Tambah Bookmark

66

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 304

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Babak 304: The Beardy is He Sanlang (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Semua orang dengan cepat menaiki kuda mereka. Sudah terlambat;jika mereka tidak bergerak cepat, akan menjadi gelap pada saat mereka meninggalkan hutan. Ada terlalu banyak hal yang tidak diketahui dalam kegelapan, dan sudah ada satu penyergapan. Mereka tidak bisa memberi Tuhun kesempatan lain untuk menyerang mereka. Selanjutnya, He Changdi mengadakan pos di tentara. Kali ini, dia menentang keinginan Kapten Guo. Sudah dua hari, jadi mereka tidak bisa menunda kembali lebih lama. Meski begitu, ketika He Sanlang kembali ke kamp, ​​dia mungkin harus menderita beberapa hukuman. Orang-orang itu menunggang kuda mereka dengan keras dan tidak ada yang ingin berbicara pada saat ini. Chu Lian mencengkeram pelana kuda yang berderap di bawahnya dengan kuat saat angin musim dingin yang dingin menyapu pipinya seperti pisau. Tubuh gemetarnya telah stabil di beberapa titik dengan lengan yang kuat melilit pinggangnya. Sama marahnya seperti dia dengan suaminya, itu akan menjadi konyol baginya untuk berjuang pada waktu dan tempat ini. Berkat lengan kuat yang memegangnya dengan mantap, punggung Chu Lian ditekan ke dada He Sanlang. Bahkan melalui baju besi yang dingin dan keras itu, dia masih bisa mendengar detak jantung yang cepat dan kuat. Dia menekan bibirnya bersama-sama saat siraman hangat menyalip wajahnya. Dia menutupi wajahnya dengan tangannya dan berkata pada dirinya sendiri bahwa/itu satu-satunya alasan mengapa wajahnya begitu panas adalah karena angin dingin yang menggeram. Ketika senja turun, partai itu akhirnya mencapai sebuah kota kecil dekat Kota Liangzhou. Para pembantu dan pengikut yang telah menemani Chu Lian di sini, bersama dengan dua penjaga yang dikirim Princess Wei, sedang beristirahat di tempat tinggal di sini dan memulihkan diri dari luka-luka mereka. Zhao Liang turun duluan dan pergi untuk melaporkan kedatangan mereka. Pintu masuk halaman mereka segera terbuka dari dalam ketika Wenqing dan Wenlan keluar untuk menyambutnya. Dia Changdi membawa Chu Lian dari kuda, tetapi tidak membiarkannya jatuh. Dia membawanya langsung ke halaman di bawah pengawasan Wenqing dan Wenlan. Kedua pembantu itu menyusul dengan wajah pucat dan panik. Wajah Manajer Qin juga penuh dengan kekhawatiran. Dia melihat ke arah orang-orang yang telah mengawal He Changdi dan Chu Lian kembali. Karena dia telah jelas melihat bagaimana Mo Chenggui telah memperlakukan Nyonya Muda Ketiga, tatapannya melompati prajurit tua dan mendarat di Zhao Liang dan Xiao Hongyu sebagai gantinya. Dia dengan cepat berjalan untuk bertanya, “Maaf, tuan. Apa yang terjadi pada Nyonya Muda Ketiga Kita? Apakah dia terluka di mana saja? ” Xiao Hongyu melihat bahwa/itu dia benar-benar khawatir, jadi dia melaporkan apa yang diperintahkan kepadanya. “Saya mendengar Brother mengatakan bahwa/itu dia melukai kakinya. Jangan khawatir, cedera Suster-in-Law tidak terlalu buruk. Dia seharusnya baik-baik saja setelah beberapa hari istirahat. ” Ketika dia mendengar jawaban Xiao Hongyu, Manajer Qin menghela napas lega. Dia berpikir dengan hati-hati tentang situasi mereka saat ini. Setengah dari pihak Nyonya Muda Ketiga terluka, jadi mereka mungkin tidak akan dapat melanjutkan perjalanan mereka segera. Mereka mungkin harus tinggal di kota kecil ini selama beberapa hari. “Tuan, silakan masuk dan beristirahat. Saya sudah memesan para pelayan untuk memasak