Tambah Bookmark

128

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 367

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 367: Dimana Dia Sekarang !? (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Petugas lain mengajukan saran: bagaimana kalau menyerbu orang-orang barbar? Heh heh. Orang-orang barbar bahkan lebih miskin daripada Tuhun. Mereka hanya tahu cara merumput ternak mereka dan mereka bahkan tidak tahu apakah mereka akan dapat bertahan hidup di musim dingin itu sendiri. Tidak ada apa pun bagi mereka untuk menyerang di sana. Orang-orang barbar jumlahnya jauh lebih sedikit daripada Tuhun. Sebagian besar dari mereka tersebar di seluruh dataran. Mereka juga menderita serangan rutin oleh Tuhun, jadi mereka semua mungkin bersembunyi di bawah tumpukan salju di suatu tempat. Pasukan tidak dapat bergantung pada menemukan sepuluh ribu orang barbar nomaden untuk memberi makan lima puluh ribu tentara mereka. Bahkan saran untuk makan terakhir dan melawannya dengan Tuhun lebih baik. Pada akhirnya, tidak ada yang memiliki solusi yang cukup sehat. Sebagian besar pemimpin di tentara adalah jenderal tua yang telah mengalami banyak pertempuran. Meskipun banyak keberhasilan dan ide mereka di masa lalu, ketika sampai pada situasi saat ini, mereka semua hanya bisa menggaruk kepala mereka dalam pencarian solusi yang sia-sia. Bukannya Jenderal Qian tidak mencoba mengirim orang ke Su City untuk membawa kembali persediaan mereka. Namun, setengah dari partai itu sudah menderita radang dingin bahkan sebelum keluar dari Liangzhou. Gerbong mereka tidak bisa bergerak di salju setinggi lutut. Jika mereka secara ajaib berhasil mencapai Su City, lalu bagaimana mereka mendapatkan kembali persediaannya? Mereka tidak mungkin bergantung hanya pada pria dan packhorses. Mengangkut persediaan untuk lima puluh ribu tentara hanya di punggung pria dan kuda? Itu tidak mungkin! Dalam sekejap mata, dua hari sudah berlalu. Saat ini, setiap hari berlalu berarti persediaan makanan mereka dipersingkat satu hari. Sekretaris tentara begitu khawatir tentang makanan yang tersisa di toko mereka, awalnya rambut putihnya tumbuh bahkan lebih putih. Tidak peduli berapa banyak mereka mencoba untuk berhemat dan menabung, makanan tidak cukup untuk bertahan satu bulan. Pagi-pagi, Laiyue mengemasi tas kecil. Ada benda merah berbentuk batang yang mencuat keluar darinya. Tepat sebelum dia pergi, Laiyue datang ke tenda Changdi untuk melaporkan. Xiao Hongyu sedang pergi memimpin bawahannya pada latihan pagi, jadi hanya He Sanlang yang tersisa di tenda. Laiyue meletakkan tas yang dibawanya dan memandangi isinya sambil berusaha tidak meneteskan air liur. “Tuan Muda Ketiga, apakah Anda benar-benar tidak akan memakan beberapa ini? Pelayan ini bisa menyisihkan sebagian untukmu. Semua yang Anda makan telah menjadi bubur kacang hari demi hari. Bukankah menyenangkan untuk memiliki sebagian dari ini untuk mengunyah perubahan kecepatan? ” He Sanlang memegang buku tentang taktik militer. Dia melontarkan pandangan dingin ke arah Laiyue. "Tidak dibutuhkan. Ini semua camilan wanita;mengapa meninggalkannya untuk saya? Beri mereka semua untuk Nyonya Ketiga Ketiga Anda. " Laiyue hanya bisa mengambil tas itu sekali lagi. "Tuan Muda Ketiga, apakah ada pesan yang Anda ingin hamba ini sampaikan kepada Nyonya Muda Ketiga?" Dia Changdi berpikir sejenak sebelum berjalan ke samping tempat tidurnya dan mengambil surat dari bawah bantalnya. Dia dengan santai menyerahkannya ke Laiyue. Laiyue menerima surat itu dengan kedua tangannya dan tersenyum penuh semangat. Sepertinya tuannya sedang melakukan pemanasan kepada kekasihnya. Ketika He Sanlang melihat senyum tegang dan ceria Laiyue, ekspresinya menegang dan dia mengarahkan tendangan ke belakang Laiyue. “Mengapa Anda belum pergi? Apakah Anda menunggu