Tambah Bookmark

132

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 371

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 371: Teppanyaki (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Sebelum Chu Lian bisa bertanya, Wenlan sudah bangun dengan tidak sabar, “Bagaimana itu, Kak? Apakah enak, apakah itu enak !? ” Wenqing tidak bisa menghiraukan pikirannya saat ini, dia mengangguk dengan antusias dengan tangan menutupi mulutnya. Wenlan mati iri di dalam. Dia tidak tahu apa yang Nyonya Muda Ketiga gunakan, tetapi aroma ini terlalu berlebihan. Dia menatap penuh harap pada Chu Lian dan mengeluh, "Nyonya Muda Ketiga, Anda sedang bias!" Chu Lian tertawa, “Apakah kamu tidak suka makanan pedas? Saya akan membuat satu pedas untuk Anda. " Mata Wenlan berkilauan. Jadi ini juga bisa dibuat pedas. Chu Lian mengikuti langkah yang sama seperti sebelumnya, tetapi menambahkan beberapa bubuk cabai saat dia memanggang irisan daging sapi. Seperti yang diharapkan, Wenlan sangat menikmatinya sehingga dia merasa ingin menelan lidahnya bersama dengan makanan. Mereka telah melayani Chu Lian untuk sementara waktu sekarang. Ketika Chu Lian dimasak, dia tidak pernah menghindari pembantu dekatnya. Wenqing dan Wenlan bukan lagi gadis yang sama yang bahkan tidak tahu bagaimana membuat manisan kumquat kembali ketika mereka baru saja memasuki Pengadilan Songtao. Sambil melayani Chu Lian, mereka sudah makan banyak makanan lezat, tapi itu adalah pertama kalinya mereka mencicipi hidangan yang luar biasa. Mata Wenqing dan Wenlan bersinar dengan kilauan. Memasak teppanyaki sangatlah sederhana. Selama mereka menyiapkan bumbu yang baik, akan mudah bagi pemula untuk mengeluarkan hidangan rasa yang layak. Mereka berada di tengah musim dingin sekarang, di mana air berubah menjadi es. Musim dingin di perbatasan utara selalu lebih dingin daripada di ibu kota. Hanya ada padang rumput di daerah ini, jadi hanya ada sedikit sekali tumbuhan yang tersedia saat ini. Sumber makanan utama bagi orang-orang di daerah ini adalah daging sapi dan daging kambing. Tanaman biji-bijian, di sisi lain, adalah kemewahan murni. Ini bisa dilihat dari bagaimana para petugas masih memiliki daging dalam makanan mereka meskipun kekurangan persediaan. Kembali ke Kota Liangzhou, ia telah memerintahkan penjaga He Estate untuk menyembelih beberapa yak dan domba. Setengah dari daging telah diambil di luar untuk dibekukan dan disimpan. Pada titik waktu ini, perbatasan utara seperti kulkas alami. Daging dapat disimpan bahkan tanpa curing. Ketika tiba waktunya untuk makan, mereka hanya perlu mengambil dan menyiapkan daging beku. Daging sapi dan daging kambing Chu Lian yang dimakan semuanya disimpan seperti ini. Pada suhu rendah seperti itu, kesegaran daging benar-benar tidak terpengaruh sama sekali. Chu Lian mendemonstrasikan proses itu beberapa kali di depan Wenqing dan Wenlan sebelum menyerahkan sepenuhnya tugas kepada dua pembantu. Dia mengawasi semangkuk sup organ domba yang direbus dalam pot gerabah lain dan mengaduknya dengan sendok kayu dari waktu ke waktu. Dia mencicipinya dan mengangguk. Api itu tepat dan hampir selesai. Wenlan menempatkan sepiring irisan daging sapi panggang yang sedikit pedas di atas meja kecil di depan Chu Lian sebelum menyajikan semangkuk sup daging domba yang hangat dan bergizi. Chu Lian mengambil sumpitnya dan mengendus ringan. Ah, hanya aroma semacam ini yang bisa