Tambah Bookmark

70

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 308

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 308: Sima Hui (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Saat wajah He Changdi menjadi semakin kaku, untuk menghentikan orang-orang ini di tenda agar tidak mengeluarkan lebih banyak lagi wahyu yang menghancurkan bumi, dia mengulurkan tangan ke samping, mengambil sebuah paket dan melemparkannya ke mereka. Zhang Mai menangkapnya dengan lancar dan membukanya. Ketika dia melihat dendeng sapi yang dia rindukan siang dan malam di dalam, bola matanya hampir jatuh dengan seberapa lebar dia membuka matanya. "Kamu bocah beruntung! Tidak aman di sini, di perbatasan utara, pastikan tentara keluarga Anda melindungi Kakak Ipar dengan baik. ”Zhang Mai segera merobek kemasan kertas minyak yang membungkus dendeng sapi. Dia Changdi terus memasang ekspresi serius di wajahnya saat dia berkata, “Saudara Zhang, kamu lebih tua dari saya oleh seluruh generasi. Tidak tepat bagi Anda untuk memanggil Kakak Iparnya yang lebih tua seperti Hongyu! ” Setelah bertahun-tahun menghabiskan waktu di tentara, Zhang Mai sudah sekuat yang mungkin dia dapatkan. Bagaimana provokasi ringan He Changdi akan mengganggunya? Dia tertawa dan berkata, "Dia Sanlang, Anda memiliki posisi peringkat yang lebih tinggi daripada saya sekarang, jadi sangat tepat bagi saya untuk memanggil istri Anda, Kakak Ipar Tua." Kapten Guo dan Zhang Mai duduk di samping tempat tidur He Changdi, mengunyah barang-barang yang telah mereka berikan. Xiao Hongyu agak tajam. Alisnya menyatu ketika dia tiba-tiba teringat apa yang dilihatnya saat dibawa dengan tandu. “Saudara Guo, apakah mataku menipu saya? Saya sepertinya telah melihat seorang wanita ketika saya sedang dibawa sekarang ... ” Setelah Xiao Hongyu menyebutkan itu, Kapten Guo dan Zhang Mai tiba-tiba berhenti melahap makanan mereka dan mengeluarkan ekspresi sembelit yang sama, seolah-olah mereka telah dipaksa menelan beberapa kilogram lalat ... "Oh, dia ..." Kapten Guo menggaruk kepalanya. Dia tidak tahu bagaimana menjelaskan ini. Jenderal wanita itu baru saja tiba di kamp dua hari yang lalu. Selain itu, dia sepertinya dipercaya oleh General Qian. Ketika Zhang Mai melihat bahwa/itu Kapten Guo tidak tahu bagaimana menjelaskannya, dia memotong. “Zixiang, Hongyu, kalian seharusnya sudah mendengar tentang keluarga Sima, kan?” He Changdi, yang tinggal di ibu kota dan bersosialisasi dalam masyarakat bangsawan, tahu sedikit lebih dari Xiao Hongyu. “Keluarga Simas seharusnya ... keluarga kaya dan berpengaruh di Shandong?” Zhang Mai mengangguk dan terus berbicara. “The Simas of Shandong telah ada selama ribuan tahun dan dapat ditelusuri kembali ke Dinasti Xia Agung. Dalam dinasti terakhir, ada banyak Simas yang bekerja sebagai pejabat pengadilan. Kemudian, ketika dinasti baru ini didirikan, Simas of Shandong mulai bergerak menjauh dari politik. Beberapa orang mengatakan bahwa/itu itu karena Simas kehilangan terlalu banyak talenta selama pergantian dinasti. Yang lain mengatakan bahwa/itu itu karena Simas tidak ingin terlalu menonjol selama tahap awal dari dinasti ini, jadi mereka menyembunyikan kemampuan mereka. ” Zhang Mai berhenti sejenak sebelum melanjutkan lagi. “Jenderal wanita yang kamu lihat hari ini, dia dipanggil Sima Hui. Dia berasal dari salah satu keluarga cabang Sima. Meskipun kamu mungkin tidak mengenali namanya, kamu seharusnya sudah mendengar tentang Sima Feng setidaknya, kan? ” Xiao Hongyu jawab