Tambah Bookmark

64

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 302

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 302: The Virgin He Sanlang (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Tidak butuh waktu lama bagi pengunjung untuk datang. Dua sosok aneh muncul di pintu masuk gua. Sekarang He Sanlang bisa melihat wajah para pendatang baru, sarafnya yang terkatup rapat benar-benar rileks. "Saudara He!" "Kapten!" Dua teriakan penuh sukacita terkejut tersentak Chu Lian terjaga. Dia Sanlang meletakkan belati di tangannya dan pergi untuk menyambut mereka. Orang-orang yang datang adalah Letnan Xiao Yuhong dan prajurit baik lainnya di bawah komando He Changdi, Zhao Liang. Sepertinya sinyal yang dia kirimkan sebelumnya telah berhasil. Xiao Yuhong, yang lebih muda dari He Changdi hanya dalam setahun, memeluknya dengan erat dalam kebahagiaan. Dia kemudian memukul He Changdi dengan paksa. “Saudara He, kamu membuat kita takut sampai mati. Apakah kamu baik-baik saja? Ketika Zhao Liang dan saya menemukan sinyal dan datang mencari, kami bertemu dengan seorang pemandu Tuhun. Kami sudah menyelesaikannya. " Zhao Liang, berdiri di satu sisi, mengangguk setuju. Dia Sanlang menepuk keduanya di bahu. "Kerja bagus, kalian berdua." Sambil berdiri di belakang He Sanlang, Chu Lian benar-benar bingung. Dia menatap Xiao Yuhong terlebih dahulu, lalu Zhao Liang, dengan matanya yang besar dan polos. Untuk beberapa alasan, cara mereka berbicara dengan janggut tampak sedikit aneh baginya ... ‘Saudara He’? Nama belakang janggut ini adalah Dia dan dia juga seorang kapten ... Tentunya itu bukan hanya kebetulan! Chu Lian akhirnya mengarahkan pandangannya ke punggung saviour yang tinggi dan berotot. Wajah berjenggotnya muncul dalam pikirannya ... Dia menggelengkan kepalanya. Tidak peduli bagaimana dia mencoba, dia tidak bisa merekonsiliasikan penampilan tampan He Changdi ke wajah jenggotnya yang kasar dan berjanggut. Chu Lian terengah-engah lega dan meyakinkan dirinya sendiri bahwa/itu itu hanya kebetulan. Ada puluhan ribu orang di pasukan perbatasan utara. Tidak akan aneh kalau ada Kapten lain, kan? Namun, meski memikirkan itu, ada rasa tidak nyaman di hatinya. Saat Xiao Yuhong sedang mengobrol dengan He Sanlang, dia kebetulan melirik ke belakangnya. Ekspresi iri kaget melintas di matanya dan dia menganga seperti orang bodoh. Xiao Yuhong segera berseru, "Saudara He, apakah ini Kakak Ipar?" He Sanlang tidak mengira Xiao Yuhong akan mengeluarkan pertanyaan seperti itu. Dia tidak segera membalas Xiao Yuhong dan hanya berbalik untuk memberikan pandangan tenang pada Chu Lian. Dia ingin tahu ekspresi seperti apa yang akan dilakukan wanita jahat itu. Mata berbentuk almond Chu Lian melebar ke lingkaran besar. Tubuhnya membeku sepenuhnya saat dia melihat Xiao Yuhong yang menyeringai sebelum kembali ke jenggotnya. Heh! Lelucon macam apa itu? Chu Lian melakukan yang terbaik untuk pulih dari kebodohan ekstremnya. Ketika dia tidak mendengar respon apa pun dari janggut setelah beberapa detik, jantung yang baru saja berdegup kencang keluar dari dadanya kembali tenang. Itu pasti kesalahpahaman. Mungkin janggut ini juga datang untuk menjemput istrinya dan kebetulan menyelamatkan Chu Lian sepanjang jalan dalam pertarungan kebetulan. Itu mungkin mengapa dia disalahartikan sebagai istrinya. Itu benar, pasti itu. Meskipun Chu Lian tahu betapa