk memotong daging ... Karena pandangan hi berubah menjadi kabur dan pikirannyamerasa lebih pusing, hanya sosok sibuk Chu Lian yang tersisa tercermin di matanya. Aneh sekali. Mereka jelas orang yang sama, tapi mengapa dia merasa bahwa/itu Chu Lian sebelum dia dan Chu Lian dari kehidupan masa lalunya mulai terpisah dalam pikirannya? Perut Chu Lian sudah menggerutu beberapa kali. Dia menatap burung pegar di atas api, air liur hampir keluar dari mulutnya. Aromanya yang menggoda perlahan-lahan keluar dari pheasant yang digarami dan dibumbui. Lemak di kulit burung itu membantu membuat permukaan menjadi coklat dan renyah;lapisan luar daging berkilau dengan lapisan minyak tipis. Chu Lian hampir bisa membayangkan kelembutan daging di mulutnya. Yang dibutuhkan hanya satu gigitan ... Chu Lian hati-hati mengambil ayam panggang turun dari batu datar dan biarkan dingin di batu lain yang telah dia bersihkan sebelumnya. Dia hendak mencabik-cabik paha yang gemuk dan lembut ketika sebuah tangan keluar dari samping. Chu Lian menyaksikan dengan mata melebar sebagai jenggot baru terbangun merobek drumstick tanpa bertanya dan segera mulai menggigitnya. Pada saat Chu Lian berhasil bereaksi, dia hanya bisa berteriak dengan marah, "Apa yang Anda makan ayam saya?! Milikmu masih terbakar! ” He Sanlang telah menggigit bagian yang paling indah dari paha dengan gigitan pertamanya. Kulit burung itu renyah, dan dagingnya empuk. Jus-jus di dalamnya mengalir keluar dan mengisi mulutnya dengan aroma mereka. Rasa baru dan lezat itu langsung terukir dalam ingatannya. Dia hampir sama lapar seperti Chu Lian, jadi dia berhasil memoles seluruh drumstick hanya dalam tiga gigitan. Dalam masa hidup ini, wanita jahat itu benar-benar menjadi seorang foodie yang hebat. Mungkin satu-satunya sifat yang dimilikinya yang layak untuk dipuji adalah keterampilan memasaknya yang saleh. Karena dia mengambil posisi istri yang sah, tidak ada alasan baginya untuk tidak menikmati hasil kerjanya, bukan? Saat ia melihat Chu Lian membusungkan pipinya dengan ekspresi tak berdaya di wajahnya, He Sanlang merasakan sedikit kepuasan menenangkan tubuhnya yang babak belur. Catatan TL: Kembalinya makanan p*****o! Irisan dari pheasant panggang Burung dipanggang di atas api Pegar ayam panggang ala Barat

BOOKMARK