Tambah Bookmark

119

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 357

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 357: Chu Lian Kehilangan Temperamannya (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovel! Jika Anda membaca ini di lain, konten ini telah dicuri secara ilegal. Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Setelah beberapa saat singkat, tukang kayu tua dan pekerjanya duduk di lantai bersama dengan semangkuk bubur sayuran masing-masing. Mereka meneguk bubur seolah-olah mereka tidak makan dalam beberapa hari. Percikan kelihaian yang ditunjukkan tukang kayu tua selama negosiasi dengan Chu Lian benar-benar lenyap di hadapan makanan lezat. Putra dan cucunya bertindak sama seperti tukang kayu tua. Mereka mengubur kepala mereka di mangkuk mereka, hanya mendongak setelah mangkuk dikosongkan. Setelah menyantap semua bubur sayurannya dan menelan beberapa kubis ekstra dan roti daging, tukang kayu tua itu menyeka mulutnya dengan lengan bajunya dengan kepuasan maksimal. Dia menghela nafas dengan perasaan yang dalam, “Surga!” Makan sayuran di hari musim dingin, apalagi sayuran hijau segar dan berair, tidak ada keajaiban! Pada pagi pertama, ketika dia diberi makanan yang luar biasa untuk sarapan, tukang kayu tua itu ketakutan setengah mati! Sayuran hijau di tengah musim dingin yang keras! Tentunya bahkan Kaisar tidak akan bisa memiliki makanan yang jauh lebih baik dari ini! Tukang kayu tua memikirkan pikirannya. Terlebih lagi, sepertinya ada sesuatu yang ditambahkan pada bubur sayuran ini yang membuatnya terasa benar-benar segar. Dia menyesali fakta bahwa/itu dia tidak bisa memiliki tiga mangkuk penumpukan ini untuk setiap kali makan. Kapanpun pelayan tua yang membawa makanan mereka datang untuk mengambil mangkuk, mangkuk yang digunakan oleh keluarga tukang kayu tua itu selalu berkilau. Dia hampir tidak harus mencuci mereka setelah membawa mereka kembali ke dapur. Ketika Chu Lian kembali ke kamarnya, dia duduk di perapian tanpa sadar. Dari waktu ke waktu, dia akan mengirim Wenqing dan Wenlan untuk memeriksa apakah Manajer Qin telah kembali. Wenqing menganggapnya aneh, tetapi ia mengambil tugasnya dengan lebih serius. Tidak peduli seberapa buruk situasinya, Nyonya Ketiga Ketiga mereka selalu bisa tersenyum di wajahnya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat ekspresi cemas dan cemas seperti itu pada kekasihnya. Sayangnya, kali ini, ketakutan terburuk Chu Lian menjadi kenyataan. Setelah satu jam berlalu, Li Xing buru-buru bergegas untuk melapor. "Lady Terhormat, Manajer Qin dan yang lainnya telah dibawa ke halaman lain oleh Old Mo." Chu Lian mengerutkan kening dan memerintahkan Wenlan untuk membantunya naik dari tempat tidur perapian. Dia mengumumkan dengan ekspresi serius, "Ayo pergi ke sana secepatnya!" Dengan ekspresi serius di wajahnya dan bayangan tambahan di matanya yang cerah, dia benar-benar terlihat sedikit lebih seperti He Sanlang. Di halaman samping He Estate, Manajer Qin dan anak buahnya dipaksa berlutut di tanah yang tertutup salju. Para prajurit tua terampil dalam seni bela diri, jadi Manajer Qin dan pelayan yang lain tidak memiliki kesempatan melawan mereka. Mo Chenggui berdiri di koridor menghadap halaman dan menatap dengan mata dingin pada Manajer Qin. Dia berteriak dengan kecewa, "Nyonya Ketiga Muda hanyalah seorang gadis kecil, jadi tidak apa-apa jika dia tidak tahu lebih baik. Namun, Anda, sebagai pelayan setianya, bagaimana Anda bisa membiarkannya bertindak begitu saja tanpa membujuk sebaliknya? Sementara kamu bertindak sangat sembrono di perumahan ini, apakah kamu memikirkan bagaimana orang biasa dan prajurit di luar nakhlul? ” Mulut Manajer Qin telah diisi dengan sepotong kain dan tangannya terikat di belakang tempat tidurnya. Wajahnya yang sedikit montok memerah karena berusaha berbicara dan menjelaskan, tetapi dia tidak bisa bersuara! Mo Chenggui harrumphed. Ketika dia melemparkan tatapannya pada kayu cemara berkualitas baik yang menumpuk di samping, amarahnya berkobar sekali lagi. Kayu cemara! Jenis kayu itu mahal di mana-mana. Di Kota Liangzhou, di mana mereka bahkan tidak dapat menggunakan uang, kemungkinan dibeli kembali dengan menukarkan sejumlah besar barang-barang material. Beberapa hari ini, dia dan para prajurit lainnya telah mencoba yang terbaik untuk makan lebih sedikit dan menabung apa yang mereka bisa. Namun, di sisi lain, Nyonya Ketiga Ketiga telah mengambil persediaan makanan mereka dan pergi keluar untuk menghabiskannya dengan boros pada beberapa bahan yang tidak berguna! Mo Chenggui marah tinggi di dalam hatinya. Dia menatap dingin pada tindakan ‘anjing’ untuk Nyonya Muda Ketiga dan berbicara sinis, “Nyonya Muda Ketiga adalah dari jenis kelamin yang lebih lemah, jadi dia mungkin tidak tahan untuk menggunakan tindakan yang lebih berdarah. SincIbu matriark memberi perintah kepada saya untuk melindungi Nyonya Muda Ketiga dalam perjalanan ini, maka saya akan mengambil tindakan atas nama Nyonya Ketiga Ketiga hari ini untuk menghukum orang-orang kafir ini! ” "Laki-laki, beri dia hadiah lima puluh batang!" Setelah Mo Chenggui memberi perintah, dua tentara tua mendorong Manajer Qin ke tanah dan menarik mantel bulu yang dibungkusnya. Para prajurit masing-masing membawa batang kayu besar lebih tebal dari lengan mereka. Mereka mengangkatnya tinggi-tinggi di udara dan siap untuk mengarahkan mereka ke tubuh Manajer Qin. Mo Chenggui telah pensiun dari tentara, tetapi dia masih mempertahankan kebiasaan menggunakan gaya hukuman militer. Tanpa memberi kesempatan pada pihak lain untuk membela diri, dia segera memutuskan hukuman lima puluh serangan. Bahkan tentara elit terkuat tidak akan mampu menahan lima puluh serangan tongkat, apalagi Manajer Qin, yang tidak terlatih dalam seni bela diri sama sekali. Dia jelas mencoba menghukum Manajer Qin sampai mati. Batang pertama mendarat di Manajer Qin dengan benturan teredam berkat perlindungan pakaian musim dinginnya yang tebal. Meskipun Manajer Qin tampaknya tidak bereaksi banyak, dia sebenarnya ingin berteriak kesakitan. Sayangnya, mulutnya tertutup sehingga dia tidak bisa mengeluarkan suara apa pun selain dengusan yang tertahan. Sebelum tongkat berikutnya bisa mendarat, teriakan marah terbawa dari pintu masuk halaman, "Hentikan sekarang juga!" Catatan TL: Hanya beberapa tarif sederhana tapi mengharukan ~ Bayangkan makan sesuatu yang hangat dan lembut di musim dingin dan duduk manis di perut Anda ( ̄ ▽  ̄) ノ Bubur sayuran kering Roti dengan isian daging dan sayuran

BOOKMARK