Tambah Bookmark

94

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 332

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 332: Buku Nakal (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian menekan kasur dengan tangan kecilnya. Kasur tipis praktis menempel pada papan tempat tidur. Dia membaliknya untuk memeriksa bagian dalamnya dan menemukan bahwa/itu itu tidak terbuat dari kapas atau bulu, tetapi rumput kering. Alis Chu Lian berkumpul bersama dalam kerutan. Kasur yang tipis seperti itu tidak akan mampu menghangatkan tubuh sama sekali. Jika musim semi atau musim gugur, mungkin masih baik-baik saja dengan kasur ini, tetapi di musim dingin yang menusuk tulang ... Dia ingat bahwa/itu dia secara khusus memerintahkan para pelayan untuk mengirim selimut ke He Changdi ketika dia kembali ke perkebunan. Tatapannya mendarat di tempat tidur Xiao Hongyu. Seprai bulu tebal yang seharusnya adalah milik He Changdi entah bagaimana telah ditempatkan di tempat tidur orang lain. Chu Lian tidak begitu bodoh untuk berpikir bahwa/itu He Changdi telah diganggu di kamp. Xiao Hongyu yang pendek dan gemuk telah berada di antara pesta penyelamatan yang datang untuk mereka saat itu juga. Dia bertanya-tanya apakah Xiao Hongyu mengalami cedera dalam yang membuatnya lebih rentan terkena flu. Itu sepertinya penjelasan yang mungkin mengapa Dia Sanlang memberinya tempat tidurnya sendiri ... Chu Lian memutar matanya. Suaminya yang gila itu hanya pernah menunjukkan ekspresi dinginnya, namun dia sangat baik kepada orang lain! Namun, orang itu agak bodoh. Setelah memberikan semua barangnya kepada orang lain, apa yang akan dia gunakan untuk menutupi dirinya? Apakah dia tidak tahu cara membeli yang lain untuk dirinya sendiri? Chu Lian merasakan kekecewaan sesaat di He Sanlang. Dia berdiri dan membungkus jubah tupai abu-abunya di sekitarnya saat udara dingin mengubah napasnya menjadi embusan napas putih. Dia kemudian berbalik ke Wenqing dan Wenlan untuk memberi mereka perintah. “Minta seseorang membawa permadani dan selimut besar dari gerbong saya di sini. Bawa beberapa jarum dan utas juga. ” Wenlan berkedip saat dia memproses pesanan. Dalam waktu singkat, dia mengerti apa yang akan dilakukan Chu Lian, jadi dia buru-buru lari untuk menjalankan/lari perintah. Wenlan adalah seniman bela diri yang dipraktekkan, jadi dia cukup cepat di kakinya. Dalam lima belas menit, dia telah membawa semuanya. Chu Lian melepas jubahnya dan memindahkan selimut di tempat tidur He Changdi sebelum menarik selimut tipis. Hanya ada rumput kering di bawah lembaran, meskipun rumput itu ditata cukup merata. Chu Lian hendak memindahkan rumput kering itu, ketika dia melihat kilatan biru tersembunyi di dalam mereka. Dia berjalan ke sana dengan rasa ingin tahu dan menyapu rumput ke samping, memperlihatkan sebuah dompet nila yang tergeletak di tempat tidur. Chu Lian menarik keluar dompet dari mana ia terjebak di antara celah di lapisan rumput kering. Ketika dia mengguncangkannya di depan dirinya, Wenqing melihat dompet dan berbicara, "Bukankah itu tas yang kamu gunakan untuk menyimpan camilanmu, Nyonya Ketiga Muda?" Semua dompet kudapan Chu Lian telah dibuat oleh pelayan wanita di Pengadilan Songtao dan kebanyakan dari mereka berwarna polos tanpa banyak sulaman di atasnya. Wenqing dan Wenlan telah membuat beberapa dari mereka juga, jadi mereka bisa mengenalinya hanya dengan satu tatapan. Chu Lian telah mengenalinya juga. Dompetnya sedikit menonjol, tapi tidak berat. Dendeng dan makanan ringan yang semula ditempatkan di dalam sudah hilang. Dia melepaskan ikatan pada dompet dan menyadari bahwa/itu ada tumpukan dompet serupa yang ditempatkan dengan rapi di dalam. Ketika Chu Lian selesai memakan semua camilan dalam dompet, dia biasanya membuang dompet itu, karena mereka hanya beberapa tas mentah seperti kantong plastik era modern. Namun, He Sanlang benar-benar menjaga setiap satu dari mereka ... Perasaan aneh dan tak terlukiskan memicu hidup dalam hati Chu Lian. Dia mengikat dompet itu lagi dan meletakkannya kembali di tempat dia menemukannya. Tepat ketika dia akan berdiri, dia melihat sebuah buku kulit biru ditempatkan di antara celah di papan tempat tidur kayu. Saat ingin tahu, dia membungkuk dan mengambil buku itu. Sampul buku itu terbuat dari kulit biru dan itu adalah buku yang sangat tipis. Sepertinya ada sekitar dua puluh halaman di dalamnya, tetapi tidak ada yang tertulis di sampulnya. Chu Lian merasa aneh, jadi dia dengan hati-hati membuka bukunya. Hanya ketika dia melihat halaman pertama, Chu Lian akhirnya menemukan beberapa kata: ‘Pleasures of the World’. Chu Lian mengerutkan kening. Bahwa/Itusepertinya menjadi judul buku ini. Mengapa ini sangat aneh? Tidak ada nama penulis yang ditulis dalam buku itu juga. Ketika dia membalik ke halaman berikutnya, Chu Lian akhirnya menyadari mengapa buku ini tidak memiliki judul di sampulnya atau penulis mana pun. Halaman yang dibaliknya adalah gambar kasar dari pasangan setengah berpakaian. Mereka terkunci dalam pelukan penuh gairah sambil berbaring di tempat tidur di sebelah jendela yang setengah terbuka. Chu Lian hampir muntah darah. Dia ... Dia Sanlang benar-benar membaca buku-buku nakal ?! Itu seperti yang dibuat dengan kasar juga ... Setelah dia pulih dari keterkejutannya, dia terus membalik-balik buku itu dengan ekspresi tenang. Itu hanya sekitar dua puluh halaman, jadi dia dengan cepat selesai membaca buku itu. Tidak ada banyak catatan di dalamnya. Orang-orang dan adegan di dalamnya terlalu kartun dan tidak realistis. Beberapa dari mereka bahkan berubah ke posisi aneh seperti itu sehingga kepala dan tubuh mereka tampak terputus. Mengapa He Sanlang menyembunyikan sebuah buku seburuk ini seperti itu adalah semacam harta? Jika dia secara acak memilih buku p*****o dari era modern dan memberikannya kepada He Sanlang, tidakkah dia akan menggali kubah rahasia untuk menyembunyikannya? Suaminya yang gila terlalu tidak berpengalaman. Catatan TL: Dua bab hari ini, jadi klik tombol [Next Chapter] ~ Silakan baca pengumuman penting di bagian akhir!

BOOKMARK