Tambah Bookmark

102

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 340

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 340: Memiliki Makan Bersama (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Perasaan He Sanlang cukup tajam. Meskipun Chu Lian telah berbicara dengan gumaman rendah, dia masih berhasil menangkapnya dengan pendengarannya. Alisnya yang tebal tertarik untuk mengekspresikan ketidaksenangannya yang jelas pada kata-kata Chu Lian. "Chu Lian, apa yang kamu katakan?" Chu Lian menutup mulutnya dan mengeluarkan titter canggung. Dia menyandarkan tubuhnya menjauh dari He Sanlang dan dengan cepat menjawab, "Tidak ada." Dia tidak berani memprovokasi dia lagi. Dia Sanlang terlalu berbahaya sekarang. Chu Lian cukup pintar untuk tidak memancing harimau di sarangnya. Ketika He Changdi melihat bahwa/itu ia entah bagaimana berhasil bertahan dari seluruh peristiwa ini, ia menarik napas lega dalam pikirannya. Dia berdiri, berjalan ke meja kecil dan pura-pura menabrak meja 'tanpa sengaja', menyebabkan buku biru kecil jatuh ke anglo ditempatkan dengan nyaman di samping meja. Buku itu langsung dikonsumsi oleh api di dalamnya. Chu Lian memutar matanya. Siapapun dengan mata bisa mengatakan bahwa/itu He Sanlang telah melakukan itu dengan sengaja. Dia Changdi membalikkan tubuhnya ke arahnya dan menyatakan dengan nada tenang, “Aku menabraknya tanpa sengaja. Tidak apa-apa, itu tidak rugi jika terbakar. ” Itu benar-benar tidak ada kerugian untuk He Sanlang. Dia tidak sabar untuk melihatnya menghilang dari muka bumi. Xiao Hongyu sepertinya adalah satu-satunya yang akan menangisi kerugian itu. Bukunya yang terakhir dari gambar-gambar cabul telah dibakar menjadi abu. Dia pasti mainan favorit takdir! Sambil berdiri di luar tenda, Wenqing dan Wenlan secara diam-diam saling bertukar pandang. Setelah mengkonfirmasi bahwa/itu tidak ada suara abnormal yang berasal dari dalam tenda, mereka mengumumkan kembalinya mereka. "Tuan Muda Ketiga, Nyonya Ketiga Ketiga, kami para pelayan telah membawa kembali makanan Anda." Chu Lian memperbaiki rambutnya yang acak-acakan sebelum memanggil Wenqing dan Wenlan di. Wenqing memindahkan meja kecil ke tempat pasangan itu duduk. Wenlan kemudian mengambil piring dari dalam kotak yang mereka bawa dan menaruhnya di atas meja. Sementara Wenqing sibuk sendiri dengan meletakkan sumpit dan mangkuk untuk pasangan itu, dia menjelaskan, “Kapten Guo mengirim pesan yang mengatakan bahwa/itu ada sesuatu yang terjadi dan dia tidak akan bisa menemani Nyonya Muda Ketiga untuk makan. Pelayan ini memberi tahu Anda bahwa/itu Letnan Xiao juga telah pergi ke sisi Kapten Guo. ” Chu Lian mengangguk dengan sedikit miring ke atas dari bibirnya. Sepertinya para perwira Tentara Wing Kanan benar-benar pandai membaca situasi. Mereka sepertinya membiarkannya dan Dia Changdi punya waktu pribadi untuk diri mereka sendiri! Dia menghentikan pikirannya yang mengembara dan mengalihkan pandangannya ke meja di depannya. Ketika dia melihat hidangan sederhana-hampir mentah yang ditampilkan di permukaan meja, dia berseru kaget, "Apakah ini yang Anda makan secara normal?" Meskipun posisi He Sanlang di militer tidak terlalu tinggi, dia masih seorang kapten elit yang memerintahkan beberapa ratus orang. Tentunya makanannya seharusnya tidak separah ini. Dia Changdi meliriknya dan mengangguk. Apa yang dia tinggalkan tak terkatakan adalah bahwa/itu hidangan ini kemungkinan apa yang Kapten Guo telah khusus memerintahkan rumah masak untuk mengirim mereka, mengingat Chu Lian adalah tamu istimewa. Chu Lian mengamati pancake gandum di depannya, yang tampak sekeras batu bata, dan beberapa makanan tidak dikenal yang begitu gosong sehingga dia tidak bisa mengatakan apa yang aslinya. Hidangan yang paling enak mungkin adalah piring daging yang diawetkan di tengahnya. Meskipun ada uap naik dari piring, Chu Lian kehilangan nafsu makan dari bau yang dia dapatkan. Ketika He Changdi melihat bahwa/itu alisnya telah berkerut menjadi satu, dia tidak terlalu bersemangat untuk memulai makannya. Dia bertanya, "Tidak nafsu makan?" Setelah berpikir sebentar, dia mengerti apa yang telah terjadi. Untuk para prajurit di sini di utara, rasa tarif normal Chu Lian akan surgawi atau hampir tak terbayangkan. Bagaimana dia bisa menelan ransum militer ini? Wenqing dan Wenlan merasa cemas untuk nyonya muda mereka. Bahkan mereka tidak bisa mengumpulkan selera yang melihat hidangan ini, apalagi Nyonya Muda Ketiga mereka! Setelah sedikit terdiam, He Sanlang berbalik ke Wenqing dan Wenlan. "Pergi dan masak sesuatu yang lain untuk Nyonya Ketiga Ketiga Anda." Dia berbalik ke Chu Lian, yang duduk di hadapannya, dan memberinya asaran: "Jika Anda merasa lapar, mengapa Anda tidak memiliki air madu terlebih dahulu?" Dia tahu bahwa/itu Chu Lian memiliki kebiasaan minum air madu. Chu Lian tidak benar-benar ingin memakan makanan yang disajikan di sini di kamp perbatasan utara. Namun, ketika dia melihat makanan di atas meja, dia bisa mengatakan bahwa/itu mereka telah diberikan cukup untuk dua orang. Pasukan perbatasan utara sudah kekurangan pasokan, jadi tidak akan baik untuk membuang semua itu. Dia mengulurkan tangan dan menunjuk piring. "Lalu bagaimana dengan ini?" Catatan TL: Saya ... saya pikir lebih baik tidak memposting gambar dari masakan yang buruk] u];;

BOOKMARK