miskinnya alasan itu di lubuk hatinya, dia lebih suka percaya bahwa/itu jenggot yang telah dia habiskan dua hari dan malam dengan tidak Dia Changdi. Memikirkan kembali semua hal konyol yang dia lakukan, dia hanya ingin menggali lubang di tanah dan menggali ke dalamnya. Tidak mengenali suaminya sendiri ... Memarahinya seolah-olah dia adalah pria lain ... Dan bahkan sedikit intim dengannya sementara di bawah asumsi bahwa/itu dia adalah pria lain ... Chu Lian tidak tahan untuk terus memikirkannya. Dia hanya berharap bahwa/itu surga akan memberkati dia dengan sedikit keberuntungan dan membantunya, hanya sekali ini saja. Dia Changdi mengalihkan pandangannya dari Chu Lian, sudut bibirnya membesarkan saat dia mengejeknya di dalam hatinya. Bahkan Xiao Yuhong yang pekat menyadari bahwa/itu ada sesuatu yang tidak benar di antara pasangan itu. Senyumnya memudar dan dia dengan cepat menabrak He Sanlang dengan bahunya. Dengan suara rendah, dia bertanya, “Saudara He, apa yang terjadi? Apakah Anda membuat Kakak Ipar tidak bahagia? " Dia Sanlang memelototinya coldy, memperingatkan dia untuk tutup mulut. Xiao Yuhong secara alamiseseorang yang tidak suka diam. Matanya melesat di sekitar gua sebelum dia mendekat ke He Sanlang dan melanjutkan pertanyaannya dengan volume yang lebih rendah. “Saudaranya He, karena Anda menghabiskan dua malam di luar dengan Adik Ipar, mungkinkah Kakak Ipar marah karena Anda tidak memberinya cukup 'barang'? Jika itu masalahnya, Anda harus menjelaskan semuanya dengan benar kepadanya! Kami bahkan tidak memiliki wanita di kamp untuk menghibur kami karena hukum di kamp kami lebih ketat. ” Ketika Xiao Yuhong selesai berbicara dengan nada kasar, dia mengirim pandangan yang berarti ke arah kaki ketiga He Sanlang. Orang-orang di kamp itu semuanya laki-laki. Ketika mereka berkumpul bersama untuk mengobrol di malam hari, sulit untuk menghindari topik wanita. Dalam perjalanan waktu, bahkan perawan Xiao Yuhong telah terinfeksi oleh pembicaraan kasar mereka. Selanjutnya, He Changdi dan Chu Lian bahkan belum menikah selama setengah tahun. Dia Changdi juga telah meninggalkan ibu kota segera setelah menikah. Karena hubungan pasangan muda itu masih baru pada saat keberangkatannya, mereka jelas tidak memiliki cukup waktu berkualitas bersama. Itu normal untuk menganggap mereka telah melakukan tarian horizontal sementara terjebak bersama selama beberapa hari terakhir. Dia Changdi tidak menyangka bahwa/itu rekan tentaranya yang lebih muda akan membuat lelucon seperti ini tepat di depannya. Wajahnya yang tampan dan berjenggot membeku, berubah menjadi lebih gelap dan lebih gelap. Untuk Xiao Yuhong, He Changdi meraung, "Omong kosong apa yang kamu katakan!" Untungnya, rambut He Sanlang menyembunyikan telinga memerahnya. Jika tidak, jika Xiao Yuhong yang nakal melihat mereka, dia pasti akan merasa bangga dan menggodanya karena malu. Sebenarnya, meskipun He Sanlang terlihat tenang dan bijaksana di luar, apa dengan ekspresi biasanya yang dingin, dia masih perawan - dalam kehidupan ini dan yang lalu. Jika Xiao Yuhong pernah tahu tentang fakta ini, dia mungkin akan menunjuk pada He Sanlang dan tertawa selama tiga hari berturut-turut. Dia memiliki istri yang cantik di sisinya, namun dia sama sekali tidak menyentuhnya. Mungkinkah dia dianggap sebagai pria? Kakaknya yang tinggi dan bertenaga Dia tidak mungkin impoten, kan?

BOOKMARK