Tambah Bookmark

110

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 348

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 348: Cincin Giok Hijau Jade (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Xiao Hongyu segera merunduk di belakang Zhang Mai setelah mendengar suara seram seperti itu dari He Changdi. Kursi kayu di samping meja diambil oleh Kapten Guo. Tenda itu dilengkapi dengan sangat sederhana dan tidak ada kursi tambahan, jadi He Changdi hanya bisa berdiri di satu sisi ketika dia bergabung dengan grup. Kapten Guo tersenyum dan memberi pandangan yang berarti pada selimut bulu bersulam bunga, yang jelas bukan milik seorang pria, di tempat tidur He Changdi. Dia kemudian menepuk tempat tidur yang terlipat hampir di meja samping dan menggelengkan kepalanya. “Saya khawatir tentang kesehatan Zixiang, harus tidur di tempat tidur yang dingin sepanjang waktu, jadi saya meminta seperangkat selimut baru dari jenderal besar. Sepertinya itu tidak diperlukan lagi. ” Setelah mengatakan itu, dia melemparkan selimut ke Xiao Hongyu, "Betapa beruntungnya kamu, bocah!" Xiao Hongyu tertawa kecil tetapi dia tidak menerima tempat tidur. Dia berbalik dan mendorongnya ke pelukan Zhang Mai. "Saudara Zhang memiliki beberapa luka lama, kami tidak bisa membiarkan dia menderita flu. Saya masih muda sehingga selimut bulu domba yang diberikan Brother kepada saya akan cukup bagi saya untuk melewati musim dingin ini. ” Matahari tidak bersinar banyak di sini di utara dan suhu sangat rendah. Meskipun Kapten Guo dan Zhang Mai baru berusia tiga puluhan dan mereka tampak sehat dan kuat dalam baju besi mereka, bertahun-tahun kehidupan tentara telah meninggalkan bekas yang tak terlihat di tubuh mereka. Ketika cuaca mendung, hujan atau dingin, terutama di musim dingin ini, luka lama mereka akan menyala. Pengadilan belum dapat mengirim pasokan kepada mereka, jadi mereka sangat kekurangan tidak hanya makanan, tetapi selimut kapas yang hangat dan pakaian untuk bertahan hidup di musim dingin. Jenderal Besar Qian tidak hanya secara pribadi bertemu Chu Lian untuk menghormati Janda Permaisuri, tetapi juga karena persediaan yang telah dibawa Chu Lian hanyalah apa yang mereka butuhkan. Bahkan sekarang, banyak prajurit yang tidak memiliki selimut atau pakaian berlapis kapas. Sebagian besar dari mereka menggunakan rumput kering untuk membuatnya. Ini juga mengapa Kapten Guo harus pergi ke Jenderal Besar Qian secara pribadi hanya untuk meminta satu set tempat tidur. Jika ini adalah kamp lain, mereka mungkin masih bisa meminta warga terdekat untuk menyumbangkan beberapa persediaan. Namun, tidak banyak orang di utara yang dapat meminta pasokan. Liangzhou praktis adalah sebuah cangkang sebuah kota dengan hanya pasukan mereka yang tersisa untuk mempertahankannya. Dengan demikian, situasinya tampak sangat buruk. Pada akhirnya, tempat tidur yang dibawa Kapten Guo berakhir dengan Zhang Mai. Kapten Guo melirik paket yang dibawa He Changdi dan tersenyum. “Melihat betapa mesra kamu dan istrimu membuatku kangen. Saya bertanya-tanya bagaimana dia dan anak-anak melakukan di ibukota. ” Semua rute di atas tanah atau air telah diblokir oleh salju. Surat-surat tidak dapat dilewati selama beberapa waktu. Bahkan petugas seperti Kapten Guo dan yang lainnya belum dapat menerima surat apa pun dari rumah selama satu atau dua bulan. Kata-kata Kapten Guo membuat suasana semula di kamp menjadi tenang. Pemikiran He Sanlang juga ditarik keluar. Dia memikirkan neneknya di ibu kota, serta ibunya yang terbaring sakit. Pada akhirnya, Kapten Guo menyadari bahwa/itu udara tampaknya tidak benar dan mencoba meringankan atmosfer, “Baiklah, baiklah. Apa yang kalian pikirkan? Lima puluh ribu saudara-saudara kita di sini di utara semuanya berbagi nasib yang sama sekarang. Jika semua saudara kita mulai menjadi suram seperti kalian, lalu bagaimana kami akan melawan Tuhun? ” Xiao Hongyu memutar matanya dan bergumam pelan, “Dan siapa orang yang menyebut topik itu di tempat pertama ...” “Xiao Hongyu! Saya melihat bahwa/itu Anda hanya ingin mencari masalah! Hmph, aku akan melepaskan amarahku padamu! ”Kapten Guo berdiri dan bertingkah seolah-olah dia akan memberi Xiao Hongyu dua mata hitam. Setelah bermain-main sebentar, suasana sedih dari sebelumnya benar-benar hilang.

BOOKMARK