Tambah Bookmark

115

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 353

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 353: Idea (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovels. Silakan baca dari sumber aslinya! Keesokan harinya, Chu Lian sedang menuju ke pusat halaman setelah bangun ketika dia melihat Li Xing dan para penjaga lainnya menyekop salju. Hanya dalam satu malam, salju yang menutupi tanah telah cukup menumpuk untuk mencapai lutut mereka! Seluruh He Estate secara praktis telah terkubur di salju. Wenlan melihat Chu Lian keluar dari kamarnya dan berdiri di koridor begitu saja, jadi dia bergegas masuk ke ruangan dan mengambil jubahnya. Dia membantu Chu Lian ke jubahnya dan menjejalkan tangan yang hangat ke tangannya. “Nyonya Muda Ketiga, luka di kakimu baru saja sembuh. Harap berhati-hati untuk tidak merinding, atau Tuan Muda Ketiga akan menyalahkan pelayan ini. ” Chu Lian melotot pada jawaban Wenlan. "Ini banyak turun salju tadi malam." Wenlan juga menganggapnya aneh. Dia dibesarkan di ibu kota. Meskipun salju turun di ibukota setiap tahun juga, itu tidak pernah turun salju seperti yang terjadi di sini. “Itu benar, Nyonya Muda Ketiga. Tadi malam, adikku dan aku keluar untuk memeriksa sekeliling dan jumlah salju yang turun sudah cukup untuk menghalangi penglihatan kami sepenuhnya. Jika kita harus keluar pada hari bersalju seperti itu, bukankah kita akan terkubur oleh salju? ” Chu Lian berbalik untuk melihat ke arah kamp perbatasan dengan khawatir mengisi hatinya. Dia bertanya-tanya bagaimana pasukan perbatasan lakukan sekarang. "Di mana Manajer Qin?" “Di luar pengadilan. Dia mungkin merawat kuda kereta yang kami bawa bersama kami. Salju turun begitu banyak semalam sehingga istal itu runtuh. Dua kuda itu mati kedinginan. ” “Minta seseorang membawanya padaku. Saya punya beberapa tugas untuknya. ” Wenlan dengan cepat melakukan apa yang diperintahkan. Chu Lian berdiri di depan pintu kamarnya dan menyaksikan para penjaga real menyekop salju. Tumpukan salju yang mereka bersihkan setinggi bukit kecil. Butuh lima orang satu jam sebelum mereka berhasil membersihkan salju yang menumpuk di halaman kecil Chu Lian. Setelah dua puluh menit atau lebih, Manajer Qin bergegas dari luar pengadilan. The He Estate cukup besar dan ada lima halaman kecil di dalamnya. Mereka tidak dapat membersihkan semua salju di estate dengan sangat cepat, jadi Manajer Qin telah menetapkan halaman Chu Lian sebagai tempat pertama yang dibersihkan. Mereka hanya akan mulai di pelataran luar setelah halaman Chu Lian telah sepenuhnya dibersihkan, sehingga jalan di luar pengadilan belum dibersihkan! Ketika Chu Lian berdiri di koridor, dia menyaksikan Manajer Qin, yang dibungkus sampai dia terlihat seperti bola, berjalan ke halamannya. Manajer Qin telah melihat Chu Lian berdiri di pintu dari jauh. Sebelum dia memasuki halaman, dia berteriak sambil terengah-engah, “Nyonya Muda Ketiga, dingin di luar! Silakan masuk ke kamar terlebih dahulu, saya berjalan agak lambat. ” Tentu saja dia berjalan perlahan! Dia telah mengikat dua papan kayu di kakinya! Chu Lian tidak berbicara dan hanya tersenyum padanya. Ketika tatapannya mendarat di kaki Manajer Qin, dia tiba-tiba jatuh ke linglung. Matanya yang berbentuk almond dikaburkan oleh kabut seolah dia tiba-tiba tenggelam dalam pikirannya sendiri. Manajer Qin menganggapnya aneh. Dia melihat ke bawah ke kakinya sendiri dan sepatu bot yang telah diikatnya dengan papan kayu juga. Sepertinya tidak ada yang salah? Dia berjuang sambil bertarung dengan salju dan akhirnya memasuki halaman. Ketika akhirnya dia mencapai jalan berbatu