Tambah Bookmark

87

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 325

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 325: Rumor (4) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Bulu tebal diletakkan di lantai tenda, dan ada arang anglo terbakar di dalamnya. Jauh lebih hangat di sini daripada di luar. Meskipun dekorasi agak sederhana, masing-masing item masih berkualitas tinggi. Ada sebuah layar yang dilukis dengan gambar bunga plum dan anggrek Cina di tengah tenda. Di belakangnya ada tempat tidur yang sederhana dan sempit. Ada dua set pakaian putih yang diletakkan di atas meja di sampingnya, serta sepasang sepatu kulit rusa di karpet di dekatnya. Meskipun sepatu bot terbuat dari baja dan kulit, dilihat dari ukuran mereka, Chu Lian menduga bahwa/itu mereka mungkin dikenakan oleh seorang wanita. Ekspresi Chu Lian berubah sedikit. Kemungkinan besar ini adalah tenda Jenderal Sima, jenderal wanita yang hanya disebutkan oleh buku itu secara sepintas lalu. Dia melihat sekeliling sekitarnya dengan penasaran. Ini adalah pertama kalinya dia melihat tenda seorang jenderal wanita. Namun, itu tidak jauh berbeda dari tenda biasa, selain dari barang berkualitas sedikit lebih tinggi dan dekorasi yang lebih hangat. Sambil melihat tenda, dia memikirkan He Changdi dan bertanya-tanya seperti apa tenda itu. Chu Lian memutuskan untuk meminta Kapten Guo membawanya ke tenda He Changdi untuk mengintip setelah dia selesai dengan bisnis resmi. Untuk beberapa alasan, begitu dia memutuskan itu, ada jejak rahasia kegembiraan di dalam hatinya. Wenqing dan Wenlan tidak sesantai Chu Lian. Mereka juga melihat-lihat tenda seperti Chu Lian. Wenqing membantu tuannya keluar dari mantel bulu tupai besar dan meletakkannya di kursi kayu di dekatnya. Dia kemudian mengambil tangan lebih hangat dari Chu Lian dan mengisi kembali arang di dalamnya. Sementara Wenqing melakukan semua ini, dia memiliki perasaan aneh bahwa/itu para wanita di belakang mereka mengenakan pakaian perang sedang menatap tuannya dengan permusuhan. Wenlan tidak bisa menahan kegelisahannya. Dia dengan hati-hati menjulurkan kakak perempuannya di samping dan menggunakan matanya untuk bertanya pada Wenqing: mengapa ada begitu banyak wanita di kamp tentara? Wenqing menggelengkan kepalanya ke arahnya dan menatap tajam ke tangannya, memerintahkannya untuk tetap fokus pada melayani Nyonya Muda Ketiga. Xiaoyan berdiri di samping. Sosoknya mirip dengan Sima Hui, dan mereka berdua wanita jangkung. Namun, dia lebih kurus dari keduanya. Karena pelatihan bertahun-tahun di tentara, dia memiliki udara yang mengesankan yang tidak dimiliki oleh kebanyakan wanita normal. Saat dia berdiri di samping dan menatap wanita lemah yang duduk di sampingnya, meskipun nada suaranya tenang, masih ada sedikit penghinaan dan arogansi dalam kata-katanya. “Bawahan ini menyapa Ibu Jinyi Terhormat atas nama umum. Wanita Yang Terhormat harus tahu bahwa/itu jenderal kita telah memimpin sebagian besar Tentara Sayap Kanan ke garis depan kemarin dan Kapten He juga berada di antara mereka. Dengan demikian, bawahan ini mengambil tempat jenderal kita untuk menyambut Lady Terhormat. Bawahan ini berharap bahwa/itu Yang Terhormat Jinyi tidak tersinggung. ” Setelah Xiaoyan selesai berbicara, dia mengambil secangkir teh dari salah satu pelayan di sebelahnya dan menawarkannya kepada Chu Lian dengan meletakkannya di meja samping dengan kedua tangan. Ketika Wenqing mendengar kata-kata ajudan wanita ini, alisnya berkerut dan dia berpaling ke tuannya dengan khawatir. Chu Lian mengalihkan tatapannya dari sekelilingnya dan menatap ajudan yang baru saja berbicara. Dia berkedip dan tersenyum sebelum menjawab dengan sopan, "Jenderal Sima terlalu baik." Xiaoyan terus menatap wajah Nyonya Ketiga Ketiga Keluarga He, yang masih memegang jejak masa mudanya yang masih muda. Setelah mendengar jawaban tenangnya, Xiaoyan tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Apa yang dia coba lakukan di sini? Tidak bisakah dia mengatakan bahwa/itu ekspresi dua pelayannya telah berubah menjadi badai? Ajudan kehilangan sedikit ketenangannya. Dia hanya bisa melakukan yang terbaik untuk mencoba dan tersenyum saat dia berkata, "Tidak apa-apa selama Honoured Lady tidak menyalahkan bawahan ini." Chu Lian tersenyum juga dan mengambil tangan yang lebih hangat dari tangan Wenqing. Dia berbalik ke Wenlan dan berkata enteng, "Saya sedikit haus." Wenlan dengan cepat mengambil panci tembaga kecil yang terbungkus kain dari tas kecil yang selalu dia bawa. Dia mengambil cangkir porselen juga dan menuangkan secangkir air madu panas untuk Chu Lian. Xiaoyan melihat tindakan tuan dan pelayan di depannya, matanya penuh dengan jijik. Karena dia pernah tinggal di Sima Estate sejak dia masih kecil, dia dibesarkan di semua jenis barang mewah dan makanan - secara alami, dia bisa mengatakan bahwa/itu air madu ini bukan sembarang air madu biasa. Tapi siapa yang peduli dengan kualitas? Pada akhirnya, hanya gundukan negara miskin yang menyukai air madu daripada sencha. Wanita Yang Terhormat Jinyi ini bahkan tidak bisa mengenali sencha berkualitas tinggi saat berada tepat di bawah hidungnya. Xiaoyan tidak bisa menahan diri untuk berkomentar, “Wanita Terhormat mungkin tidak tahu ini, tapi bawahan ini hanya menawarkan teh Zhengshan kepada Honoured Lady. Teh ini adalah minuman yang biasanya kita minum. ”

BOOKMARK