Tambah Bookmark

129

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 368

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 368: Karena Saya Malas (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Laiyue mengalami ketakutan karena melihat keadaan mendadak tuannya yang ganjil. Dia membeku sesaat sebelum menjawab dengan cepat, “Nyonya Muda Ketiga masih dalam perjalanan ke sini. Pelayan ini kembali lebih awal untuk melaporkan berita lebih dulu. Dilihat saat itu, Nyonya Ketiga Ketiga pasti sudah sampai sekarang. Nyonya Muda Ketiga… ” Sebelum Laiyue selesai berbicara, He Sanlang bergegas keluar dari tenda seperti angin puyuh ... Chu Lian tidak akan melaporkan ke Jenderal Besar Qian tentang kereta luncur itu sendiri. Pertama, tidak pantas baginya untuk melakukan itu sebagai wanita sesuai dengan kebiasaan dinasti ini. Kedua, itu karena dia memiliki keinginan pribadi yang ingin dia penuhi. Meskipun suaminya yang gila agak abnormal dibandingkan dengan kebanyakan orang, pada hari-hari setelah datang ke perbatasan utara dan berinteraksi dengan He Sanlang, kesan dia tentang dirinya jauh lebih baik daripada hari pertama kali mereka bertemu. Seringkali, itu hanya kebanggaan He Changdi yang menghalangi caranya berbicara. Dia adalah orang yang murah hati, jadi dia memutuskan untuk tidak berpikiran sempit seperti dirinya. Lebih jauh lagi, meskipun dia telah diberi gelar 'Honored Lady Jinyi' oleh Kaisar dan dianggap sebagai bagian dari keluarga kekaisaran, ketika yang lain menyebutkan Keenam Nona Chu, hal pertama yang akan muncul di pikiran mereka adalah posisinya sebagai House Nyonya Ketiga Ketiga Jing'an, istri He Sanlang. Anak perempuan yang menikah terputus dari pohon keluarga mereka. Kehormatan atau aibnya akan merefleksikan Keluarga He. Karena dia memiliki ide yang bagus dan karena dia bukan orang yang berotak kelinci, orang pertama yang dia pikirkan adalah He Sanlang. Dengan demikian, sebelum He Sanlang bisa naik untuk menemukannya, Chu Lian sudah mengirim Mo Chenggui keluar untuk mencari He Sanlang. Mo Chenggui dapat menemukan He Changdi naik ke atas kudanya tepat sebelum dia meninggalkan kamp, ​​tetapi sebelum Mo Chenggui dapat berbicara, He Changdi telah memunculkan sebuah pertanyaan kepadanya: "Di mana Nyonya Muda Ketiga?" Kegembiraan yang tak disembunyikan terlihat di wajah lama Mo Chenggui. “Membalas Tuan Muda Ketiga, Nyonya Muda Ketiga tepat di belakang dan akan mencapai kamp utama dalam lima belas menit. Nyonya Muda Ketiga meminta Anda menunggunya di luar kamp, ​​ia memiliki sesuatu yang ingin ia katakan kepada Anda. ” Dengan gelombang cambuknya, He Sanlang menyala, hanya menyisakan kata-kata, "Aku akan mencarinya." Chu Lian secara pribadi dikawal ke tenda He Changdi oleh pria itu sendiri. Chu Lian menatap jelas Dia Changdi dengan mata lebar dan menduga bahwa/itu dia kemungkinan besar memikirkan mengapa dia ada di sini. Dia tidak bertele-tele dan langsung berbicara kepadanya, “Dia Changdi, Anda melihat kereta yang saya bawa ke sini. Ini, ini adalah cetak biru. Saya juga mendatangkan tukang kayu. Lihatlah dan lihat apakah ini akan berguna. ” Dia Changdi mengulurkan tangan dengan jari-jarinya yang panjang untuk mengambil cetak biru dari tangan ramping Chu Lian. Ketika ujung-ujung jarinya yang hangat menyentuh kulitnya yang dingin, meskipun ada perbedaan suhu, perasaan kabur muncul di dalam hati mereka. Chu Lian buru-buru menarik kembali jarinya dan batuk. Untuk beberapa alasan, dia merasa bahwa/itu