yang telah dibersihkan dari salju, dia menghela nafas lega. Dia membungkuk dan melepas papan kayu yang diikat ke sepatu botnya. Dia menginjak kakinya untuk membersihkan salju yang menempel di sepatunya sebelum mengambil langkah cepat saat ia berjalan menuju Chu Lian, dibebaskan dari bebannya. Tatapan Chu Lian masih tertuju pada papan kayu yang telah diatur oleh Manajer Qin tidak terlalu jauh. Manajer Qin mengikuti tatapannya dan melihat papan juga. Itu hanya dua potongan kayu willow yang normal. Masih ada beberapa yang ditempatkan di gudang-gudang perkebunan yang telah ditinggalkan selama bertahun-tahun. Tampaknya tidak ada yang istimewa dari mereka. Namun, karena Chu Lian tampaknya tertarik pada mereka, Manajer Qin menjelaskan saat dia berjalan ke arahnya. “Nyonya Muda Ketiga, itu adalah sesuatu yang para pelayan tua di kebun itu ajarkan padaku. Mereka mengatakan bahwa/itu akan lebih mudah berjalan dengan papan kayu yang diikat ke kaki Anda dan Anda tidak akan jatuh ke salju. Saya mengikuti persis seperti merekabantuan dan itu benar-benar bekerja dengan baik. Saya memang harus menggunakan lebih banyak kekuatan saat berjalan, tetapi saya tidak perlu khawatir jatuh ke tumpukan salju dan membekukan kaki saya. ” Ketika Manajer Qin berbalik untuk melihat nyonya mudanya, dia menemukan bahwa/itu mata berbentuk almondnya bersinar dan berkilau. Di detik berikutnya, Chu Lian menapakkan kakinya dengan bersemangat dan berkata, “Aku sangat bodoh! Mengapa saya tidak memikirkan metode sederhana seperti itu? " Setelah meledakkan itu, dia benar-benar lupa tentang Manajer Qin dan bergegas kembali ke ruangan. Manajer Qin terus berdiri di koridor dengan satu tangan terentang dan ekspresi bingung di wajahnya. Dia tidak tahu apa yang telah masuk ke gundiknya. Ketika Wenqing keluar dari ruang samping dan melihat bahwa/itu dia masih berdiri di tempat yang sama dengan tampilan konyol di wajahnya, dia juga tidak tahu harus berbuat apa. “Manajer Qin, ayo ke ruang samping dan duduk dulu. Ada air panas di atas kompor juga. Saya akan masuk ke ruangan untuk melihat apa yang terjadi pada Nyonya Muda Ketiga. ” Manajer Qin melambaikan tangannya ke arah Wenqing, "Cepat, cepat!" Ekspresi gembira di wajah Nyonya Muda Ketiga sedikit menakutkan. Setelah diberitahu bahwa/itu pagi itu cerah dan pagi itu bahwa/itu istal telah runtuh, dia sekarang lebih berhati-hati dan berhati-hati melindungi kekasihnya. Catatan TL: Ekspresi Manajer Qin benar-benar digambarkan sebagai ‘ungkapan Erkang yang bingung dari My Fair Princess’, yang membuat saya tertawa. Dia memanggil calon istrinya, Ziwei, dalam bidikan ini. Ziwei ...! Putri Adil saya adalah drama TV lama tentang seorang putri yang telah lama hilang bernama Ziwei yang mencoba untuk berhubungan kembali dengan ayahnya, sang Kaisar. Tentu saja, melalui beberapa shenanigans, seorang gadis muda jelata, Xiaoyanzi, terjebak dalam kekacauan dan dia sekarang harus berpura-pura menjadi putri yang sudah lama hilang atau kehilangan kepalanya. Drama ini menunjukkan bagaimana rasanya tinggal di istana dan banyak adegan dramatis yang lucu! Saya menontonnya sebagai anak kecil dan benar-benar menyukainya ~ Xiaoyanzi adalah karakter favorit saya! Erkang adalah salah satu pemimpin pria di dalamnya juga XD Jika Anda pernah mendengar Fan Bingbing, yang bertindak sebagai Blink di X-Men: Days of Future Past, ia memainkan pelayan setia dalam drama dan menjadi terkenal karena drama ini ~ Saya sangat merekomendasikan menonton My Fair Princess untuk tampilan yang keren ke dalam adat istiadat Cina kuno dan juga untuk memimpin wanita yang sangat lucu dan lucu ~

BOOKMARK