Tambah Bookmark

93

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 331

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 331: Buku Nakal (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tersenyum tanpa menjawab. Namun, statusnya Chang Chang berbeda dari Sima Hui. Dia baru saja memasuki tentara dan seorang pria. Selanjutnya, Jenderal Qian Agung dikenal karena ketat dengan pasukannya. Dia Changdi sudah cukup beruntung mendapatkan tenda dua orang seperti ini, dan dalam waktu singkat juga. Kalau tidak, dia harus masuk ke barak. Chu Lian benar. Jika bukan karena ia telah membantu Old Duke Zheng, dan Old Duke Zheng tidak mengirim surat itu kepada Jenderal Besar Qian, He Changdi tidak akan mampu naik pangkat dengan sangat cepat, juga tidak akan mendapatkan perlakuan semacam ini . Wenqing menunjuk ke tempat tidur yang lebih dalam. “Nyonya Muda Ketiga, orang itu seharusnya menjadi tempat tidur Tuan Muda Ketiga. Lihat, ada kasur bulu domba yang kami bawa dari perkebunan kami. Mengapa Anda tidak duduk di sana? " Chu Lian berjalan ke tempat tidur dan menarik tangannya dari lengan bajunya. Dia dengan lembut menyentuh kasur yang sedikit gepeng dan usang sebelum mengangkat tangannya ke hidung dan mengendus. Kemudian, dia menggelengkan kepalanya dan duduk di tempat tidur yang lain. "Yang ini adalah tempat tidur suami." Ah? Wenqing merasa aneh jadi dia melihat ke dua tempat tidur lagi. Dia tidak mengerti bagaimana Nyonya Ketiga Muda mampu membedakan mereka. Kasur di tempat tidur lain jelas dari Jing'an Estate? Tanpa menunggu Wenqing bertanya, Chu Lian mulai menjelaskan. "Lihatlah sepatu bot di samping tempat tidur." Dia Changdi tinggi dan kakinya panjang. Tentu saja kakinya lebih besar. Xiao Hongyu lebih pendek, jadi kakinya cenderung ke ukuran yang lebih kecil. Selanjutnya, Chu Lian adalah orang yang mengirim sepasang sepatu bot ini ke He Changdi. Dia telah mengubah mereka sedikit, menambahkan lapisan kulit di bagian dalam sepatu bot. Bagian dalam tidak basah bahkan ketika hujan. Dia juga telah membuat tanda dekoratif kecil di sudut sepatu yang sederhana yang hanya diketahui oleh para pelayan wanita dari Istana Songtao. Seprai bulu dan selimut bisa diberikan, tetapi sepatu semua orang berukuran berbeda. Kaki He Changdi dan Xiao Hongyu sangat berbeda sehingga mereka tidak dapat berbagi kaus kaki dan sepatu bot mereka. Wenqing dan Wenlan menatap sepatu bot yang sangat berbeda. Keduanya mengerti. Mereka menatap Chu Lian dengan mata bersinar. Wenlan tidak bisa menahan seringai menarik ujung sudut bibirnya. Hmph! Siapa yang berani melemparkan keraguan pada Tuan Muda Ketiga dan hubungan Nyonya Ketiga Ketiga sekarang? Nyonya Ketiga Ketiga telah menemukan tempat tidur Tuan Muda Ketiga dengan satu tatapan! Chu Lian hanya memberi mereka alasan yang sangat sederhana. Sebenarnya, dia tidak menggunakan sepatu untuk menentukan yang mana dari tempat tidurnya adalah milik He Changdi. Dia Sanlang agak cerewet, bahkan berbatasan sedikit di sisi obsesif-kompulsif. Dia juga orang yang bersih, meskipun tidak terlalu serius. Dia telah menemukan ini terakhir kali dia mandi di Liangzhou He Estate. Pertama kali dia melihatnya masuk, He Sanlang telah tertutup debu. Ekspresinya juga jelek, jelas membenci keadaannya yang tidak bersih. Kemudian, dia menghabiskan waktu satu jam untuk mandi. Ketika Wenqing pergi untuk membersihkan pakaian kotor di kamar mandi, dia telah menemukan bahwa/itu He Sanlang benar-benar telah melipat semua pakaian kotor dan menempatkannya dengan rapi di meja samping di samping bak mandi. Bilah sabun juga telah ditutup kembali, dan handuk telah dilipat tepat di sebelah kotak sabun. Sudut mulut Chu Lian berkedut saat dia melirik ke tempat tidur He Changdi. Meski sederhana, selimut di atasnya sudah dibuat rapi. Bantal ditempatkan tepat di kepala tempat tidur, dan tidak ada satu pun kerutan yang bisa dilihat di selimut. Sedangkan untuk tempat tidur lainnya, meskipun tidak bisa dianggap berantakan, itu adalah cerita yang sepenuhnya berbeda jika dibandingkan dengan He Changdi. Ada satu hal lagi yang Chu Lian terlalu malu untuk diungkapkan. Meskipun He Changdi seorang pria, dia selalu membawa aroma yang bersih dan berbau harum. Sementara itu, selimut bulu itu memiliki bau keringat ... Jika Xiao Hongyu mengetahui bahwa/itu dia telah diremehkan oleh Kakak Ipar dengan cara ini, dia pasti akan berguling-guling di lantai seperti anak kecil, menuntut makanan ringan untuk pulih dari pukulan mental ini.

BOOKMARK