Tambah Bookmark

99

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 337

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 337: Berkeliling di Kemah (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia Sanlang tampaknya telah menjadi kebiasaan buruk. Kembali ke gua, dia juga mengangkat roknya tanpa peringatan. Dia sudah terbiasa bahwa/itu dia tidak lagi terkejut dengan tindakannya. Namun, Wenqing dan Wenlan masih berada di tenda. Memamerkan aksi intim seperti itu dengan audiens membuat Chu Lian tersipu sedikit. Dia menarik kakinya kembali dengan niat untuk melarikan diri, tetapi sebelum dia bisa, He Changdi menangkap betisnya. "Jangan bergerak," gumamnya. Chu Lian membeku di tempat. Wenqing dan Wenlan saling bertukar pandang, berbagi kegembiraan mereka. Wenqing adalah orang yang datang dengan penjelasan yang masuk akal untuk memperpanjang adegan ini. Dia berkata, “Tuan Muda Ketiga, Nyonya Ketiga Ketiga belum makan. Kami para pelayan akan pergi dan membawa makanan kembali. ” Tanpa menunggu izin dari dua tuan mereka, Wenqing menarik Wenlan di belakangnya dan melarikan diri dari tenda. Sekarang audiens mereka sudah pergi, Chu Lian santai. Dia menunduk dan memperhatikan saat jari-jari ramping He Changdi menggulung celana kakinya sebelum melepas kaus kakinya dengan lembut. Kaki rampingnya yang lincah sekarang terbuka di matanya, dari betis sampai ke pergelangan kakinya. Saat telapak tangan hangat He Sanlang menyapu betisnya, dia mengungkapkan luka di sekitar pergelangan kakinya. Cedera yang tampak agak parah sudah disiksa. Namun, karena kulit di sekitarnya seputih salju, keropeng berwarna gelap sedikit menarik perhatian. Kilatan melintas di mata He Changdi saat dia melihat lukanya. Apel Adam-nya sedikit gemetar saat dia menyentuh kulit kudisnya dengan lembut. "Apakah masih sakit?" Chu Lian menikmati kehangatan telapak tangannya saat memijat kulitnya. Mata berbentuk almondnya mulai menutup dengan senang. Dia menggelengkan kepalanya untuk menjawab pertanyaannya dan berkata, “Itu berhenti sakit setelah itu disiksa. Itu hanya sedikit gatal di malam hari di bawah selimut hangat. ” Dia Sanlang dengan hati-hati memeriksa lukanya untuk sementara waktu lebih. Ketika dia menyadari bahwa/itu lukanya memang jauh lebih baik setelah luka itu disiksa, dia menghela nafas lega. Berat badan yang bahkan belum dia kenal, yang dia bawa sepertinya telah diangkat dari pundaknya. Ketika He Changdi memperhatikan bahwa/itu kaki yang dipegangnya berubah sedikit dingin, dia segera mengembalikan kaus kaki dan sepatu Chu Lian. Telapak tangannya berlama-lama di kakinya yang halus untuk beberapa saat, hampir seolah-olah dia tidak tahan untuk membiarkannya pergi, tetapi akhirnya dia berdiri. Semua perawatan yang baru saja dia perlihatkan telah dilakukan oleh alam bawah sadarnya. Dia tidak terlalu memikirkannya saat memeriksa lukanya, tapi sekarang setelah dia selesai, suasana berubah sedikit canggung. Chu Lian tidak terlalu memikirkan keintiman sama sekali. Dia berbalik untuk terus menatap He Changdi dengan matanya yang lebar. Saat dia berkedip, dia merasa bahwa/itu He Sanlang tampaknya sangat tampan hari ini. Mungkinkah suaminya yang gila mungkin telah sembuh? Dia Changdi tidak mengira Chu Lian akan menatap langsung padanya tanpa cadangan atau rasa malu. Suasana hatinya yang semula santai perlahan berubah tegang sekali lagi. Sementara matanya masih tampak seperti kolam yang gelap dan dingin, lehernya dan ujung telinganya memerah, benar-benar di luar kendalinya. Chu Lian memperhatikan reaksinya dan menemukannya menyenangkan, jadi dia hanya terus menatap. Lagipula mereka adalah suami dan istri, dan He Changdi adalah lelaki yang rupawan. Karena dia tidak bisa menyempurnakan pernikahan mereka, tidakkah dia setidaknya diizinkan untuk mengagumi permen matanya sebanyak yang dia inginkan? Dia Changdi merasa terjebak oleh tatapan Chu Lian. Dia mulai merasa tidak nyaman, dan dia bahkan tergoda untuk mulai menegurnya - wanita jahat ini seharusnya tidak begitu peduli tentang tatapannya! Perilaku 'longgar' seperti itu tidak pantas bagi seorang wanita bangsawan. Saat matanya mengembara ke bagian dalam tenda dengan sedikit linglung, tatapannya yang tegang tiba-tiba muncul di satu titik kecil. Sebuah buku kulit-terikat biru yang akrab melompat ke pandangan He Changdi, menyebabkan tidak hanya leher dan telinganya, tetapi bahkan seluruh wajahnya berubah menjadi merah penuh dengan blush on. Itu Xiao Hongyu! Dia akan mengambil bocah itu untuk tugas! Dia Changdi berbagi tenda dengan Xiao Hongyu, jadi dia tahu bahwa/itu bocah sialan itu suka membaca buku kulit biru itu di malam hari sambil bersembunyi di bawah lampu, bertindak seperti pencuri licik. Dia hanya perlu meliriknya sekali atau dua kali sebelum menyadari apa itu. Itu hanya beberapa gambar cabul. Dia Changdi tidak tertarik, atau dia tidak keberatan membaca Xiao Hongyu - sebelum ini, setidaknya. Namun, sekarang, fakta bahwa/itu itu tergeletak di depan mata hari ini bukan pertanda baik baginya. Wanita jahat itu, Chu Lian, pasti menemukannya. Dia bahkan mungkin membukanya! Wanita yang tidak tahu malu dan jahat itu! Dia benar-benar melihat gambar-gambar semacam itu! Tentunya wanita jahat itu tidak mengira bahwa/itu buku nakal ini adalah miliknya?

BOOKMARK