makanan untuk para tamu. ” Xiao Hongyu dan Zhao Liang memang lapar. Namun, ketika mereka memikirkan perintah militer yang tergantung di atas kepala mereka, mereka melambaikan tangan mereka dalam penolakan. “Tuan baik, tidak perlu untuk itu. Begitu Saudara Dia keluar, kita harus buru-buru kembali ke perkemahan. ” Manajer Qin hampir ternganga shock. "Kamu ... kamu masih bergegas kembali ke perkemahan?" Dia melihat ke langit yang gelap. "Tapi hampir malam." Itu sudah cukup berbahaya untuk bergegas di jalan-jalan di musim dingin. Daerah ini dekat dengan perbatasan utara, jadi risikonya lebih tinggi. Zhao Liang tersenyum pahit. "Terima kasih atas tawaran Anda, Tuan, tapi kami harus mengikuti perintah kami." Melihat betapa teguhnya mereka, Manajer Qin tidak bisa menahan mereka. Namun, dia tidak bisa membiarkan tamu mereka tetap berdiri di luar. Orang-orang ini jelas-jelas adalah kawan dan bawahan Tuan Muda Ketiga. Dia harus memperlakukan mereka dengan baik. Dengan demikian, dia mengundang orang-orang ke halaman untuk duduk sebentar dan memerintahkan para pelayan untuk membawa air panas. Dia juga menyiapkan beberapa makanan dan membungkusnya untuk dibawa para prajurit. Manajer Qin sangat lancar dan cakap. Dia melakukan semua hal di atas di bawah nama Chu Lian, jadi thdi kawan-kawan He Sanlang akan memiliki kesan yang baik dari kakak ipar pemberani mereka yang datang jauh-jauh ke perbatasan utara. Di ruang utama dari halaman kecil, He Sanlang mengatur Chu Lian di tempat tidur dan berbalik untuk pergi dengan ekspresi dingin. Wenqing dan Wenlan datang dengan cemas untuk bertanya tentang kondisi Chu Lian. Chu Lian tidak punya mood untuk menjawab kedua gadis itu. Sebaliknya, dia berbalik ke arah punggung He Changdi dan dengan cepat memanggil, "Kemana kamu pergi?" Dia Changdi tidak mengira Chu Lian akan memanggilnya. Dia membeku dan berhenti berjalan. Wenqing dan Wenlan dapat melihat bahwa/itu tuan mereka memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada satu sama lain. Wenqing menatap Wenlan dan kedua gadis itu dengan tenang berdiri, melompat ke arah Chu Lian, dan mundur. Mereka bahkan menutup pintu kamar untuk pasangan itu. Dia Changdi bergeser ke samping sehingga dia bisa melihat ke belakang dan melihat sosok kecil Chu Lian duduk di tempat tidur. Dia tiba-tiba merasa tenggorokannya kering seperti gurun;dia tidak bisa mengatakan apa-apa dan hanya bisa batuk dan menggunakan suara untuk menutupi rasa bersalah dan canggungnya. Chu Lian mengepalkan ujung pakaiannya di tangannya dan sepertinya kesulitan berbicara juga. Namun, tidak mudah bagi mereka untuk bertemu lagi, dan mereka sudah menikah. Jika mereka meninggalkan kesalahpahaman ini seperti itu, itu tidak akan baik untuk mereka. Dia juga bisa merasakan bahwa/itu sikap He Sanlang terhadapnya telah meningkat secara signifikan sejak hari pernikahan mereka. Dengan pikiran itu, dia mengumpulkan keberaniannya dan berseru dalam satu gerakan, “He Sanlang, saya… saya salah karena tidak mengenali Anda. Saya meminta maaf kepada Anda terlebih dahulu. " Dia mata Changdi yang selalu tidak dapat dibaca karena reinkarnasinya mulai beriak dengan emosi. Riak indah itu meluas dan tumbuh sampai mereka mencapai jantungnya. Catatan TL: Mengumumkan perubahan nama! Xiao Yuhong -] Xiao Hongyu Semua bab sebelumnya telah diperbarui dan karakter ini akan dirujuk ke Xiao Hongyu mulai sekarang! Penulis menarik saya dan menukar dua karakter Cina dari nama pria ini di Bab 301 dan saya tidak menyadarinya sampai 3 bab kemudian] w [;; (Ini 玉红 -] 红玉 bagi mereka yang penasaran)

BOOKMARK