Tambah Bookmark

100

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 338

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 338: The First Kiss (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Meskipun perubahan dalam ekspresi He Sanlang tidak jelas, Chu Lian telah mengamatinya sepanjang waktu ini;dia memperhatikan ketika kilatan di matanya berubah. Ketika dia mengikuti garis pandang He Sanlang, buku kasar kasar yang dia lontarkan begitu saja ke meja samping mulai terlihat. Chu Lian berkedip saat rasa ingin tahu mengalir di dalam dirinya. Dia Changdi biasanya tampak seperti tipe pria yang keren dan menyendiri. Dia belum pernah melihatnya tersenyum di tempat terbuka, bahkan di depan Matriark He. Akankah seorang pria sedingin es dan pendiam seperti He Sanlang benar-benar membaca buku semacam itu? Tentu saja, Chu Lian tidak bermaksud menghakiminya. Bagaimanapun juga, dia adalah lelaki, dan sangat umum bagi mereka untuk menonton beberapa 'film' di sana-sini. Di dunia modern, mereka bahkan mungkin memiliki seluruh 'film' hard disk yang menampilkan idola mereka! Dia hanya penasaran. Chu Lian pasti tidak akan mengakui bahwa/itu ini adalah salah satu dari minat asingnya. Tubuh He Changdy sedikit menegang. Dia mengalihkan tatapannya menjauh dari buku bersampul kulit biru itu, dan kemudian, dia tiba-tiba berdiri dan berjalan ke sisi Chu Lian yang lain sebelum duduk lagi. Dengan tinggi badan dan armor yang dia kenakan, selama dia membungkukkan badannya sedikit, dia bisa menghalangi pandangan Chu Lian tentang buku biru di atas meja. Chu Lian memberinya tatapan aneh. "Mengapa kamu bergeser ke sisi lain begitu tiba-tiba?" Dia Changdi melirik sekilas dan bertemu tatapan bingung Chu Lian. Pada saat itulah dia pura-pura tenang dan berkumpu ketika dia menjawab, "Saya lebih terbiasa duduk di sisi ini." Chu Lian bergumam pada dirinya sendiri, “Kebiasaan aneh. Bukankah kamu masih duduk di ranjang yang sama? " Ketika He Sanlang melihat bahwa/itu Chu Lian tidak menyebutkan buku biru kecil itu sama sekali, dia dalam hati menarik napas lega. Namun, karena dia menyandarkan tubuhnya sedikit ke samping, posenya yang sekarang tampak agak aneh. Chu Lian tidak menyadari mengapa Dia Sanlang telah pindah pada awalnya. Hanya ketika dia mengalihkan pandangannya ke arah meja samping, dia menyadari apa yang telah terjadi. Reaksi pertamanya adalah segera mulai tertawa-dalam pikirannya, tentu saja. Suami gila ini berusaha mengubur kepalanya di pasir dan mengabaikan bukunya? He Sanlang bahkan tidak sepenuhnya santai ketika nada lembut Chu Lian yang unik bertanya, "Jadi Anda suka melihat gambar cabul?" Wajah dingin dan tampan He Changdi langsung meledak menjadi rona merah yang menutupi seluruh wajahnya. Kulitnya adalah tipe yang cenderung ke arah nada yang lebih ringan, jadi warna merahnya sangat jelas. Chu Lian menyaksikan perubahan di wajah He Sanlang karena terkejut. Dia akhirnya mengerti apa arti ‘matang sebagai persik’. Matanya yang dalam dan serius telah berubah menjadi malu. Bibirnya menekan erat sehingga membentuk garis tipis, dan wajahnya semakin merah dan merah pada detik. Setelah beberapa saat berjuang, dia berhasil mengeluarkan satu kalimat: “Buku itu bukan milik saya.” Chu Lian sudah berguling-guling di lantai dengan tawa di dalam kepalanya. Butuh sekuat tenaga untuk mempertahankan sisa-sisa fasadnya yang tenang. Dia tidak mengira He Changdi sangat lucu ketika merasa malu;bagaimana mungkin dia menolak dorongan untuk menggodanya? “Saya menemukan buku itu di bawah tempat tidur Anda, jadi siapa lagi yang bisa memilikinya? Siapa yang akan menaruh buku seperti itu di bawah tempat tidur orang lain? ” Dia baru tahu ini akan terjadi! Adalah sifat wanita jahat ini yang benar-benar menyebalkan! Dia jelas telah mengatakan yang sebenarnya, namun dia menolak untuk percaya satu kata pun. Frustrasi terbangun di dalam dada He Sanlang. Namun, tidak ada cara baginya untuk membiarkannya keluar. Ekspresinya saat ini sangat menghibur. Chu Lian tidak bisa menahan lemparan di jab lain. “Tidak ada wanita di kebanyakan kamp militer, jadi itu normal untuk melihat buku-buku semacam ini. Tetapi tidak ada yang lebih dari ini. ” Hanya ada beberapa posisi normal yang ditunjukkan dalam buku itu. Mereka bahkan tidak mengubah latar belakang gambar;itu terlalu primitif. Setelah mendengar pernyataan Chu Lian, kilatan berbahaya mulai bersinar di mata He Changdi. Dia akhirnya berhasil mendapatkan kata di edgewise. Dengan suara seram, dia bertanya, "Jadi kamu melihat ke dalam?" Catatan TL: Saya menyadari saya tidak dapat membuat kalian menunggu satu hari lagi untuk bab berikutnya dengan mempertimbangkan spoiler di judul bab, jadi ... klik pada [Bab Berikutnya] untuk apa yang telah kita tunggu-tunggu ~

BOOKMARK