saya untuk mengawal Anda keluar? " Laiyue dengan terampil menghindari tendangan tuan mudanya, tertawa ketika dia berkata, “Tuan Muda Ketiga, harap tenang. Pelayan ini akan pergi sekarang! Pelayan ini pandai menunggang kuda, jadi Nyonya Muda Ketiga pasti akan mendapatkan surat Anda secepat mungkin! ” Setelah mengatakan itu, Laiyue dengan hati-hati menempatkan surat He Changdi di tas dengan batang tebu. Ketika dia meninggalkan tenda He Sanlang, Laiyue masih membawa senyuman di wajahnya. Meskipun Tuan Muda Ketiga telah menyatakan tidak menyukai Nyonya Muda Ketiga, lihat saja apa yang dia lakukan sekarang. Dia telah menghabiskan begitu banyak upaya untuk mengembalikan tebu ini, tetapi Tuan Muda Ketiga tidak menyimpan satu pun. Sebaliknya, ia mengirim mereka semua ke Nyonya Muda Ketiga! Setelah satu jam berlalu, sebuah suara yang dikenalnya memanggil He Changdi dari luar tenda. Dia Changdi mendongak dari buku-buku strateginyadengan cemberut. Apa yang salah dengan Laiyue? Bukankah dia pergi beberapa saat yang lalu? Kenapa dia kembali begitu cepat? Wajah dingin dan tampan He Changdi berubah menjadi ekspresi jelek. Apakah terjadi sesuatu pada wanita jahat itu, Chu Lian? Ketika dia memikirkan kemungkinan itu, He Sanlang tidak bisa diam lagi. Dia berdiri dengan panik, hampir menjatuhkan kursinya. Tepat saat dia hendak mengambil jubah dan pedangnya dan bergegas keluar dari tendanya, sayap tenda terangkat dan Laiyue masuk dari luar. Wajahnya dipenuhi dengan sukacita dan dia segera mulai berteriak bahkan sebelum dia benar-benar memasuki tenda. "Tuan Muda Ketiga, kabar baik!" Dia Changdi dapat merasakan kegembiraan Laiyue dan kegembiraan yang tak bisa dicapai dari suaranya sendiri, jadi semua ketegangan dan ketakutannya terkuras habis. Cengkeramannya di sarungnya melonggar, meskipun masih ada sedikit hawa dingin di nada suaranya saat dia berkata, “Apa yang terjadi? Jika Anda tidak memberi saya alasan yang bagus untuk semua ini, saya akan menghukum Anda dengan hukuman militer yang pantas! ” Berita itu terlalu menggembirakan. Laiyue benar-benar mengabaikan ancaman tuannya dan selesai melangkah ke tenda. Ketika dia melihat apa yang dipegang He Changdi, dia bertanya dengan penasaran, "Tuan Muda Ketiga, apakah Anda sedang dalam perjalanan keluar?" Dia Sanlang harrumphed dan mengatur jubah dan pedangnya kembali ke tempat asal mereka. Laiyue merasa menggigil turun dari tulang punggungnya dari aura dingin yang dipancarkan oleh tuannya, jadi dia segera melaporkan semua yang baru saja dia dengar. “Pelayan ini sedang dalam perjalanan ke Liangzhou He Estate pagi ini, tetapi ketika dalam perjalanan ke sana, pelayan ini bertemu Sir Tang dan Paman Mo dengan sekelompok pria dan kuda. Pada hari yang dingin dengan begitu banyak salju di tanah, mereka benar-benar membawa kereta besar. Pelayan ini tertegun tanpa berkata-kata, jadi pelayan ini akan naik dan bertanya tentang apa yang terjadi ketika Nyonya Muda Ketiga berbicara dari kereta ... ” Setelah He Sanlang selesai mendengarkan penjelasan Laiyue, kedalaman matanya menjadi lebih gelap. "Apa katamu? Kereta yang diduduki Chu Lian tidak memiliki roda apa pun? ” Laiyue mengangguk dengan marah, tak percaya masih jelas di wajahnya. “Pelayan ini tidak tahu bagaimana kereta Nyonya Muda Ketiga dibangun. Cukup aneh bahwa/itu itu tidak memiliki roda, tetapi dapat bergerak sangat cepat di atas salju, seolah terbang! Itu tidak akan tenggelam ke dalam salju juga! ” Pikiran terbang melalui pikiran He Changdi dengan kecepatan kilat yang cepat. Hampir pada saat yang sama, dia memikirkan bagaimana kereta tanpa roda ini bisa digunakan. Matanya menyala seperti bintang di langit malam. Bahkan He Sanlang yang dingin dan pendiam memiliki saat-saat kegirangan seperti ini. "Dimana dia sekarang?! Katakan padaku! Dimana dia?"

BOOKMARK