Tambah Bookmark

89

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 327

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 327: Rumor (6) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Tang Yan ingin melihat tempat latihan, jadi dia mengucapkan selamat tinggal kepada Kapten Guo dan Chu Lian sebelum pergi dengan petugas lain. Meskipun Chu Lian ingin melihat tempat pelatihan juga, alasannya mungkin dipenuhi dengan orang-orang muda yang kuat, jadi tidak pantas baginya untuk menonton mereka. Dia hanya bisa mengikuti Kapten Guo ke perkemahan Tentara Kanan Wing dan melihat persis seperti apa lingkungan yang tinggal di He Sanlang. Lebih dari separuh Tentara Wing Kanan telah pergi ke garis depan untuk bertindak sebagai bala bantuan, jadi hanya ada sedikit lebih dari setengah pria yang tersisa di sini. Sebagian besar pria yang tersisa telah pergi ke tempat latihan, jadi bahkan ada lebih sedikit orang yang berseliweran. Namun, itu lebih nyaman untuk Chu Lian seperti itu. Kapten Guo memang punya urusan di tangan dan dia adalah satu-satunya perwira yang tersisa di Tentara Wing Kanan sekarang, jadi dia harus melakukan semuanya sendiri. Setelah pesta mereka mencapai pekarangan kamp, ​​seorang tentara bergegas untuk melaporkan bahwa/itu salah satu pemimpin pasukan telah memutar kakinya di tempat pelatihan, dan bahkan mulai berkelahi dengan pemimpin regu lain dari Tentara Sayap Kiri. Ekspresi Kapten Guo berubah dingin. Ketika Chu Lian memperhatikan bahwa/itu Kapten Guo tampak berada di tempat, dia berkata, “Brother Guo, jika Anda memiliki sesuatu yang mendesak untuk diselesaikan, jangan ragu untuk terus maju. Saya hanya butuh orang lain untuk membawa saya berkeliling. ” Kapten Guo ragu-ragu selama dua detik, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. “Kalau begitu tolong duduk di tenda Zixiang untuk sementara waktu, Kakak Ipar. Setelah saya menyelesaikan bisnis saya, saya akan segera kembali dan menemani Sister-in-Law untuk makan siang. ” Kapten Guo menginstruksikan ajudannya untuk memimpin Chu Lian ke tenda He Sanlang sebelum dia pergi dengan tentara yang telah memberikan laporan. Wenqing menyaksikan punggung Kapten Guo menghilang ke kejauhan. Untuk beberapa alasan, dia merasa bahwa/itu rangkaian kejadian itu terlalu kebetulan. Namun, dia tidak bisa mengatakan apa pun dengan orang asing yang hadir. Wenqing hanya bisa tak berdaya khawatir dan mengawasi tuan riangnya. Ajudan Kapten Guo adalah seorang pria muda yang sedikit pendek dan gemuk dengan wajah persegi. Ketika dia tersenyum, matanya akan mencubit dan menjadi dua senyuman yang kecil dan terbalik dari mereka sendiri. Dia tampak seperti seseorang yang sangat mudah bergaul. Ajudan ini memimpin dan menunjuk ke sisi kanan kamp. "Wanita Terhormat, tolong ikuti bawahan ini dengan cara ini. Kemah Captain He berada di baris kedua hingga terakhir. " Chu Lian mengangguk dan membiarkan Wenlan untuk mendukungnya saat mereka berjalan. Kakinya belum pulih sepenuhnya, jadi dia agak lambat saat berjalan. Ajudan secara khusus melambat untuk mengakomodasi dia. Serpihan salju sedikit melayang di langit, jadi Wenlan mengenakan topi hangat di kepala Chu Lian. Tenda He Sanlang tidak terlalu jauh, tetapi karena kecepatan siput Chu Lian, mereka menggunakan lebih dari dua kali jumlah waktu normal yang mungkin diperlukan. Begitu mereka sampai di tenda yang ajudan telah sebutkan, itu tidak terlihat terlalu berbeda dari tenda lain di sekitar - kecuali dua tentara wanita yang berdiri di depan tenda! Chu Lian berhenti di langkahnya dan mata berbentuk almondnya menyipit. Tangan yang dia masukkan ke dalam mantel bulu kelincinya mengepal tanpa disadari. Mata ajudan melebar karena terkejut. Dia mengusap bagian belakang kepalanya saat dia mencoba memikirkan penjelasan. Di seluruh pasukan, tidak ada seorang pun kecuali Jenderal Sima yang memiliki komando terhadap prajurit wanita. Jadi, mengapa tentara wanita Jenderal Sima berdiri di depan tenda Captain He? Di depan tenda, ada baskom kayu berisi air dan beberapa kemeja. Ini jelas mengumumkan bagi semua untuk melihat apa yang dilakukan para prajurit wanita untuk He Changdi. Adapun siapa yang bisa memberi perintah pada prajurit wanita yang sombong ... hanya ada satu kemungkinan penyebab ... Kapan itu He Sanlang mendapat perlakuan yang baik seperti itu? Ajudan itu sedikit cemburu. Namun, ketika dia menoleh untuk melihat Lady Jinyi yang cukup terhormat di sampingnya, ekspresinya berubah. Saat dia memikirkan situasi mengerikan yang akan dialami oleh Heanglang yang malang, dia merasa bahwa/itu dia lebih baik menjadi bujangan tua yang mencuci pakaiannya sendiri ...

BOOKMARK