interaksi mereka agak aneh hari ini. Sikap He Sanlang sangat berbeda dari norma. Awalnya dia tenang, tetapi sekarang dia mulai merasa sedikit gelisah. Dia Changdi cepat. Perahu salju yang dibawa Chu Lian kepadanya berputar-putar di dalam pikirannya, langsung memicu banyak ide. Tatapan Heablang yang tak terduga jatuh pada wanita muda yang lemah di hadapannya yang tampak seperti kelinci kecil yang membutuhkan perlindungannya. Dalam sekejap itu, segala macam emosi melintas murid-muridnya. Ketika mereka duduk, hanya kegembiraan dan kehangatan yang tersisa di dalam matanya. Ketika He Changdi akhirnya berbicara, nadanya agak serak, tapi anehnya se*si. Meskipun itu hanya dua kata pendek, ‘terima kasih’, Chu Lian bisa merasakan ketulusan di belakang mereka. Dia melihat urgensi dalam ekspresi He Changdi. Tanpa menunggu He Changdi untuk memintanya, Chu Lian mulai menjelaskan bagaimana perahu salju bisa digunakan. Setelah itu, Chu Lian membawa He Sanlang ke perahu salju yang dibawanya, lengkap dengan pena panas tambahan. Setelah lima belas menit, He Sanlang mengambil cetak biru dan menuju ketenda komandan. Beberapa saat kemudian, petugas tepercaya Great General Qian semuanya dipanggil ke tenda komandan. Chu Lian tetap tinggal di tenda He Changdi. Laiyue terus mengawasi kejadian di luar. Ketika Laiyue memasuki tenda untuk melaporkan bahwa/itu Jenderal Besar Qian telah memanggil semua petugasnya, pada saat itulah Chu Lian akhirnya merasa lega. Sepertinya Jenderal Qian mengambil perahu salju dengan serius. Chu Lian menghela nafas panjang lega. Sekarang dia akhirnya menurunkan bebannya, tubuhnya terasa ringan dan kendur. Dia bahkan punya keinginan untuk mengarahkan Wenqing dan Wenlan dalam upaya untuk mengemasi tenda untuk He Changdi. Hanya Chu Lian dan pelayannya yang tersisa di tenda. Selambat mereka, Wenqing dan Wenlan telah memahami alasan sebenarnya mengapa Chu Lian memerintahkan perahu salju untuk dibangun ketika Nyonya Muda Ketiga menyerahkan cetak biru kepada Tuan Muda Ketiga. Rasa hormat bahwa/itu dua bajingan itu untuk Nyonya Muda Ketiga mereka hanya meningkat. Mereka berbalik ke Chu Lian dengan mata berkilau seperti matahari miniatur. Chu Lian bisa merasakan bulu-bulu di lengannya berdiri dari tatapan gabungan mereka, meskipun dia duduk dengan anglo hangat di kaki tempat tidur. Dia memelototi Wenqing dan Wenlan, “Apa yang kau lihat padaku seperti itu? Saya merinding. ” Wenlan telah melayani Chu Lian cukup lama sehingga dia mulai keluar dari cangkang introvertnya. Dia berseru, “Nyonya Muda Ketiga, kamu sangat pintar. Bagaimana Anda mendapatkan ide tentang perahu salju? ” Chu Lian terdiam. Dia tidak bisa begitu saja mengatakan bahwa/itu dia telah mendapatkan ide dari giring dunia modern, setelah semua! Jadi, dia hanya bisa melakukan yang terbaik untuk memberikan penjelasan. "Pikirkan tentang itu. Kita dapat melakukan perjalanan melalui air menggunakan perahu. Perahu salju ini persis sama dengan perahu di atas air. Namun, sebuah perahu hanya dapat melakukan perjalanan di atas air sementara kapal salju berjalan di atas salju. Meskipun mereka digunakan di lokasi yang berbeda, prinsip di baliknya adalah sama. ” Wenlan mengangguk serius. Dia tidak lupa menambahkan beberapa pujian saat dia berada di sana. “Meskipun idenya sederhana, kami para pelayan tidak mampu memikirkannya sama sekali. Itu masih Nyonya Muda Ketiga yang paling pintar dari kita semua. ” Chu Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

BOOKMARK