Tambah Bookmark

124

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 363

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 363: Perahu Salju (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Dengan gelombang tangan Chu Lian, Manajer Qin memerintahkan orang-orang mereka untuk memindahkan kereta luncur itu kembali ke halaman. Dalam perjalanan kembali, kegembiraan di wajah semua orang bersinar tanpa disadari. Manajer Qin cukup pintar untuk menyadari betapa pentingnya kereta luncur itu. Dia pindah ke sebuah ruangan dekat gudang luncur dan bahkan memerintahkan beberapa penjaga untuk terus mencermati tukang kayu dan keluarganya. Wenqing dan Wenlan membantu Chu Lian kembali ke kamarnya. Wajah Wenlan memerah karena angin dingin di luar, tetapi suasana hatinya yang gembira tidak terpengaruh. "Nyonya Muda Ketiga, apakah kita akan mengirim perahu salju ke kamp perbatasan sekarang?" Chu Lian menggelengkan kepalanya, “Sudah terlambat sekarang. Malam akan jatuh dan salju masih turun di luar. Tidak aman untuk bepergian saat ini. Selanjutnya, saya masih memiliki beberapa desain lagi untuk menggambar. ” Sementara Wenlan agak kecewa dengan jawabannya, dia tidak bertanya lebih jauh. Tepat ketika Chu Lian telah duduk di mejanya dan membalik selembar kertas baru, bersiap untuk menarik keluar desain untuk pena hangat, Li Yue datang dengan langkah cepat untuk melaporkan sesuatu. Chu Lian berpaling kepadanya dengan tampilan aneh dan pensil arang di tangan. "Apa yang salah?" Li Yue mengerutkan kening, tetapi menjawab dengan jujur, “Wanita Terhormat, Pemimpin Mo berada di luar halaman. Dia dan bawahannya membawa potongan kayu cemara besar dan mereka meminta pintu masuk. ” Chu Lian tetap terdiam sesaat. Mo Chenggui serius untuk membuatnya marah hari ini. Wenlan terengah-engah, “Jadi baru sekarang dia menyadari Nyonya Muda Ketiga kami tidak melakukan semua itu dengan sia-sia !? Mengapa dia tidak keberatan dengan urusannya sendiri sebelumnya? Jika bukan karena dia, kita mungkin bisa mengirim kapal salju ke kamp hari ini! Kapal selam Nyonya Ketiga Ketiga kami sudah selesai sehingga kita bahkan tidak membutuhkan kayu cemara itu! Apa yang dia lakukan di sini sekarang? " Chu Lian melambaikan tangannya, menunjukkan agar Li Yue mengirim mereka pergi. Li Yue menekan bibirnya dan memutuskan untuk melaporkan semua yang dia dengar. '' Nyonya Muda Ketiga, bawahan ini tahu bahwa/itu Pemimpin Mo dan orang-orangnya telah melakukan kesalahan. Namun, bawahan ini mendengar dari para prajurit tua bahwa/itu Pemimpin Mo menukar semua pakaian musim dingin dan jubahnya untuk membeli satu potong kayu cemara itu. Saat ini, dia hanya mengenakan pakaian dalamnya saat dia berdiri di luar halaman. Meskipun dia adalah seorang prajurit tua, dia kemungkinan akan jatuh sakit dari luar dingin cepat atau lambat. ” Alis Chu Lian akhirnya menyatu menjadi sebuah kernyitan. Li Yue tidak mencoba berbicara untuk Mo Chenggui sama sekali. Dia hanya khawatir bahwa/itu He Changdi akan menyalahkan Chu Lian jika sesuatu terjadi pada Mo Chenggui karena terkena kedinginan. Chu Lian bisa merasakan niat baik Li Yue. "Katakan padanya untuk meletakkan kayu cemara dan kembali ke halamannya dengan orang-orangnya." Chu Lian berhenti sebelum berbalik ke Wenlan. "Pergi secara pribadi dan beri mereka sesuatu untuk dimakan." Setelah mendengar perintahnya, Li Yue jelas lega. Dia dengan cepat pergi untuk melaksanakan tugas yang telah diberikan kepadanya. Setelah Li Yue meninggalkan ruangan, Wenlan bergumam dalam keluhan, "Nyonya Ketiga Muda, apakah Anda benar-benar akan menyuruh pelayan ini mengirim mereka sesuatu untuk dimakan bahkan setelah apa yang dia lakukan?" Chu Lian mendongak dan menatapnya, “Ini hanya bubur dan roti. Kapan Anda menjadi sangat pelit, Anda bajingan kecil? Selanjutnya, itu hanya beberapa barang sederhana. Jika kami dapat 'menyuap' Pemimpin Mo dengan mereka, tidakkah ini akan menghemat lebih banyak waktu dan energi? ” Dia bahkan tidak perlu bicara kalau begitu! Setelah mendengar kata-kata Chu Lian, Wenlan ternganga. Baik, dia mengkhawatirkan apa-apa saat itu. Nyonya Ketiga Ketiga mereka mungkin sudah memiliki rencana dalam pikiran. Dia harus menyalakan lilin dan berdoa untuk itu Pemimpin Mo sebagai gantinya. Seperti yang diharapkan, begitu Wenlan mengirim semangkuk bubur dan sekotak roti ke halaman Leader Mo, prajurit tua yang keras kepala itu benar-benar berakhir dengan dibeli oleh makanan ... Orang yang menolak makan apa pun dari halaman Chu Lian sekarang adalah penggemar makanannya yang paling bersemangat. Dia bahkan merampas lebih dari setengah roti di kotak hanya untuk dirinya sendiri dan menolak membiarkan siapa pun memilikinya. Semua yang lama terjualiers sekarang malu untuk menjadi bagian dari pesta Mo Chenggui. Namun, Leader Mo yang berwajah bekas luka begitu berkulit tebal sehingga matanya bahkan tidak berkedut ketika berhadapan dengan komentar rekannya yang lama. Pagi-pagi sekali, Jenderal Besar Qian mengumpulkan bawahannya yang paling tepercaya di tenda komandan. Setelah semua orang meninggalkan tenda komandan, sebagian besar wajah mereka tampak sama seperti ekspresi dingin He Sanlang yang biasa. Xiao Hongyu menepuk bahu He Changdi dengan senyum pahit. “Saya tidak terbiasa di sana begitu banyak Saudara Hes di kamp begitu tiba-tiba.” Ketika Zhang Mai melihat bahwa/itu dia masih memiliki mood untuk bercanda, dia melotot pada bocah itu. Xiao Hongyu cemberut dengan ekspresi salah. Bahkan para petugas terpaksa memakan pasta kacang beberapa hari ini. Tidak bisakah dia hanya membuat lelucon untuk sedikit mengangkat suasana? He Sanlang berdiri di menara observasi di kamp dan melihat ke arah cakrawala. Urgensi seperti binatang mengamuk di hatinya. Mengapa mereka belum datang ?!

BOOKMARK