disebut makan malam! Untuk pasta kacang itu, dia akan menyerahkannya kepada petugas dan tentara kamp untuk menyelesaikan! Sementara Chu Lian dan pelayannya dengan gembira memasak makanan lezat di tenda, para prajurit yang menjaga tenda di luar menderita. Meskipun pintu masuk tenda ditutupi dengan tirai tebal untuk memblokir angin dan salju, tidak bisa menahan aroma makanan sama sekali! Dari celah kecil di pintu masuk tenda, aroma yang menggoda melayang keluar, mencoba menahan diri dari penjaga lapar dan membuat mata mereka memerah. Pelayan itu hanya membawa dua potong daging beku ke dalam tenda. Mereka tidak mengerti bagaimana dia bisa menghasilkan aroma yang memikat dalam waktu singkat! Sial! Pergeseran penjaga hari ini akan menjadi siksaan! Kedua serdadu itu ingin buru-buru masuk dan bertanya kepada Yang Terhormat apa yang sedang dilakukannya. Kalau saja dia bisa menghadiahkan mereka dengan potongan apa pun yang berbau begitu enak. Namun, ingatan ekspresi dingin yang biasa dari He Sanlang membuat mereka tetap di teluk. Kedua penjaga benar-benar tidak memiliki keberanian untuk mengabaikan perintah mereka, sehingga mereka hanya bisa menangis dalam hati mereka. Setiap petugas yang meninggalkan tenda komandan memiliki ekspresi yang sama: seolah-olah awan gelap akhirnya telah diusir. Bahkan suasana di kamp tiba-tiba menghangat. He ChAngdi disambut dengan senyuman dan pujian dari semua orang yang dia temui. Gao Zhangwei berdiri di pintu masuk tenda komandan. Tatapan cemburunya tertuju pada Ramrod He Sanglang lurus kembali. Dia menyaksikan ketika Kapten Guo dan beberapa petugas lainnya memeluk bahu He Sanlang dan memijat punggungnya sedikit. Bahkan Sima Hui berdiri tidak terlalu jauh, menatap He Changdi dengan tatapan yang rumit. Vena-vena di dahi Gao Zhangwei menyembul keluar dan tangannya meringkuk begitu erat sehingga tulang-tulangnya menyentuh satu sama lain dengan suara popping. Sayangnya, suara sedikit tertutup oleh deru angin, jadi tidak ada yang mendengarnya sama sekali. Ketika Sima Hui mengingat cetak biru bahwa/itu He Changdi telah menyebar di depan Jenderal Besar Qian, dia mengikuti di belakang para perwira Tentara Wing Kanan dalam keadaan linglung, bersama dengan ajudannya. Saat dia melihat seberapa dekat Xiao Hongyu, Kapten Guo dan Zhang Mai sepertinya ke He Sanlang, iri hati bangkit dari hatinya. Alis Sima Hui yang tebal bersatu dengan jejak kesedihan ketika Xiaoju yang khawatir menyaksikan reaksi jendralnya dari samping. Kapten Guo dan yang lainnya di depan dengan cepat mencapai tenda He Changdi. Saat mereka tiba, aroma samar dan menggoda melayang. Dicampur dengan angin dingin, aromanya menjadi semakin berbeda. Reaksi pertama Xiao Hongyu adalah memarahi pelakunya di balik aromanya, “Sial! Bajingan mana yang makan diam-diam sendiri !? Mengapa baunya begitu enak? ” Dia mengendus udara, menyamar seperti anjing, sebelum pandangannya mendarat di tenda He Changdi. Xiao Hongyu tertegun sejenak, tapi dia dengan cepat pulih dan berbicara dengan gembira dengan sukacita, "Saudara He, apakah Kakak Ipar di sini?" Pada saat He Sanlang akhirnya tersadar, dia menyadari bahwa/itu wanita jahat sedang memasak sesuatu lagi. Sima Hui menatap kosong setelah mendengar ini dari belakang pesta mereka. Istri Dia Sanlang, Wanita Terhormat Jinyi? Aroma lezat itu menggelitik rasa penasarannya. Dia tiba-tiba ingin bertemu Yang Mulia Lady Jinyi.

BOOKMARK