dulu. “Tentu aku tahu tentang Sima Feng! Dia adalah salah satu jenderal perbatasan dari dinasti sebelumnya. Sayangnya, ia dikhianati oleh ajudannya yang paling tepercaya pada akhirnya dan mati di kaki kaum Uyghur. Dia meninggal penuh dengan kebencian. ” Zhang Mai mengangguk setuju. “Itu Sima Hui di kamp kami, dia cucu sah Sima Feng.” Xiao Hongyu sangat terkejut bahwa/itu rahangnya telah jatuh. “Dia sebenarnya adalah salah satu keturunan Old General Sima ?!” “Sejauh yang saya tahu, cabang utama dari Simas tidak mendukung Sima Feng sama sekali. Mereka bahkan bertengkar dengan cabang keluarga Sima Feng. Semua keturunan laki-laki Sima Feng memasuki tentara dan sebagian besar dari mereka meninggal di medan perang. Pada saat itu mencapai generasi Sima Hui, hanya ada yang tua, lemah, wanita dan anak-anak yang tersisa. Sima Hui praktis dibesarkan di ketentaraan. Tanpa mempedulikan keberatan keluarganya, dia dengan berani masuk tentara. Kali ini, dia adalah orang yang membawa pasukan Shandong sebagai dukungan. ” Pipi Xiao Hongyu sedikit memerah dari emperundingan. "Jadi gadis itu ternyata sangat mengesankan ... aku meremehkannya." Meskipun ekspresi He Changdi tenang, pikirannya berpacu. Dia tidak berpartisipasi dalam perang melawan Tuhun di kehidupan sebelumnya, dan dia belum pernah mendengar tentang seseorang seperti Sima Hui sebelumnya. Apakah kejadian-kejadian alami berubah, atau ada rahasia lain di balik anomali ini? Kapten Guo mendengus. “Jangan menghakiminya sebagai wanita. Dia adalah salah satu jenderal paling kejam di tentara kita. Dia sudah memimpin tentara selama lima hingga enam tahun, dan dia lebih berpengalaman daripada orang hijau seperti Anda. General Qian percaya kemampuannya cukup untuk menempatkannya di posisi penting. " Bentuk mulut Zhang Mai tiba-tiba terbentuk menjadi sedikit leer. “Yang paling penting, Jenderal Sima secara khusus membentuk kamp perempuan;ada ratusan tentara wanita di sana! ” Mendengar ini, mata Xiao Hongyu hampir keluar. "Apa?! Tentara wanita? Wanita juga bisa menjadi tentara? Jangan bilang mereka mereka ... Hehe ... ” Kapten Guo memberikan tamparan keras ke belakang kepala Xiao Hongyu. “Kamp wanita Jenderal Sima dibuat atas perintah pribadi Kaisar sendiri! Hentikan semua pikiran kotor ini di kepalamu sepanjang waktu! Jika Anda kalah dengan kelompok prajurit wanita dalam pertempuran melawan Tuhun, saya akan mematahkan kaki Anda! ” Bahu Xiao Hongyu segera menyusut saat didera. Kapten Guo menatap Xiao Hongyu untuk mengukur sebelum berbalik ke He Changdi. “Satu hal lagi, Jenderal Qian telah memberi perintah untukmu dan Hongyu untuk menyelidiki daerah tempat kamu bertemu Tuhun di hutan. Anda harus menjaga rahasia misi ini - baik yang telah diberikan kepada Anda dan bahwa/itu Anda melakukannya. Anda tidak bisa meninggalkan kamp terlalu sering, juga. ” Dia Sanlang sedikit terkejut. Dia tidak mengira Jenderal Besar Qian telah mempercayakan hal ini kepadanya. Sepertinya kejadian-kejadian di tenda komandan sebelumnya hanyalah sebuah pertunjukan yang digelar oleh jenderal untuk orang luar. Kapten Guo dan Zhang Mai tinggal di tenda He Sanlang selama satu jam. Ketika mereka pergi, mereka bahkan dengan paksa merenggut setengah dari makanan yang diberikan Chu Lian kepada He Sanlang. Xiao Hongyu merasa senang dengan kehilangannya saat berbaring di tempat tidur di sampingnya. “Hehe, Brother He. Untungnya, saya sudah siap untuk itu. Saya sudah menyembunyikan semua barang yang diberikan Kakak Ipar kepada saya. "

BOOKMARK