Tambah Bookmark

104

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 342

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 342: Marah (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Chu Lian selalu pilih-pilih dengan makanannya. Meskipun dia berhasil memaksa dirinya untuk makan sedikit dari setiap hidangan di depannya, dia bisa merasakan batasnya dan dengan bijaksana meletakkan sumpitnya setelah beberapa gigitan. He Sanlang tidak mengatakan apa pun saat menyadari tindakannya. Dia hanya mengambil pancake gandum sisa dan menyelesaikannya. Chu Lian berkedip dan menyaksikan saat He Changdi memakan semua sisa makanannya dengan wajah yang dingin dan tampan. Dia merasa malu dan bersalah pada saat yang sama. Untuk mengurangi kecanggungannya, Chu Lian mencoba memulai percakapan. "Jadi ini yang dilakukan semua petugas di kamp ini setiap hari?" Dia Changdi selesai meminum semua air hangat yang tersisa di mangkuk dan menyeka mulutnya dengan saputangan yang dilewati Wenlan sebelum berbalik untuk melihat wanita muda dan lemah di depannya. Mata seperti wanita jahat itu bersinar terang, seperti makhluk kecil yang dipenuhi rasa ingin tahu. Dia Sanlang mengalihkan pandangannya sesantai mungkin sebelum menjawab dengan hati-hati, "Mm, bahkan jenderal besar tidak terkecuali." Chu Lian meratap di hatinya pada suramnya jawabannya. Namun, dia juga menganggapnya aneh. Bahkan pasukan sukarelawan yang tidak dibayar yang dibentuk untuk melawan pemberontakan yang tiba-tiba, seperti Angkatan Darat Hunan dari sejarah, tidak akan dipaksa ke dalam kondisi di mana mereka hanya memiliki pasta kacang untuk dimakan dan tidak ada biji-bijian sama sekali. Meskipun posisi He Sanlang tidak terlalu tinggi, dia tetap seorang kapten. Dia datang hari ini dengan dekrit kekaisaran untuk membawa persediaan mereka, sehingga Jenderal Besar Qian secara khusus mengundangnya untuk tinggal untuk makan. Mereka biasanya tidak akan menyambut tamu-tamu mereka dengan tarif miskin seperti itu, lebih-lebih lagi Seorang Wanita Terhormat yang mewakili Janda Permaisuri. Namun, semua yang mereka kirimkan adalah hidangan ini ... Mereka telah diberi beberapa pancake daging dan gandum gandum setidaknya. Tapi bagaimana dengan prajurit peringkat terendah? Mata Chu Lian tiba-tiba melebar ke lingkaran besar. Dia menelan ludah dan tiba-tiba pindah ke sisi He Changdi. Ketika Wenqing dan Wenlan memperhatikan tindakan madam muda nyonya mereka, mereka tertegun sejenak sebelum pipi mereka memerah dan mereka dengan cepat mundur keluar dari tenda. Ketidakhadiran benar-benar membuat hati semakin dekat. Nyonya Muda Ketiga belum cukup waktu sendirian dengan Tuan Muda Ketiga. Ketika Chu Lian duduk di sebelah He Changdi, dia bahkan meremas lebih dekat dengannya, seolah-olah mereka belum cukup dekat. Semua yang He Changdi dapat cium saat ini adalah aroma unik dan menyegarkan Chu Lian yang unik. Seluruh tubuhnya membeku seketika saat dia mencoba untuk mencari tahu apa yang Chu Lian coba lakukan. Dia ingin mendorong wanita jahat itu pergi, tetapi tangannya hanya menolak untuk mendengarkannya. Aroma familiernya menariknya kembali ke kenangan ciuman yang indah itu dari sebelumnya. Ujung telinga He Sanlang memerah dan dia menelan ludah tanpa sadar, menyebabkan jakunnya bergerak dengan jelas. Kedalaman muridnya tampaknya berubah lebih gelap saat matanya melesat ke arah bibir lembut Chu Lian yang lembut. Namun, kata-kata Chu Lian berikutnya membuat dia menjatuhkan pikirannya sepenuhnya. "Dia Sanlang, katakan padaku sejujurnya, apakah pasukan perbatasan kehabisan makanan?" Tubuh He Changdi sepertinya telah membeku menjadi keheningan seperti patung. Matanya menyipit berbahaya dan dia meraih tangan Chu Lian dengan tangannya yang besar. Dengan nada yang dalam dan dingin, dia bertanya, "Bagaimana Anda tahu itu ?!" Chu Lian belum memperhatikan suasana anehnya;Reaksi satu-satunya adalah melebarkan matanya saat shock memenuhi hatinya. Jadi itu benar! “Bukankah Laiyue, pelayanmu, mengikutimu ke sini ke perbatasan utara? Kenapa saya tidak melihatnya beberapa hari ini? ”Tentu saja Laiyue tidak ada di kamp. Kalau tidak, dia seharusnya keluar untuk menyambutnya dengan dukungan He Changdi sekarang. Namun, dia tidak berada di Liangzhou's He Estate baik ... mata Chu Lian menyala. "Anda telah mengirimnya keluar untuk mengamankan persediaan?" Mata Chu Lian yang cerah dan berkilau penuh dengan kepastian saat dia melihat ke arah He Changdi. Namun, pemandangan yang memenuhi matanya sudah cukup membuat dia gemetar ketakutan. Tatapan mata He Sanlang terasa dingin. Dia tampak persis seperti hari pertama mereka bertemu, kembali pada malam pernikahan mereka, seolah ingin mengunyahnyadan memuntahkan darahnya. Saat itu, ketika dia hampir mencekiknya sampai mati ... Merinding bangkit di kepala Chu Lian dan dia tanpa sadar mundur selangkah, mencoba menjauhkan diri dari bahaya di depannya. Namun, He Changdi mempertahankan pegangannya yang ketat di lengan atasnya dan menolak untuk membiarkannya bergerak. Tatapannya yang berbahaya terkunci di mata Chu Lian, seolah dia mencoba untuk melihat ke dalam hatinya dan semua pikirannya dengan matanya sendiri! Dia bertanya lagi, “Bagaimana. Melakukan. Kamu. Tahu. Itu! ”Nadanya bahkan lebih seram dari dulu. Dia telah mampu membuat persiapan sebelumnya karena dia pernah mengalaminya di kehidupan sebelumnya, tapi bagaimana Chu Lian bisa mengetahui tentang kurangnya persediaan?

BOOKMARK