Tambah Bookmark

109

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 347

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 347: Dia Sanlang Tidak Tahu Bagaimana Menenangkan Istrinya (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Dia Changdi telah berdiri di pintu masuk dengan tangan ke punggungnya cukup lama sekarang. Ketika dia melihat Wenqing dari sudut matanya, harapan bahwa/itu dia telah menyimpan rahasia di dalam hatinya hancur. Pada saat Wenqing selesai terengah-engah memberi salam kepada tuan mudanya, semua yang menyambutnya sebagai balasan adalah suara dingin tuan muda nya, "Untuk apa kamu datang kemari?" Wenqing takut Tuan Muda Ketiga akan salah mengira niatnya, jadi dia dengan cepat menjelaskan, "Tuan Muda Ketiga, pelayan ini telah datang di bawah perintah Nyonya Ketiga." Ekspresi kaku He Sanlang sedikit rileks setelah mendengar ini. Dia bergeser canggung di tempat sebelum memberikan tembakan terbaiknya dengan berpura-pura nada biasa, "Apa yang dia katakan?" Meskipun Wenqing ingin tertawa, bagaimana mungkin dia berani melakukannya? Dia memberikan paket itu kepada He Changdi dengan kedua tangannya, “Tuan Muda Ketiga, Nyonya Ketiga Ketiga meminta Anda untuk kembali ke kamp dengan cepat. Ini adalah beberapa hal yang dia punya pelayan ini persiapkan untuk Anda. Nyonya Muda Ketiga takut bahwa/itu Anda tidak akan memiliki cukup pakaian untuk dipakai karena Anda memberikan pakaian Anda hari ini, jadi dia menyiapkan dua set pakaian baru ini. ” Saat He Changdi mengambil paket dari Wenqing, ekspresinya menjadi sedikit lebih hangat. Dia ragu-ragu sejenak, tapi dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya pada akhirnya, "Apakah nyonya muda Anda masih marah dengan saya?" Ketika Wenqing mendengar tuannya benar-benar menanyakan sesuatu seperti ini, dia mengambil kesempatan untuk mengatakan, “Tuan Muda Ketiga, pelayan ini telah melayani oleh sisi Nyonya Ketiga untuk beberapa waktu sekarang, jadi hamba ini sedikit memahami kepribadian Ibu Muda Muda. Nyonya Muda Ketiga selalu ramah dan santai, bahkan dengan kami pelayan rendah. Dia selalu bertemu dengan semua orang dengan senyum di wajahnya. Pelayan ini telah melihat betapa Nyonya Ketiga telah menderita dalam perjalanan ke sini ke perbatasan utara, jadi pelayan ini berharap Tuan Muda Ketiga mungkin mencoba untuk memahami penderitaan Nona Muda Ketiga. ” Kata-kata Wenqing membuat penyesalan di hati He Sanlang tumbuh semakin dalam. Dia menekan bibirnya tanpa berbicara untuk waktu yang lama. Dia akhirnya berkata, “Kembalilah dan jagalah tuan muda Anda. Meskipun pergelangan kakinya hampir sembuh, dia tidak bisa ceroboh. ” Meskipun suara He Changdi masih sama, nadanya berubah menjadi nada yang lebih hangat dan lebih lembut. Wenqing tahu bahwa/itu persuasinya telah berhasil. Dia setuju dengan hati yang lebih ringan, “Jangan khawatir, Tuan Muda Ketiga, pelayan ini akan merawat Nona Muda Ketiga dengan baik.” He Sanlang mengaitkan tangannya melalui pegangan paket dan menyentuhkannya ke punggungnya. Dia menunggangi kudanya dan memimpin anak buahnya menjauh dari He Estate dan kembali ke perkemahan. Jika Chu Lian mengetahui bahwa/itu Wenqing telah menjelaskan situasi seperti itu kepada He Sanlang, dia pasti akan memberikan pelayannya dengan eyeroll besar. Sejujurnya, dalam seluruh perjalanan ke sini di utara, dia benar-benar tidak terlalu menderita, kecuali serangan diam-diam oleh orang barbar dan Tuhun. Dia sudah cukup persiapan dan Tang Yan adalah pria yang cakap. Mereka tidak kekurangan apa pun dalam perjalanan ke sini. Meskipun mereka telah melakukan perjalanan secepat yang mereka bisa, itu tidak dapat dibandingkan dengan kecepatan yang keras yang harus dilalui oleh bala bantuan tentara. Dia bahkan punya waktu luang untuk memesan Wenqing dan Wenlan untuk memasak sesuatu yang menggugah selera setiap kali mereka berhenti untuk beristirahat. Semua yang dia lakukan dalam perjalanan ke sini adalah makan dan melihat pemandangan yang indah. Itu jauh lebih baik daripada beberapa perjalanan backpacking anggaran di dunia modern. Setelah mendesak kudanya dengan cambuknya, He Changdi akhirnya berhasil kembali ke kamp utama sebelum matahari terbenam. Begitu dia sampai di tendanya, dia melihat bahwa/itu sekelompok teman-temannya yang baik semuanya menunggunya di dalam. Zhang Mai bertemu dengan ekspresi mengerikan He Changdi saat ia mengangkat penutup tirai dan masuk ke tenda. Sudut bibirnya meringkuk dan dia tsked, "Ay, kita bajingan tunggal tidak mendapatkan tingkat perlakuan yang sama seperti orang-orang bodoh yang bahagia menikah." Dia menampar bahu Xiao Hongyu karena anak lelaki malang itu masih mencari di sekitar tempat tidur He Changdi, “Baiklah, itu sudah cukup. Apa yang masih kamu cari? Gambar cabul milikmu itumungkin abu di anglo sekarang. " Xiao Hongyu segera mengeluarkan ratapan sedih dan pingsan ke tempat tidur lembut He Changdi. “Saudara He, Kakak Ipar tidak mungkin menemukan buku itu, kan ?!” Dia Sanlang telah benar-benar kehilangan semua martabatnya sebagai seorang pria di depan Chu Lian hari ini. Ketika Xiao Hongyu tanpa rasa takut mengingatkannya tentang insiden itu, dia menyeringai sinis. Catatan Penulis: Snow Mountain Mists: Sanlang, Anda tidak bisa terus seperti ini! Kemarilah, ibu akan mengajarimu cara membuat istrimu bahagia! He Sanlang (dengan ekspresi buruk): Heh heh! Snow Mountain Mists: Kamu bocah, kamu harus bekerja lebih keras. Anda masih perawan bahkan sekarang! ε (┬┬﹏┬┬) 3 He Sanlang: …… (menarik pedang) Snow Mountain Mists: …… Σ (△ |||)

BOOKMARK