Tambah Bookmark

78

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 316

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 316: Mencukur Jenggotnya (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian merasa bahwa/itu pikiran He Changdi terlalu rumit baginya untuk dipahami. Dia baru saja bertanya apakah dia ingin mandi, bagaimana topik beralih ke membeli pembantu? Dia memutar matanya tanpa berkata-kata. Namun, Manajer Qin telah mendiskusikan masalah ini dengannya dua hari yang lalu juga. Ketika dia mengingat percakapan mereka, Chu Lian mengangguk. Dia akan tinggal di Liangzhou untuk waktu yang tidak terbatas. Hanya memiliki Wenqing dan Wenlan di sisinya tidak cukup. Jadi, Chu Lian tidak terlalu memikirkannya dan setuju. "Apakah Manajer Qin pergi dengan beberapa pria untuk mencari beberapa orang yang cocok besok," tambah Chu Lian. Mungkin kesepakatan cepat Chu Lian telah membantu mengurangi rasa frustrasi di hati He Changdi. Dia duduk di kamar selama beberapa saat sebelum pergi untuk mandi di sayap yang telah diatur oleh Chu Lian untuknya. Dia Changdi tidak membutuhkan pembantu untuk mandi. Di masa lalunya, setelah Keluarga He jatuh ke dalam kehancuran, dia telah menderita melalui segala macam kesulitan. Bahkan dalam kehidupan ini, ketika tinggal di kamp perbatasan utara, dia sudah terbiasa melakukan semuanya sendiri. Dia menanggalkan pakaian kotornya, memperlihatkan tubuh bagian atas yang ramping namun berotot. Abs delapan paknya terdefinisi dengan baik;V-line mencolok di pinggulnya menunjuk ke bawah ke tonjolan di tengah. Lebih jauh ke bawah adalah kakinya yang panjang dan kuat ... Kakinya yang panjang membawanya ke bak mandi hanya dalam satu langkah. Suhu airnya tepat. Saat tubuhnya yang lelah basah oleh kehangatan air, He Sanlang menghela nafas nyaman. Dia bersandar di sisi bak mandi, lengannya yang kokoh menggantung di tepi. Uap naik di depan wajahnya, melembutkan tumbukan yang biasanya tajam dari tatapannya. Bibir tipis He Sanlang tertekan saat pikirannya memunculkan citra Tang Yan dan pengawalnya lagi. Untuk beberapa alasan, dia mulai kesal. Pada saat itu, senyuman di wajah wanita jahat itu terlalu mempesona! Tangan-tangan yang telah Chang Chang taruh di tepi bak mandi mulai tegang kembali. Dia tiba-tiba berteriak, “Pelayan! Bawakan saya pisau cukur! ” Ini adalah sayap yang Chu Lian tinggal di, dan Chu Lian berada di kamar sebelah. Bahkan dia mendengar teriakan He Changdi. Dia mendongak dari bukunya, sedikit bingung, sebelum berbalik melirik Wenlan, yang baru saja berdiri. Wenlan menutupi senyumnya. "Nyonya Muda Ketiga, pelayan ini akan membawa pisau cukur ke Tuan Muda Ketiga!" Mendengarnya, Chu Lian melambaikan tangannya. Wenqing berada di tengah-tengah inventarisasi barang-barang mereka, bersama dengan beberapa pelayan lainnya. Ketika dia melihat Wenlan yang menyeringai berjalan ke arahnya, dia merasa aneh dan bertanya, “Apa yang membuatmu tersenyum seperti itu? Apakah sesuatu yang baik terjadi? ” Wenlan melambaikan pisau cukur di tangannya, matanya bersinar saat dia berkata, "Tuan Muda Ketiga menginginkan ini!" Wenqing tertegun sejenak, tapi dia segera menyadari apa yang dimaksud dengan pisau cukur itu. Dia tidak bisa menolak berkomentar, “Saya melihat bahwa/itu penjaga Sir Tang dan Pangeran Jin semua dicukur pagi ini.” Para suster berbagi senyum rahasia sebelum Wenqing mendorong Wenlan. “Baiklah, baiklah, jangan biarkan Tuan Muda Ketiga menunggu. Cepat kirim ke dia! " Wenlan cepat pergi. Ketika Chu Lian menatap catatan tahunan kabupaten dan merenungkan bagian yang sangat sulit, pisau cukur tiba-tiba muncul di depannya. Tanpa terlalu memikirkannya, dia berkata, "Wenlan, kirim saja langsung ke suamiku." Namun, bagaimana mungkin Wenlan berani melakukannya? Dia tetap teguh di sisi Chu Lian dan berkata, "Nyonya Muda Ketiga, mungkin lebih baik jika Anda mengirimnya. Tuan Muda Ketiga tidak pernah menyukai pelayan wanita melayani dia sejak kecil. ” Chu Lian tidak punya pilihan selain meletakkan catatan county di tangannya. Dia memikirkan kembali waktunya di Jing'an Estate. Sebenarnya, dia benar-benar tidak melihat pelayan pribadi di Pengadilan Songtao sebelumnya, tidak termasuk dirinya sendiri. Perawatan pribadi He Sanlang dan tugas-tugas remeh lainnya selalu ditangani oleh pelayan laki-laki. Dengan demikian, dia hanya bisa mengambil pisau cukur dan menuju ke kamar He Sanlang sendiri. Ruang samping tidak terlalu besar. Saat ini, uap mengepulg naik dari balik layar. Chu Lian ragu-ragu saat dia berjalan ke sana. Dia bisa merasakan jejak misterius ketegangan di dalam hatinya. Dia memberi tepukan pipinya sebelum masuk. Ketika dia merunduk di belakang layar, hal pertama yang dilihat Chu Lian dalam awan berputar-putar adalah He Sanlang berdiri di bak mandi dengan punggungnya, membilas tubuhnya dengan air hangat di bak mandi. Rambutnya yang panjang dan hitam dilepas di punggungnya dan separuhnya terombang-ambing di air seperti helai rumput laut. Punggungnya berotot, namun kulitnya putih. Garis memikat tubuhnya yang mengarah dari bagian terendah punggungnya ke pinggangnya setengah tersembunyi di tengah-tengah rambutnya. Dia hampir berhenti bernapas dari pandangan itu;mengabaikan segala hal lain tentang dia, sosok He Changdi sempurna. Dia tidak terlalu kurus sehingga dia terlihat lemah, namun dia tidak terlalu suka. Anda bisa merasakan aura kekuatan kuat yang berasal dari tubuhnya. Julukannya dari He Sanlang the Fair tidak pantas. Catatan TL: Adakah yang tertarik untuk membantu saya dengan glosarium untuk TMR? Saya memiliki permulaan dari satu di sini , tetapi saya perlu bantuan untuk mengisi semua karakter yang telah muncul sejauh ini dan informasi mereka. Harap kirimi saya pesan tentang Discord di saluran #transmigrator-meet-food jika Anda ingin membantu: https://discord.gg/UMuw8Sh

BOOKMARK